Juni 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kesepakatan UAW dengan Ford dapat memberikan tekanan pada GM dan Stellantis

Kesepakatan UAW dengan Ford dapat memberikan tekanan pada GM dan Stellantis

Produsen mobil Detroit dan serikat pekerja United Auto Workers terus bernegosiasi pada hari Sabtu, sehari setelah serikat pekerja memperluas pemogokan dengan cara yang dapat membatasi pasokan suku cadang untuk mobil yang dibuat oleh General Motors dan Stellantis, pemilik Jeep dan Ram, kata perwakilan perusahaan. .

Anggota UAW mengundurkan diri dari pekerjaannya di pusat distribusi suku cadang General Motors dan Stellantis pada hari Jumat tetapi membuat pengecualian untuk Ford, dengan mengatakan bahwa perusahaan tersebut telah berbuat lebih banyak untuk memenuhi tuntutannya.

“Tekanan kami terhadap Ford mulai membuahkan hasil,” kata UAW kepada anggotanya pada hari Sabtu.

Para analis mengatakan meskipun tidak ada indikasi bahwa kesepakatan dengan Ford akan segera tercapai, kesepakatan dengan perusahaan tersebut dapat memberikan tekanan pada dua perusahaan lainnya untuk menawarkan persyaratan serupa dan mengakhiri pemogokan dengan cepat.

“Saat Anda mendapatkan kesepakatan dengan Ford yang mencakup sebagian besar atau seluruh hal yang diinginkan UAW, hal itu memberikan tekanan besar pada GM dan Stellantis,” kata Michael Duff, profesor di Fakultas Hukum Universitas St. Louis. Mantan pengacara Dewan Hubungan Perburuhan Nasional. “Mereka menempatkan mereka pada posisi yang harus berdebat tentang mengapa mereka berbeda, mengapa mereka tidak dapat menawarkan hal lain.”

Pemogokan jangka pendek akan menjadi kabar baik bagi perekonomian. Sekitar 200.000 orang bekerja di industri otomotif, menurut Automotive Innovation Alliance, sebuah kelompok industri. Jumlah tersebut belum termasuk pekerjaan yang secara tidak langsung bergantung pada industri otomotif yang jumlahnya beberapa kali lipat lebih tinggi.

Hilangnya upah akan merugikan belanja konsumen, sementara inflasi dapat meningkat jika beberapa kendaraan menjadi sulit diperoleh, atau persediaan suku cadang di bengkel dan dealer berkurang. Jika demikian, The Fed harus melanjutkan upayanya untuk memperlambat perekonomian dengan mempertahankan kebijakan suku bunga tetap tinggi. Lebih dari 18.000 anggota UAW kini melakukan pemogokan.

READ  Harga Ether ETH berputar di atas $1,9K saat Shanghai Hard Fork Mendekati

Perusahaan mobil juga menghadapi tekanan dari opini publik. Argumen pekerja otomotif bahwa upah mereka tidak mampu mengimbangi inflasi, sementara produsen mobil melaporkan keuntungan yang baik, mendapat tanggapan positif dari masyarakat, kata Ivana Delevska, pendiri perusahaan investasi Spear Invest.

“Inflasi tinggi di seluruh sektor. Mereka harus membayar biaya hidup mereka,” kata Delevska tentang para pekerja.

Duff mengatakan jajak pendapat menunjukkan para pekerja memiliki opini publik yang berpihak pada mereka, namun hal ini bisa berubah jika pemogokan yang berkepanjangan mempersulit masyarakat untuk memperbaiki mobilnya atau dianggap merugikan perekonomian. “Jika pemogokan terus berlanjut, Anda bisa kecewa dengan para pekerja,” katanya.

Pekerja Stellantis melakukan pemogokan di 20 pusat distribusi suku cadang perusahaan pada hari Jumat, sementara pekerja GM melakukan pemogokan di 18 pusat distribusi.

Kesepakatan yang dicapai Ford minggu lalu dengan serikat pekerja yang mewakili para pekerjanya di Kanada dapat memberikan petunjuk mengenai hasil yang dicapai di Amerika Serikat. Perjanjian dengan Unifor mengatur kenaikan gaji hingga 25 persen selama tiga tahun kontrak, selain bonus, peningkatan tunjangan pensiun dan langkah-langkah untuk melindungi karyawan ketika Ford memperlengkapi kembali pabrik kendaraan listriknya.

Unifor, yang mungkin memiliki pengaruh lebih kecil dibandingkan UAW karena kehadiran Ford yang jauh lebih kecil di Kanada, mencapai kemajuan ini tanpa harus mundur. Serikat pekerja sedang melakukan negosiasi secara terpisah dengan GM dan Stellantis di Kanada.

Delevska mengatakan para investor memperkirakan para pembuat mobil dan serikat pekerja Amerika akan menyetujui kenaikan upah kurang dari 30 persen, dan menambahkan bahwa kedua belah pihak memiliki insentif untuk mencapai penyelesaian yang cepat. “Tidak ada kepentingan siapa pun jika hal ini berlarut-larut lagi,” katanya.

READ  Pasar Saham Hari Ini: Pembaruan Langsung

Tuntutan UAW mencakup kenaikan gaji sebesar 40 persen selama empat tahun, peningkatan tunjangan pensiun dan jam kerja yang lebih pendek. Serikat pekerja juga ingin mengakhiri sistem penggajian berjenjang yang merekrut pekerja baru dengan upah jauh di bawah upah tertinggi UAW yaitu $32 per jam.

Ford menyetujui beberapa tuntutan UAW, menurut serikat pekerja, misalnya berjanji untuk menyesuaikan upah pekerja sejalan dengan inflasi dan meningkatkan bonus bagi hasil.

Ford juga setuju untuk memberikan hak mogok kepada pekerja terkait penutupan pabrik, yang merupakan sebuah konsesi penting. Serikat pekerja khawatir para pembuat mobil akan menutup beberapa pabrik karena industri beralih ke mobil listrik, yang membutuhkan lebih sedikit suku cadang dan tenaga kerja.

“Ini adalah pencapaian bersejarah, namun kita masih harus melangkah lebih jauh lagi,” kata UAW pada hari Sabtu dalam sebuah surat kepada para anggotanya.