Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Keluarnya Roberto De Zerbe dari Brighton menjadi satu-satunya solusi karena perbedaan yang tidak bisa didamaikan

Keluarnya Roberto De Zerbe dari Brighton menjadi satu-satunya solusi karena perbedaan yang tidak bisa didamaikan

Kepergian Roberto De Zerbe dari Brighton & Hove Albion bermuara pada satu masalah utama.

Ada perbedaan yang tidak dapat didamaikan antara pelatih kepala dan pemilik sekaligus ketua Tony Bloom mengenai cara klub beroperasi di bursa transfer.

Bloom tidak akan mengalah pada prinsip-prinsip yang telah membantunya selama ini. De Zerbe juga tertarik pada apa yang dia yakini perlu dia lakukan untuk mempertahankan kemajuan.

Jadi, Brighton kehilangan pemain Italia yang penuh teka-teki dan energik yang membawa mereka ke Eropa untuk pertama kalinya, sambil mempertahankan cengkeraman mereka pada struktur yang menciptakan lingkungan bagi De Zerbe untuk membawa mereka ke sana.

Secara umum, pemain yang direkrut Brighton terbagi dalam dua kategori berbeda.

Kaum muda dari seluruh dunia, mulai dari remaja hingga usia 23 tahun, diidentifikasi melalui kombinasi bank data global Bloom yang unik dan jaringan kepanduan milik klub dengan biaya yang relatif rendah. Idenya adalah agar produk ini dapat dikembangkan dan ditingkatkan hingga nilai jual kembali menjadi dua kali lipat.

Tim yang penuh contoh seperti Kaoru Mitoma (Jepang), Simon Adigra (Pantai Gading), Julio Enciso (Paraguay) dan Evan Ferguson (Republik Irlandia).

Grup lainnya adalah pemain berusia 30-an yang memiliki klub besar, trofi, dan medali di CV mereka, seperti Danny Welbeck, James Milner dan Adam Lallana (yang akan hengkang setelah empat tahun). Mereka belum melewati masa puncaknya, masih belum mampu memberikan kontribusi berarti di lapangan, namun pada saat yang sama membawa gravitasi ke ruang ganti untuk membantu mendidik para pemain muda ini.

De Zerbi menginginkan lebih banyak pemain yang termasuk dalam kategori tersebut. Pemain yang berusia pertengahan hingga akhir 20-an atau awal 30-an dan telah mencatatkan rekor, akan membutuhkan biaya transfer, gaji, atau keduanya yang lebih mahal. Mereka tidak cocok dengan model Brighton.

READ  Dillon Brooks memiliki tepuk tangan meriah untuk Draymond Green setelah Warriors-Grizzlies

Dua kesepakatan dalam dua periode transfer terakhir menjadi inti perpisahan tersebut. Musim panas lalu, De Zerbe berusaha untuk mengontrak Mahmoud Dahoud, gelandang tengah berusia 27 tahun, dengan transfer gratis namun bergaji tinggi dari Borussia Dortmund.

Bloom, dengan agak enggan, menyetujui kesepakatan itu. De Zerbe berada dalam posisi yang kuat, setelah memimpin klub ke posisi keenam di Liga Premier dan lolos ke Liga Europa, tetapi kemudian kehilangan Moises Caicedo ke Chelsea dengan paket rekor Inggris sebesar £115 juta ($146 juta), dan Alexis McAllister ke Liverpool dengan bayaran yang bisa mencapai 56 juta poundsterling dengan tambahan.


Roberto De Zerbe dan Tony Bloom tidak setuju mengenai strategi transfer (Gareth Fuller/PA Images via Getty Images)

Langkah David tidak berhasil. Dia menjadi starter dalam sembilan pertandingan di paruh pertama musim sebelum kembali ke Bundesliga pada Januari dengan status pinjaman ke Stuttgart, dengan tujuan menjadikan peralihan itu permanen. Itu tidak akan terjadi, karena dia hanya menjadi starter sekali untuk Stuttgart.

