Juli 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kongres tampaknya merasa perlu untuk “menegaskan kembali” rudal SLS

Kongres tampaknya merasa perlu untuk “menegaskan kembali” rudal SLS
Perbesar / Stuart Smalley siap membantu Anda dengan afirmasi harian SLS.

Urich Lawson | SNL

Bagian yang menarik dari rancangan undang-undang otorisasi ulang Kongres NASA yang baru adalah mengenai roket Sistem Peluncuran Luar Angkasa milik badan tersebut.

Bagian tersebut berjudul “Menegakkan Kembali Sistem Peluncuran Luar Angkasa,” di mana Kongres menegaskan kembali komitmennya terhadap tingkat penerbangan roket dua kali setahun. Undang-undang otorisasi ulang, yang disetujui oleh komite DPR pada hari Rabu, juga mengharuskan NASA untuk mengidentifikasi pelanggan lain yang membeli roket tersebut.

“Pemerintah akan mengevaluasi permintaan Sistem Peluncuran Luar Angkasa oleh entitas selain NASA, dan akan menentukan permintaan tersebut sesuai dengan lembaga Federal atau sektor non-pemerintah terkait,” demikian isi undang-undang tersebut.

Kongres mewajibkan NASA untuk menyerahkan laporan dalam waktu 180 hari setelah disahkannya undang-undang tentang beberapa topik. Pertama, anggota parlemen menginginkan informasi terkini mengenai kemajuan NASA dalam mencapai tingkat penerbangan dua kali setahun untuk roket SLS, dan misi Artemis yang akan menyediakan kemampuan tersebut.

Selain itu, Kongres meminta NASA untuk mempelajari permintaan roket SLS dan memperkirakan “penghematan biaya dan waktu untuk mengurangi waktu transit” untuk misi luar angkasa karena “kemampuan unik” roket tersebut. Badan antariksa juga harus mengidentifikasi “hambatan atau tantangan” apa pun yang mungkin menghambat penggunaan roket oleh entitas selain NASA, dan memperkirakan biaya untuk mengatasi hambatan tersebut.

Apakah ada yang takut?

Ada banyak hal yang perlu dibongkar di sini, tetapi dimasukkannya bagian ini – tidak termasuk “konfirmasi” apa pun mengenai pesawat ruang angkasa Orion, misalnya – menunjukkan bahwa perusahaan luar angkasa tradisional yang membuat roket SLS, anggota parlemen setempat, atau keduanya, merasa perlu.. . Seperti yang dikatakan oleh salah satu sumber di Kongres yang mengetahui undang-undang tersebut kepada Ars: “Itu adalah tanda bahwa seseorang takut.”

READ  Insinyur NASA telah mengetahui mengapa Voyager 1 mengirimkan aliran informasi misterius dari luar tata surya kita

Kongres menciptakan rudal SLS 14 tahun lalu Undang-Undang Otorisasi NASA tahun 2010Roket raksasa ini membuat aliran kontrak mengalir ke perusahaan-perusahaan kedirgantaraan besar, termasuk Boeing dan Northrop Grumman, yang mengelola pesawat ulang-alik. Kongres kemudian menghabiskan puluhan miliar dolar untuk kontraktor selama bertahun-tahun untuk pembangunan, seringkali memberikan dana lebih banyak daripada yang dibutuhkan NASA. Dukungan Kongres tidak tergoyahkan, setidaknya sebagian karena program SLS bangga dapat menciptakan lapangan kerja di setiap negara bagian.

Berdasarkan aturan awal, roket SLS seharusnya mencapai “kemampuan operasional penuh” pada akhir tahun 2016. Peluncuran pertama kendaraan SLS baru dilakukan pada akhir tahun 2022, enam tahun kemudian. Dan dia sukses sepenuhnya. Namun karena berbagai alasan, roket tersebut tidak akan terbang lagi paling cepat hingga September 2025.