Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kompleks kuil Romawi kuno yang menampung reruntuhan bangunan tempat Caesar ditikam dan terbuka untuk turis

Kompleks kuil Romawi kuno yang menampung reruntuhan bangunan tempat Caesar ditikam dan terbuka untuk turis

Empat kuil dari Roma kuno berdiri di tengah salah satu persimpangan tersibuk di kota modern

Roma – Empat kuil Roma kuno, yang berasal dari abad ketiga SM, berdiri di tengah salah satu persimpangan jalan tersibuk di kota modern.

Namun hingga Senin, hanya kucing-kucing yang berkeliaran di tempat yang disebut “Kawasan Suci”, di tepi situs tempat Julius Caesar dibunuh, yang bisa melihat candi dari dekat.

Dengan bantuan dana dari Bulgari, pembuat perhiasan mewah, kelompok kuil tersebut kini dapat dikunjungi oleh publik.

Selama beberapa dekade, orang yang penasaran harus menatap ke bawah dari trotoar Largo Argentina (Lapangan Argentina) yang ramai untuk mengagumi kuil di bawah. Ini karena, selama berabad-abad, kota itu dibangun, lapis demi lapis, pada tingkat beberapa meter di atas area tempat Caesar mendalangi strategi politiknya dan kemudian ditusuk secara fatal pada tahun 44 SM.

Di belakang dua kuil terdapat fondasi dan bagian dari tembok yang diyakini para arkeolog sebagai bagian dari Kuria Pompey, aula persegi panjang besar yang menampung sementara Senat Romawi ketika Caesar terbunuh.

Apa yang mengarahkan para arkeolog untuk menemukan reruntuhan Kuria Pompeii? Kami mengetahui hal ini dengan pasti karena jamban telah ditemukan di sisi ‘Correa Pompeii’, dan teks kuno merujuk pada jamban, kata Claudio Baresi Presic, seorang arkeolog dan pejabat tinggi Roma untuk warisan budaya.

Kuil muncul selama penghancuran bangunan abad pertengahan di akhir 1920-an, sebagai bagian dari kampanye diktator Benito Mussolini untuk membentuk kembali lanskap perkotaan. Sebuah menara di salah satu ujung Largo Argentina pernah menjulang tinggi di atas istana abad pertengahan.

READ  Penduduk Jepang yang lahir di luar negeri menggugat pemerintah atas dugaan profil rasial

Kuil ditunjuk A, B, C dan D dan diyakini telah didedikasikan untuk dewa wanita. Salah satu candi, yang dicapai dengan tangga megah, dan menampilkan bentuk melingkar dengan enam tiang yang bertahan, diyakini dibangun untuk menghormati Fortuna, dewi keberuntungan yang diasosiasikan dengan kesuburan.

Bersama-sama, kuil-kuil itu membentuk “salah satu sisa-sisa Republik Romawi yang paling terpelihara,” kata Baresi Presic setelah Walikota Roma Roberto Gutieri memotong pita upacara Senin sore. – dan foto putih yang memperlihatkan Mussolini sedang memotong pita pada tahun 1929 setelah melihat monumen yang terukir.

Juga ditampilkan paving batu kapur yang diletakkan oleh Kaisar Domitianus setelah kebakaran pada tahun 80 M yang menghancurkan sebagian besar kota Roma, termasuk kawasan suci.

Dipamerkan beberapa artefak yang ditemukan selama penggalian di abad terakhir. Diantaranya adalah kepala batu besar salah satu dewa yang dihormati di kuil, tanpa dagu dan tanpa bibir bawah. Yang lainnya adalah pecahan batu malaikat kemenangan bersayap.

Selama beberapa dekade terakhir, koloni kucing berkembang pesat di antara reruntuhan. Kucing-kucing itu bermalas-malasan tanpa gangguan, dan pecinta kucing diizinkan memberi mereka makan. Pada hari Senin, seekor kucing hitam dan putih tergeletak dengan malas di atas batang batu yang dulunya merupakan pilar yang megah.

Bulgari membantu membayar pembangunan jalan setapak dan lampu malam. Kelegaan bagi para turis yang berjalan dengan hati-hati di atas paving stone kuno yang tidak rata di Forum Romawi. Trotoar di kawasan suci ramah kursi roda dan kereta bayi. Bagi mereka yang tidak dapat menangani tangga turun dari peron, tersedia peron lift.

Atraksi buka setiap hari kecuali hari Senin dan beberapa hari libur besar, dengan tiket masuk umum seharga €5 ($5,50 USD).

READ  Norwegia menangkap orang Rusia karena menerbangkan drone di dekat infrastruktur energi

Anehnya, alun-alun ini mendapatkan namanya bukan dari negara Amerika Selatan itu, tetapi dari nama Latinnya Strasbourg, Prancis, yang merupakan tempat kedudukan seorang kardinal Jerman abad ke-15 yang tinggal di dekatnya dan menjabat sebagai pembawa acara untuk para paus, termasuk Alexander. Keenam, Papa Borgia.