Juni 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Keputusan suku bunga Fed, perdagangan Korea Selatan, pengangguran Australia, PDB Selandia Baru

Keputusan suku bunga Fed, perdagangan Korea Selatan, pengangguran Australia, PDB Selandia Baru

JPMorgan mengatakan pasar negara berkembang di luar Asia akan terkena inflasi pada 2023

Pasar negara berkembang diperkirakan akan mengalami inflasi yang sangat kuat pada kuartal pertama 2023 kecuali Asia, menurut Jahangir Aziz, kepala ekonom pasar negara berkembang di JPMorgan.

Namun, Asia tidak akan mengalami penurunan inflasi karena inflasi di kawasan tersebut belum mencapai apa yang disebutnya “stratospheric level” seperti yang terjadi di Eropa Tengah atau Amerika Latin.

Aziz mengatakan tingkat inflasi harga yang lebih rendah akan terlihat “bertahan” di pasar negara berkembang lainnya di luar Asia.

“Saya pikir itu akan menjadi pendorong terbesar bagaimana pasar menilai ulang aset pasar yang sedang berkembang,” tambahnya.

Charmaine Jacob

Bank sentral Filipina menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin

Bank Sentral Filipina Pati Suku bunga turun 50 basis poin, menjadi 5,5%, sejalan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters, dan menaikkan suku bunga utama ke level tertinggi dalam 14 tahun.

Kemungkinan Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) akan terus menaikkan suku bunga pada awal 2023, kata Muhammed Faiz Nagotha, ekonom ASEAN di Bank of America Global Research di Squawk Box Asia CNBC.

Ia menambahkan, bank sentral akan terus menaikkan suku bunga acuan hingga 6% atau 50 basis poin dari suku bunga saat ini.

Charmaine Jacob

Membuka kembali China ‘penting’ untuk menurunkan inflasi AS: Siegel

Jeremy Siegel, seorang profesor di Wharton School of Business di “Street Signs Asia” CNBC, mengatakan pembukaan kembali ekonomi China terlambat, tetapi sangat diperlukan untuk mengendalikan tekanan inflasi di Amerika Serikat.

“Untuk Amerika Serikat, kami banyak mengimpor dari China, jika rantai pasokan ini dinormalisasi, itu akan menyebabkan inflasi lebih rendah, jadi saya salut dengan langkah China,” katanya. “Sudah terlambat, seharusnya lebih awal, tapi itu dibutuhkan,” katanya.

Siegel menambahkan bahwa dia mengharapkan Federal Reserve AS untuk menaikkan suku bunga lagi pada pertemuan Februari sebesar 25 basis poin sebelum berputar.

Jihe Lee

Penjualan ritel di China pada bulan November mengalami kerugian yang signifikan

Bank Pembangunan Asia mengatakan bahwa membuka kembali China membawa risiko dan peluang

Albert Park, kepala ekonom di Bank Pembangunan Asia, mengatakan pembukaan kembali China akan mengalami pasang surut ekonominya.

Dia mengatakan bahwa sementara pencabutan pembatasan Covid akan meningkatkan prospek pertumbuhan China dan ekonomi lainnya, hal itu juga dapat menyebabkan peningkatan kasus Covid-19.

“Satu-satunya area di mana mungkin ada risiko terbalik adalah pembukaan kembali China. Dan tentu saja, ada risiko negatif dan terbalik dalam kasus China karena saat kita membuka kembali, kita tahu bahwa kasus harus menyebar dengan sangat cepat,” kata Park.

Penguncian yang sering dilakukan China adalah salah satu dari tiga hambatan utama yang memperlambat pemulihan kawasan itu dari pandemi, menurut Bank Pembangunan Asia. Bank mengatakan bahwa pengetatan kebijakan moneter oleh bank sentral di seluruh dunia dan perang berkepanjangan di Ukraina merupakan faktor yang berkontribusi terhadap perlambatan pertumbuhan.

Baca cerita lengkapnya disini.

Charmaine Jacob

JPMorgan mengharapkan pasar Asia untuk mengakhiri minggu dengan catatan hati-hati setelah kenaikan Fed

JPMorgan mengharapkan pasar di kawasan Asia-Pasifik untuk mengakhiri minggu dengan catatan hati-hati setelah Federal Reserve menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin.

“Mengingat reaksi pasar AS setelah pertemuan FOMC, kami memperkirakan pasar Asia akan mengakhiri pekan ini dengan catatan yang lebih hati-hati,” Tai Hui, kepala analis pasar untuk wilayah Asia Pasifik perusahaan, mengatakan dalam sebuah catatan.

Taye menambahkan bahwa pembacaan inflasi yang lebih lemah diperlukan sebelum pengetatan Fed memudar, sementara wilayah tersebut mungkin memiliki lebih banyak optimisme tentang pembukaan kembali yang diharapkan di China.