Sekarang, maju cepat ke jendela Januari. Strategi Bloom adalah menghindari tindakan panik di pertengahan musim, dan lebih memilih fokus di musim dingin untuk merekrut pemain di masa depan.

Tindakan utama Brighton adalah mengontrak bek kiri Argentina berusia 19 tahun Valentin Barco dari Boca Juniors dengan harga di bawah £8 juta. De Zerbe tidak percaya Barco siap untuk Liga Premier dan akan dipinjamkan jika bukan karena krisis cedera yang terus melanda klub sepanjang musim. Dalam dua penampilan sebagai starter dan empat penampilan sebagai pemain pengganti, Barco telah menunjukkan sekilas potensi yang kaya.

De Zerbi pantas diberi kelonggaran. Menurutnya, Brighton memuncaki grup Liga Europa yang berat berisi Marseille, Ajax, dan AEK Athens untuk mencapai babak 16 besar Liga Europa. Mereka telah lolos ke putaran kelima Piala FA sebelum jendela Januari ditutup dan bersaing untuk lolos ke Eropa lagi dengan finis di Liga Premier, meskipun Caicedo dan McAllister dijual, serta kerugian besar di pertengahan musim. jangka panjang. – Cedera jangka panjang yang diderita banyak pemain kunci.

Dia menginginkan lebih banyak bantuan pada bulan Januari, meskipun sudah sangat jelas baginya ketika dia ditunjuk pada bulan September 2022 bahwa begitulah cara klub beroperasi di bursa transfer. Sejauh menyangkut Bloom, tidak ada ruang untuk kompromi, tidak setelah Daoud dan, pada tingkat lebih rendah, setelah De Zerbe juga mengabulkan keinginannya di musim panas dengan merekrut bek tengah Igor Giulio dari Fiorentina seharga £17 juta, ditambah £ 17m. 3m tambahan.

Meskipun pemain Brasil berusia 26 tahun ini telah tampil cukup baik dalam 32 penampilan, ia adalah contoh lain dari pemain yang tidak cocok dengan model rekrutmen klub.

Sejak Januari, De Zerbe telah membuat pernyataan jujur ​​​​dalam beberapa konferensi persnya tentang kesepakatan transfer klub pada bulan Januari. Hal ini bertepatan dengan pemain berusia 44 tahun yang dikaitkan dengan pekerjaan lain, namun juga mencatatkan lima kemenangan dalam 18 pertandingan di semua kompetisi, termasuk tersingkir di babak 16 besar Liga Europa dan Piala FA. Mereka juga tidak bisa mencapai Eropa lagi melalui penempatan liga mereka.

Meskipun Bloom tidak menyambut baik pengumuman publik De Zerbe mengenai kritiknya, namun posisi kontradiktif yang sedang berlangsung secara pribadi tentang apa yang harus dilakukan di jendela transfer musim panas itulah yang menyebabkan perpisahan tersebut, dengan klub mengumumkan pada Sabtu sore bahwa De Zerbe akan menjadi pelatih tim. Dia pergi setelah pertandingan terakhir hari Minggu di kandang melawan Manchester United.

De Zerbe adalah manajer fantastis yang telah membawa Brighton ke level baru dengan gaya permainan yang berani dan canggih dari belakang. Dia tidak akan kekurangan penggemar, dan bahkan mungkin berkembang di klub yang lebih besar dengan strategi rekrutmen yang lebih sesuai dengan ekspektasinya.

READ  Pemenang dan pecundang gelembung March Madness: Villanova, St. John's, Colorado

Ini akan menjadi tindakan yang sangat sulit untuk diikuti, tetapi Bloom mungkin sudah lama mengetahui siapa yang dia pertimbangkan sebagai penggantinya. Lebih baik istirahat sekarang daripada jendela transfer lain di mana pelatih kepala dan klub tidak sependapat.

(Gambar teratas: Michael Steele/Getty Images)