Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Korea Utara menembakkan rudal balistik yang mencurigakan, sehari setelah mengklaim 800.000 orang secara sukarela melawan AS

Korea Utara menembakkan rudal balistik yang mencurigakan, sehari setelah mengklaim 800.000 orang secara sukarela melawan AS

Tokyo, Jepang (CNN) Kementerian Pertahanan Jepang mengatakan bahwa Korea Utara meluncurkan “rudal balistik yang diduga” pada hari Minggu.

Berita berikut a Serangkaian tes rudal oleh Korea Utara, termasuk peluncuran rudal balistik jarak jauh di Kamis Para pemimpin Korea Selatan dan Jepang juga bertemu di Tokyo, dua rudal jelajah kapal selam dan dua rudal balistik jarak pendek beberapa hari sebelumnya.

Penjaga Pantai Jepang mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada pukul 11:20 waktu setempat bahwa rudal yang diluncurkan pada hari Minggu tampaknya telah jatuh.

Semua kapal diperingatkan untuk menunggu informasi lebih lanjut; tidak mendekati benda jatuh; Dan laporkan sesuatu yang mencurigakan.

Kepala Staf Gabungan Korea Selatan (JCS) juga mengatakan pihaknya mendeteksi rudal balistik jarak pendek yang diluncurkan dari Dongchang-ri di Provinsi Pyongan Utara di Korea Utara sekitar pukul 11:05 waktu setempat.

Kepala Staf Gabungan mengatakan Angkatan Darat telah meningkatkan pengawasan dan kewaspadaan dalam persiapan peluncuran tambahan “sambil mempertahankan postur kesiapan penuh melalui kerja sama yang erat dengan Amerika Serikat.”

Tes terbaru Pyongyang bertepatan dengan latihan militer bersama pada musim semi antara Amerika Serikat dan Korea Selatan Game perang terbesar Sekutu dimulai dalam lima tahun.

Sebelum latihan Perisai Kebebasan selama 11 hari, Korea Utara mengancam akan mengambil “tanggapan balasan terkuat terhadap plot paling kejam dari Amerika Serikat dan antek-anteknya”.

Peluncuran rudal balistik hari Minggu terjadi sehari setelah Korea Utara mengklaim bahwa sekitar 800.000 warganya telah secara sukarela bergabung atau bergabung kembali dengan militer negara itu untuk berperang melawan Amerika Serikat.

koran negara Rodong Sinmun melaporkan Pada hari Sabtu, hampir 800.000 pelajar dan pekerja di seluruh negeri pada hari Jumat saja menyatakan keinginan untuk mendaftar atau bergabung kembali dengan militer untuk menghadapi Amerika Serikat.

READ  Rahul Gandhi: Politisi oposisi India dinyatakan bersalah atas pencemaran nama baik, dijatuhi hukuman dua tahun penjara

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menuduh Amerika Serikat dan Korea Selatan meningkatkan ketegangan dengan latihan militer tersebut.

Korea Utara sering menanggapi apa yang dianggapnya sebagai “provokasi” oleh Amerika Serikat dengan ancaman agresif. Para ahli mengatakan bahwa selain latihan militer gabungan dan pertemuan minggu ini antara Presiden Korea Selatan Yoon Sok Yul dan pemimpin Jepang Fumio Kishida, kami telah membuat pengecualian untuk rencana Presiden AS Joe Biden untuk menjamu Yun dan istrinya di Gedung Putih bulan depan.

Kunjungan kenegaraan itu akan menjadi yang kedua dari kepresidenan Biden, menggarisbawahi hubungan erat antara AS dan Korea Selatan, dan akan berlangsung pada 26 April. Konservatif Yoon dan pemerintahannya menjadikan penguatan aliansi antara Amerika Serikat dan Korea Selatan sebagai prioritas utama kebijakan luar negeri. Demikian pula, Biden berusaha untuk memelihara hubungan tersebut, termasuk dengan tanda simbolis perjalanannya ke Seoul pada Mei 2022, perhentian pertamanya dalam perjalanan perdananya ke Asia sebagai presiden.

Leif Eric Easley, seorang profesor di Universitas Wanita Ewha di Seoul, baru-baru ini mengatakan kepada CNN bahwa sebagai tanggapan atas latihan dan pertemuan puncak, Pyongyang mungkin meminta untuk “meluncurkan rudal dari jarak yang lebih jauh, mencoba meluncurkan satelit mata-mata, mendemonstrasikan mesin berbahan bakar padat, bahkan mungkin melakukan uji coba nuklir.

Dengan pelaporan sebelumnya dari Gawon Bae dari CNN