READ  Laba $8,5 miliar untuk BP karena harga naik selama perang Rusia-Ukraina

“Prospek jangka menengah untuk pembukaan kembali ekonomi China dan ketahanan permintaan domestik di Asia bisa menjadi titik terang karena Amerika Serikat dan Eropa menghadapi lebih banyak tantangan pertumbuhan,” kata Tai. “Kami akan membutuhkan data inflasi yang lebih lunak sehingga Fed dapat mengurangi sikap hawkishnya.”

Jihe Lee

Data perdagangan Korea Selatan yang direvisi menunjukkan bahwa defisit perdagangan sedikit menyempit

Data perdagangan Korea Selatan yang direvisi untuk November datar, data resmi Dari Bank Korea menunjukkan.

Impor tumbuh sebesar 2,7% sementara ekspor turun sebesar 14%, sejalan dengan pembacaan bulan sebelumnya, mengakibatkan defisit perdagangan sebesar $6,99 miliar, yang sedikit lebih rendah dari pembacaan bulan sebelumnya sebesar $7,01 miliar.

Harga impor tumbuh sebesar 14,2% year-on-year setelah mengalami pertumbuhan sebesar 19,8% pada bulan sebelumnya. Harga ekspor tumbuh 8,6% di bulan November dibandingkan tahun lalu, setelah tumbuh 13,7% di bulan Oktober.

Jihe Lee

Data perdagangan Jepang mengalahkan perkiraan, dan melaporkan defisit perdagangan yang lebih luas dari perkiraan

Ekspor dan impor Jepang untuk bulan November tumbuh lebih dari yang diperkirakan dari tahun ke tahun, Data resmi menunjukkan.

Ekspor naik 20% untuk bulan ini, mengalahkan ekspektasi 19,8% dalam survei Reuters. Impor meningkat 30,3 persen, juga di atas ekspektasi 27 persen dalam jajak pendapat Reuters.

Hal ini menghasilkan defisit perdagangan yang lebih besar dari perkiraan sebesar 2,02 triliun yen ($14,91 miliar) setelah mencatat 2,16 triliun yen ($15,96 miliar) pada bulan sebelumnya.

Jihe Lee

CNBC Pro: Apakah Anda melewatkan reli pembukaan kembali di China? Bank of America menamai saham global untuk perjalanan ini

Investor akan memiliki kesempatan kedua untuk berpartisipasi dalam reli pasar saham setelah China mengumumkan pelonggaran pembatasan Covid-19, menurut Bank of America.

Bank tersebut menyebutkan lebih dari 10 saham setelah menemukan “pucuk hijau pemulihan dalam data frekuensi tinggi” yang mengindikasikan peningkatan pendapatan perusahaan yang mengekspor ke China.

Pelanggan CNBC Pro dapat membaca lebih lanjut di sini.

READ  Roti Sup Ayam Trader Joe telah ditarik kembali karena kemungkinan terkontaminasi dengan plastik keras

– Ganesha Rao

Tingkat pengangguran di Australia sesuai dengan ekspektasi

Tingkat pengangguran Australia untuk November tetap di 3,5% tahun-ke-tahun, sejalan dengan ekspektasi dari jajak pendapat Reuters dan datar dari bulan sebelumnya.

Data resmi dari Biro Statistik Australia Itu menunjukkan bahwa tingkat partisipasi tenaga kerja juga tetap di 66,7%, dan rasio pekerjaan terhadap populasi tetap di 64,4%.

Jam kerja bulanan meningkat menjadi 1,89 miliar.

Jihe Lee

Federal Reserve mengumumkan kenaikan suku bunga 50 poin

The Fed mengumumkan akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin, menandai akhir dari pola kenaikan 75 poin yang terlihat dalam beberapa bulan terakhir.

Sebelum langkah tersebut, The Fed telah menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin dalam empat pertemuan terakhir. Titik dasar sama dengan 0,01%.

Kenaikan 50 basis poin diharapkan secara luas menjelang pertemuan.

Ini adalah keputusan kebijakan akhir yang diharapkan dari bank sentral pada tahun 2022.

Alex Haring

Powell menginginkan “bukti yang lebih substansial” bahwa inflasi sedang mendingin

Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan pada hari Rabu bahwa tanda-tanda positif inflasi baru-baru ini tidak cukup bagi bank sentral untuk memoderasi kenaikan suku bunga.

“Dibutuhkan lebih banyak bukti secara signifikan untuk yakin bahwa inflasi berada pada lintasan penurunan yang berkelanjutan,” kata Powell dalam konferensi pers setelah pertemuan tersebut.

Komentar itu muncul ketika The Fed menaikkan suku bunga acuannya setengah poin persentase lagi dan mengisyaratkan bahwa setidaknya tiga perempat poin lagi akan datang. Keputusan tersebut juga diambil sehari setelah pembacaan indeks harga konsumen untuk November naik hanya 0,1%, sebagai tanda bahwa inflasi mungkin telah mencapai puncaknya.

Namun, Powell mengatakan bahwa inflasi tetap menjadi masalah.

“Tekanan harga tetap terlihat di berbagai barang dan jasa,” tambah Powell.

-Jeff Cox

Perekonomian AS telah melambat secara signifikan dari laju cepat tahun lalu: Ketua Federal Reserve Jerome Powell