Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Keluarga mengatakan mereka yang ditahan dalam kudeta yang gagal di Bolivia telah ditipu. Presiden mengatakan itu bukan masalahnya

Keluarga mengatakan mereka yang ditahan dalam kudeta yang gagal di Bolivia telah ditipu.  Presiden mengatakan itu bukan masalahnya

LA PAZ, Bolivia (AP) — Ancaman pembunuhan datang tak lama setelah suami Gemena Silva ditangkap atas tuduhan ikut serta dalam kekerasan. Kudeta yang gagal di Bolivia.

“Mereka menelepon kami dan memberi tahu kami bahwa jika kami melakukan atau mengatakan sesuatu, mereka akan menghilang. Mereka tidak hanya mengancam kami tetapi juga anak-anak kami,” kata Silva. “Mereka menelepon kami dari orang tak dikenal dan memberi tahu kami bahwa mereka akan membunuh anak-anak kami.”

Kini, Silva, ibu dari tiga anak, duduk bersama ibu dan saudara laki-lakinya, menangis di gerbang penjara, sangat menantikan kabar tentang suaminya, Luis Domingo Balanza.

Balanza, seorang mayor militer selama lebih dari 15 tahun, adalah Dari 21 orang yang ditangkap Setelah sekelompok kendaraan militer dan lapis baja mencoba apa yang pemerintah gambarkan sebagai “ Kudeta yang gagalPada Jumat malam, seorang hakim Bolivia menjatuhkan hukuman penjara bagi mantan jenderal tersebut Juan Jose ZunigaAbdullahoglu, yang memimpin kudeta yang gagal, ditempatkan di penjara dengan keamanan tinggi bersama dua orang lainnya yang dituduh melakukan terorisme dan pemberontakan bersenjata melawan negara.

Keluarga para tahanan tampak bingung dan cemas di penjara tempat orang-orang yang mereka cintai ditahan pada hari Jumat, dan mengatakan bahwa mereka tidak tahu apa-apa tentang rencana yang terjadi menjelang kejadian hari Rabu tersebut. Banyak keluarga tahanan mengatakan bahwa orang yang mereka cintai hanya “mengikuti perintah” atau diberi tahu bahwa mereka sedang melakukan “pelatihan militer.”

Presiden Bolivia Luis Arce telah mencuci tangan atas klaim keluarga bahwa para tahanan tidak bersalah atau tertipu Dalam sebuah wawancara hari Jumat dengan The Associated Press.

“Itu masalah mereka yang terlibat, bukan masalah pemerintah,” kata Arce.

READ  Blinken menekan Lavrov Rusia dalam debat G-20 yang tidak dijadwalkan

Gambar-gambar dari Bolivia mengejutkan dunia pada hari Rabu ketika sebuah mobil lapis baja menabrak istana pemerintah di La Paz, pusat pemerintahan negara itu, dan para perwira militer melarikan diri setelah Arce mengatakan pemerintahnya tidak akan mundur.

Anggota senior Kabinet Eduardo del Castillo mengatakan dalam sebuah wawancara dengan The Associated Press pada hari Jumat bahwa pasukan penembak jitu sedang dalam perjalanan untuk membantu Zuniga, tetapi tidak tiba tepat waktu karena rencana kudeta gagal. Dia mengatakan bahwa upaya kudeta tersebut menunjukkan kegagalan intelijen yang menakjubkan di pihak Bolivia.

Sementara itu, Arce memecat Zuniga di tengah kekacauan dan mengklaim telah menyerbu kantor pemerintah atas nama Arce untuk mendapatkan dukungan politik pada saat terjadi ketidakpuasan ekonomi yang mendalam pada tahun 2016. BoliviaHal ini menimbulkan keraguan di antara banyak orang.

Duta Besar Bolivia untuk Organisasi Negara-negara Amerika mengatakan pada hari Kamis bahwa sekitar 200 perwira militer berpartisipasi dalam upaya kudeta tersebut.

“Orang-orang ini memerintahkan penghancuran warisan Bolivia,” kata del Castillo pada konferensi pers.

Ratusan pengunjuk rasa menggemakan suara del Castillo di luar penjara dan gedung-gedung pemerintah lainnya pada hari Jumat, sambil membawa poster bertuliskan “Zuniega, pengkhianat, pemimpin kudeta, hormati negara.”

Di dalam, keluarga-keluarga yang menangis menceritakan kisah lain.

Silva dan ibunya Daniela mengatakan keluarga mereka hancur secara ekonomi tanpa penghasilan untuk mengasuh ketiga anak mereka. Keluarga tersebut termasuk di antara mereka yang mengatakan ayah mereka hanya mengikuti perintah, menyuruhnya untuk meninggalkan kursus pelatihan online dan pergi ke alun-alun di luar istana pemerintah. Silva mengatakan suaminya kemudian menyerahkan diri.

