Juli 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Astronot NASA terjebak di Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah masalah dengan pesawat luar angkasa Boeing Starliner mengadakan konferensi pers.

Astronot NASA terjebak di Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah masalah dengan pesawat luar angkasa Boeing Starliner mengadakan konferensi pers.

Butch Wilmauer dan Sonny Williams sedianya dijadwalkan kembali ke Bumi pada 14 Juni.

Astronot NASA yang melakukan penerbangan berawak pertama ke luar angkasa dengan pesawat ruang angkasa Boeing Starliner dijadwalkan untuk berpartisipasi dalam konferensi pers pada Rabu pagi.

Komandan penerbangan Barry “Butch” Wilmore, 61, mantan kapten Angkatan Laut AS, dan Sunita Williams, 58, mantan anggota Angkatan Laut dan komandan penerbangan, keduanya saat ini berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS), dijadwalkan menjawab pertanyaan tentang uji terbang dan misi.

Wilmauer dan Williams diluncurkan pada 5 Juni dari Stasiun Luar Angkasa Cape Canaveral, Florida, dan bergabung dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional pada 6 Juni.

Duo ini awalnya diperkirakan akan menghabiskan satu minggu di Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk mengevaluasi pesawat ruang angkasa dan sistemnya dan kembali pada 14 Juni. Namun, Starliner mengalami beberapa masalah mekanis, termasuk kebocoran helium dan masalah mesin, yang menyebabkan para astronot terdampar di Stasiun Luar Angkasa Internasional tanpa tanggal kembali yang ditentukan.

NASA bersikeras bahwa Willmore dan Williams aman saat berada di ISS bersama awak Ekspedisi 71. Badan tersebut mengatakan ISS memiliki banyak pasokan di orbit, dan jadwal stasiun tersebut relatif terbuka hingga pertengahan Agustus.

“Saya ingin memperjelas bahwa Butch dan Sonny tidak terjebak di luar angkasa,” kata Steve Stich, direktur Program Kru Komersial NASA, saat konferensi pers pada 28 Juni. Telekonferensi“Rencana kami adalah terus membawa mereka kembali ke Starliner dan mengantarkan mereka pulang tepat waktu.”

READ  Teleskop Luar Angkasa Webb mengungkap kasus planet ekstrasurya yang membengkak 'Marshmallow Microwave'.

NASA dan Boeing mengatakan Wilmower dan Williams merupakan bagian integral dari awak Ekspedisi 71 di Stasiun Luar Angkasa Internasional dan membantu kru dalam pengoperasian stasiun sesuai kebutuhan, serta menyelesaikan “tujuan” yang diperlukan untuk potensi sertifikasi Starliner oleh NASA.

“Sejak kedatangan mereka pada 6 Juni, Willmore dan Williams telah menyelesaikan separuh waktu penelitian operasional mereka di stasiun luar angkasa, memungkinkan awak mereka mempersiapkan keberangkatan pesawat ruang angkasa Cygnus milik Northrop Grumman,” tulis NASA dalam sebuah pernyataan. Pembaruan terkini.

Minggu ini, tim di Fasilitas Uji Pasir Putih NASA di New Mexico sedang melakukan uji darat pada mesin Starliner, menempatkannya dalam kondisi yang mirip dengan yang ditemui pesawat ruang angkasa dalam perjalanan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, menurut Pembaruan di situs web Boeing.

Pengujian tersebut akan mencakup simulasi proses docking Starliner, ketika beberapa pendorong gagal, dan apa yang akan dialami pendorong mulai dari pemisahan hingga mendarat kembali di Bumi.

“Kami benar-benar ingin memahami pendorong dan bagaimana kami menggunakannya dalam penerbangan,” Dan Niedermayer, insinyur utama Boeing untuk pengujian pendorong, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Kami akan belajar banyak dari penembakan pendorong yang akan bermanfaat bagi kru lainnya pengujian penerbangan dan misi masa depan.”

Pesawat luar angkasa Starliner mengalami masalah bahkan sebelum diluncurkan. Uji terbang tersebut awalnya dijadwalkan pada 6 Mei, tetapi dibatalkan setelah terjadi masalah pada katup oksigen pada roket dari United Launch Alliance, yang membuat dan mengoperasikan roket yang meluncurkan pesawat ruang angkasa Starliner ke orbit.

READ  NASA mencoba meluncurkan misi Artemis 1 lagi pada hari Sabtu | NASA

Tanggal peluncuran baru ditetapkan pada 25 Mei, tetapi kebocoran helium kecil kemudian ditemukan di modul layanan Starliner, yang berisi sistem pendukung dan perangkat keras yang diperlukan untuk mengoperasikan pesawat ruang angkasa.

Kebocoran helium dan masalah mesin mengancam akan menunda proses docking, namun berhasil. Lima hari setelah berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional, NASA dan Boeing mengumumkan bahwa pesawat ruang angkasa tersebut mengalami lima kebocoran helium “kecil”, tetapi pada saat itu menambahkan bahwa sisa helium cukup untuk misi kembali.