Mei 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Klien pelaut Alex Tinsley dibebaskan dari Indonesia – salah satu contohnya

Siap Salam, seorang pelaut yang ditahan secara tidak adil selama berbulan-bulan setelah kecelakaan laut, telah dibebaskan dari Indonesia.

Bapak Salam berada di kantor pusat MT Ashi, yang kandas saat cuaca buruk di lepas pantai Pulau Nias, Indonesia pada bulan Februari 2023, sehingga muatan aspalnya tumpah. Para kru harus meninggalkan kapal dengan sekoci. Indonesia – memang benar – meminta kompensasi kepada pemilik kapal atas kerusakan yang ditimbulkan. Dan hal itu ditahan – secara tidak adil – selama berbulan-bulan oleh Tuan Salam Setelah Investigasi berakhir tanpa ada tindakan yang diambil terhadapnya. Kasus ini menimbulkan kekhawatiran di kalangan Direktorat Perkapalan India, Asosiasi Pelaut Seluruh India, dan pers pelayaran (lihat laporan Di Sini / gambar di bawah).

PADA1DALAM2

Alex Tinsley, pakar hukum laut dan hak asasi manusia internasional, telah menulis surat atas nama Salaam kepada tiga Pelapor Khusus PBB dan Organisasi Maritim Internasional (“menurutku”) (lihat entri dalam Database Pengabaian Pelaut IMO Di Sini)

Tindakan Indonesia tersebut diduga bertentangan dengan pedoman perlakuan adil IMO, yang didasarkan pada prinsip bahwa pelaut tidak boleh “Sandera sedang menunggu penyelesaian perselisihan keuangan”. Ungkapan ini mengakui fenomena yang jarang diketahui, yaitu perlakuan tidak adil terhadap pelaut setelah kecelakaan laut sebagai cara untuk memanfaatkan perselisihan dengan perusahaan pemilik kapal mengenai kompensasi, pembersihan, dan penyelamatan. Pedoman perlakuan yang adil menekankan penyelesaian kasus yang cepat untuk menghindari meninggalkan pelaut dan keluarga mereka dalam kesengsaraan dan kesengsaraan yang berkepanjangan tanpa penghasilan.

IMO – baru-baru ini dikritik oleh Pelapor Khusus PBB untuk Bahan Beracun dan Hak Asasi Manusia karena tidak memperhatikan isu-isu hak asasi manusia (lihat Di Sini §§5-6) – segera menyampaikan kekhawatiran mengenai perlakuan adil terhadap Indonesia dalam kasus ini. Setelah berbulan-bulan mendapat tekanan dari berbagai pihak, termasuk Kedutaan Besar India di Jakarta, Indonesia, Salam akhirnya dibebaskan.

READ  MoU Indonesia-Australia untuk Meningkatkan Kerjasama EV

Kasus ini menggambarkan salah satu permasalahan yang menimpa pelaut, kelompok rentan dan tidak terlihat yang bekerja dalam kondisi genting, dalam lingkungan hukum yang kompleks yang melibatkan aktor-aktor korporasi dan pemerintah yang berkuasa. Hal ini juga menggambarkan sejauh mana pelaut, serikat pekerja dan/atau pemilik kapal harus mengambil solusi yang lebih aman ketika negara-negara berada di luar mekanisme hak asasi manusia perjanjian.

Kasus ini pada akhirnya menggambarkan tantangan bagi IMO dalam hal tersebut. Peraturan ini menetapkan standar khusus industri seperti pedoman perlakuan adil dan pedoman pengabaian (menghadapi situasi di mana pemilik kapal mengirim pelaut ke luar negeri tanpa bayaran). Namun, hanya ada sedikit cara untuk menegakkan peraturan tersebut – cobalah untuk mengangkat masalah dengan negara seperti yang dilakukan di sini. Salah satu bidang yang dapat diupayakan untuk mencapai kredibilitas hak asasi manusia yang lebih kuat adalah mekanisme pengaduan dengan solusi yang jelas (misalnya kelompok kerja seperti PBB dapat mengeluarkan komentar yang berisi rekomendasi untuk menyelesaikan kasus).