“Bagaimana kami bisa memberi makan keluarga kami?” tanya Daniella yang berbicara dengan syarat nama belakangnya tidak disebutkan karena ancaman tersebut.

READ  Kesalahan FSB, terlalu percaya diri menyebabkan kehancuran rencana perang Rusia di Ukraina

“Putraku tidak jahat,” katanya. “Dia hanyalah seorang bawahan. Dia melestarikan warisannya dan mereka memanfaatkannya.”

Keluarga dan pengacara para terdakwa yang diwawancarai oleh Associated Press hanya bisa memberikan sedikit rincian tentang kasus anggota keluarga mereka dan argumen hukum karena mereka mengikuti proses hukum, namun sebagian besar mengatakan mereka mencari “keadilan” bagi mereka yang ditahan.

Nubia Barbieri mengatakan suaminya, Kolonel Raul Barbieri Mwiba, diinstruksikan oleh Zuniga untuk melakukan “pelatihan militer.” Barbieri mengatakan dia meninggalkan arena segera setelah masuk, mengatakan kepada Zuniga bahwa dia telah “ditipu”, dan kemudian meneleponnya tidak lama kemudian.

Klaim keluarga tersebut menambah kebingungan pada keraguan yang disebarkan oleh Zuniga pada Rabu malam tentang validitas kudeta tersebut.

Setelah penangkapannya yang cepat, dia mengklaim, tanpa memberikan bukti apa pun, bahwa Arce telah memerintahkan dia untuk melakukan pemberontakan, sehingga mendorong pihak oposisi politik untuk menggambarkan kasus tersebut sebagai “kudeta mandiri”.

Zuniga mengklaim bahwa pengambilalihan tersebut hanyalah sebuah taktik untuk mendongkrak popularitas Arce yang sedang lesu saat ia berjuang untuk mengelola Perekonomian yang meningkatHal ini telah memperdalam perpecahan politik dan memperburuk ketidakpuasan masyarakat. Pada hari Kamis, Arce membantah keras tuduhan tersebut. Dia mengatakan kepada Associated Press bahwa Bolivia tidak berada dalam krisis ekonomi dan pemerintah sedang “mengambil tindakan” untuk mengatasi kesulitan ekonomi rakyat Bolivia.

Presiden yang diperangi sedang bersaing dengan mantan Presiden Evo Morales yang berkuasa mengenai siapa yang akan menjadi kandidat partainya pada pemilihan presiden tahun 2025. Arce mengatakan pemerintahannya telah “diserang secara politik” oleh Morales, yang menghalangi pemerintahannya untuk mengatasi gejolak ekonomi.

Perselisihan politik yang meningkat telah membuat rakyat Bolivia kecewa dan bingung tentang apa yang sebenarnya terjadi selama tiga jam yang kacau pada hari Rabu ketika kendaraan lapis baja memasuki pusat kota La Paz dan Arce berhadapan langsung dengan para pemberontak dan memerintahkan mereka mundur.

READ  Tidak masalah jika perang berakhir, populasi Ukraina yang menyusut akan merugikan perekonomian selama bertahun-tahun

Namun masih belum jelas apakah klaim Zuniga mengenai Arce benar – atau apakah jenderal yang tidak puas tersebut hanya berupaya mengeksploitasi krisis yang meningkat di Bolivia demi keuntungannya sendiri.

Namun, banyak orang, seperti Cynthia Ramos, yang marah atas kekacauan yang terjadi pada hari Rabu itu.

“Zuniga harus membayar hukuman maksimal karena menyerang rakyat Bolivia,” kata Cynthia Ramos, 31 tahun, salah satu pengunjuk rasa yang berada di penjara.

Keluarga mungkin mengatakan orang yang mereka cintai tidak bersalah, namun Ramos mengatakan “hal ini tidak dapat dilakukan hanya oleh satu orang. Orang ini mempunyai sekutu, sekutu tingkat tinggi… dan mereka harus membayar hukuman maksimum.”

Pada Jumat pagi, polisi terlihat memimpin Zuniga melewati penjara dengan borgol.

Sesaat sebelum itu, istrinya, Graciela Arzacibia, terus menatap muram menunggu sang jenderal keluar dari kantor polisi. Sambil membawa sekantong kecil makanan ringan, dia mengungkapkan keprihatinannya terhadap putranya yang berusia 6 tahun, yang menurutnya yakin ayahnya yang dipenjara sedang pergi bekerja.

“Saya meminta mereka mempertimbangkan keluarga mereka. Kami belum melakukan apa pun,” katanya kepada Associated Press.