April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Komando Pusat AS mengatakan rudal balistik Houthi menghantam kapal kargo yang dimiliki dan dioperasikan oleh Amerika Serikat

Komando Pusat AS mengatakan rudal balistik Houthi menghantam kapal kargo yang dimiliki dan dioperasikan oleh Amerika Serikat



CNN

A Houthi Sebuah rudal balistik anti-kapal menghantam kapal kargo yang dimiliki dan dioperasikan AS pada hari Senin, kata Komando Pusat AS dalam sebuah pernyataan.

Serangan terhadap Gibraltar Eagle tampaknya merupakan pertama kalinya Houthi berhasil menyerang kapal yang dimiliki atau dioperasikan AS. Hal ini meningkatkan pertaruhan di Laut Merah setelah AS berjanji bahwa peluncuran lebih lanjut Houthi akan ditanggapi dengan baik.

Hal ini terjadi hanya beberapa hari setelah koalisi pimpinan AS melancarkan serangan terhadap kelompok pemberontak yang didukung Iran di Yaman, dan memperingatkan kemungkinan serangan lebih lanjut jika serangan Houthi terus berlanjut.

M/V Gibraltar Eagle, kapal curah berbendera Kepulauan Marshall yang dimiliki dan dioperasikan oleh Eagle Bulk yang berbasis di AS, mengalami kerusakan ringan dan tidak ada korban luka yang dilaporkan di dalamnya, kata Komando Pusat. Kapal terus melanjutkan perjalanannya.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Eagle Bulk Shipping pada hari Senin mengkonfirmasi bahwa Gibraltar Eagle, yang membawa muatan produk baja, terkena “proyektil tak dikenal” sekitar 100 mil lepas pantai di Teluk Aden.

Pernyataan tersebut berbunyi: “Akibat tabrakan tersebut, kapal mengalami kerusakan ringan pada ruang kargo, namun kapal tersebut stabil dan menuju ke luar area tersebut.” “Telah dipastikan bahwa semua pelaut di kapal tersebut tidak terluka.”

Badan Keamanan Maritim Inggris (UKMTO) menyatakan telah menerima laporan mengenai kejadian tersebut.

Eagle Bulk Shipping mengatakan pihaknya “melakukan kontak dekat dengan semua otoritas terkait.”

“Kapal diimbau transit dengan hati-hati dan melaporkan aktivitas mencurigakan kepada UKMTO,” kata Badan Keamanan Maritim.

Kelompok Houthi mengaku bertanggung jawab atas serangan itu, dengan mengatakan mereka menembakkan sejumlah rudal “langsung” dan “akurat”.

READ  Wordle 317 2 Mei Petunjuk - Berjuang dengan Wordle hari ini? TIGA PETUNJUK UNTUK MEMBANTU JAWABAN | Game | hiburan

Dalam keterangan video, Senin, Brigjen. Juru bicara militer Houthi, Brigadir Jenderal Yahya Saree, mengumumkan bahwa kelompok Yaman “melakukan operasi militer yang menargetkan kapal Amerika di Teluk Aden dengan pesawat nuklir.”

Saree menambahkan bahwa serangan tersebut “akurat dan langsung.”

Menyusul serangan yang dipimpin Amerika pada hari Kamis terhadap hampir 30 lokasi di wilayah yang dikuasai Houthi di Yaman dengan lebih dari 150 amunisi berpemandu presisi, pemerintahan Biden mengatakan Amerika Serikat akan mempertahankan aset dan kepentingannya di wilayah tersebut. Amerika Serikat mencoba menggambarkan serangannya sebagai pilihan terakhir setelah berulang kali memberikan peringatan kepada kelompok Houthi, dengan mengatakan bahwa mereka berusaha mencegah eskalasi lebih lanjut.

“Kami akan siap membela diri dan mempertahankan kiriman itu jika memang terjadi,” kata John Kirby, koordinator komunikasi strategis Dewan Keamanan Nasional, pada hari Jumat.

Kelompok Houthi menjanjikan pembalasan, dengan mengatakan aset AS atau Inggris akan menjadi “target yang sah.” Houthi telah melancarkan hampir 30 serangan terhadap jalur pelayaran internasional sejak pertengahan November, memaksa banyak perusahaan pelayaran terbesar di dunia untuk menghindari serangan tersebut. Laut Merah, salah satu saluran air terpenting di dunia.

Komando Pusat mengatakan bahwa pada Senin sebelumnya, Houthi berusaha meluncurkan rudal balistik anti-kapal, namun gagal dan jatuh di Yaman.

Kelompok keamanan maritim yang berbasis di Inggris, Ambrey, mengatakan tiga rudal ditembakkan ke arah Laut Merah pada hari Senin. Kelompok tersebut mengatakan bahwa dua dari tiga rudal tersebut tidak mencapai laut, sedangkan rudal ketiga menghantam kapal yang dimiliki dan dioperasikan oleh Amerika Serikat.

Kamis, AS dan Inggris menyerang 28 situs Houthi yang terpisahDalam upaya untuk mengganggu kemampuan kelompok tersebut untuk menembak di jalur pelayaran internasional di Laut Merah. Kedua negara juga mendapat dukungan dari Kanada, Australia, Bahrain, dan Belanda.

READ  Tiongkok berharap perluasan BRICS akan menjungkirbalikkan dunia

Seorang pejabat AS mengatakan bahwa Amerika Serikat melakukan serangan tambahan pada Jumat malam yang ukurannya jauh lebih kecil dan menargetkan fasilitas radar yang digunakan oleh Houthi.

Saree mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka akan melanjutkan agresi mereka terhadap kapal-kapal komersial di Laut Merah.

Iyad Kurdi dan Niamh Kennedy dari CNN berkontribusi dalam pelaporan.

Cerita ini telah diperbarui dengan informasi tambahan.