Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ketegangan hukum antara HYBE dan ADOR meningkat karena Min Hee Jin menolak mengadakan rapat dewan

Ketegangan hukum antara HYBE dan ADOR meningkat karena Min Hee Jin menolak mengadakan rapat dewan

Min Hye Jin, CEO Aku berbalikmengumumkan keputusannya untuk tidak mematuhi rapat dewan yang dimintanya Hippy.

Pada tanggal 29 April, perwakilan Maine mengatakan kepada Newsen bahwa permintaan rapat dewan untuk membahas resolusi rapat pemegang saham, yang diminta setelah audit, tidak sah secara hukum. Berdasarkan undang-undang, wewenang auditor untuk mengadakan rapat terbatas pada ruang lingkup yang diperlukan untuk melaporkan hasil audit. Oleh karena itu, ADOR memutuskan untuk tidak mengadakan rapat Direksi sebagaimana diminta.

Keputusan ini diambil setelah HYBE melakukan tinjauan mendadak terhadap manajemen Ador pada 22 April, setelah itu Min dituduh melakukan penggelapan sehubungan dengan tugasnya. HYBE sejak itu menyerukan pengunduran diri Min untuk memastikan manajemen yang tepat dan meminta rapat dewan ADOR yang dijadwalkan pada 30 April.

Untuk mengantisipasi kemungkinan kegagalan rapat Direksi. HYBE telah mengajukan permohonan ke pengadilan pada 25 April untuk mengadakan rapat umum pemegang saham sementara. Keputusan pengadilan mengenai hal-hal tersebut biasanya memakan waktu sekitar 4 sampai 5 minggu. Jika disetujui, pemberitahuan rapat pemegang saham sementara akan dikeluarkan pada hari yang sama, dan rapat serta rapat dewan berikutnya akan diadakan kira-kira lima belas hari kemudian. HYBE berencana menggunakan pertemuan ini untuk memberhentikan direktur saat ini, termasuk Min, dan menunjuk direktur baru.

Lebih lanjut, HYBE menuduh Min Hye Jin berkonspirasi untuk mengambil alih kendali manajemen bekerja sama dengan eksekutif lain, menuduh bahwa dia berkonsultasi dengan Shaman mengenai keputusan besar perusahaan. Min Hee-jin membantah tuduhan tersebut selama konferensi pers darurat yang diadakan di Seoul pada 25 April. Dia merilis beberapa pesan yang dipertukarkan dengan Ketua HYBE Bang Si-hyuk dan CEO Park Ji-wonMenyangkal adanya rencana atau prosedur apa pun untuk mengendalikan perusahaan. Min berpendapat bahwa bukti HYBE telah terdistorsi dan dibingkai, menggambarkan tuduhan tersebut sebagai pembalasan atas keluhan internal mengenai masalah hak cipta. Tim hukum Min menekankan bahwa dengan HYBE memiliki 80% saham di ADOR dan hanya 20%, pengambilalihan apa pun tidak masuk akal.

READ  DreamWorks Animation telah melakukan PHK, memangkas 4% stafnya - Batas waktu

Usai konferensi pers Min, HYBE menanggapinya dengan mengatakan bahwa banyak klaim Min yang secara faktual tidak benar dan sulit untuk mengatasinya satu per satu. Mereka mengulangi seruan pengunduran dirinya untuk memastikan pengelolaan ADOR yang tepat, dan mencatat bahwa tindakannya di konferensi tersebut menunjukkan ketidaksesuaiannya sebagai CEO.