Oktober 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kekhawatiran resesi ada di mana-mana – kecuali Gedung Putih

Kekhawatiran resesi ada di mana-mana - kecuali Gedung Putih

Dengan Kenaikan hargaKekurangan tenaga kerja, perang berkecamuk di Ukraina, rantai pasokan goyah, suku bunga sekarang berada di puncak kenaikan, dan ketakutan akan resesi yang akan segera terjadi ada di mana-mana. Kecuali, tentu saja, di Gedung Putih – dan itu sepenuhnya disangkal.

Sama seperti itu di atas inflasi.

“Kejutan inflasi” semakin buruk, “kejutan suku bunga” baru saja dimulai, dan “kejutan resesi” akan datang, Michael Hartnett, analis investasi senior di Bank of America mengatakan dalam sebuah catatan kepada klien.

Ekonom Deutsche Bank memperingatkan: “Kami mengharapkan pengetatan kebijakan moneter yang lebih agresif untuk mendorong ekonomi ke dalam resesi.”

“Pemanasan pasar tenaga kerja telah secara signifikan meningkatkan risiko resesi,” kata Jan Hatzius, kepala ekonom di Goldman Sachs.

Menteri Keuangan Clinton Larry Summers memperingatkan bahwa “resesi dalam dua tahun ke depan lebih mungkin terjadi daripada kebanyakan” – yang peringatannya tentang inflasi setahun lalu tidak diindahkan oleh tim Biden.

Satu perkembangan yang mengkhawatirkan: Hasil utang jangka pendek telah meningkat sedikit demi sedikit Utang jangka panjang, yang menunjukkan kurangnya kepercayaan investor terhadap perekonomian di masa depan.

Inflasi naik menjadi 8,5 persen di bulan Maret.
Joshua Roberts/Reuters

Masalah utama: kampanye The Fed untuk menjinakkan inflasi – Sekarang beroperasi pada tingkat 8,5% per tahun, tertinggi sejak 1981 – dengan menaikkan suku bunga dan menyusutkan neraca, hal itu berisiko menekan kredit dan menghambat investasi dan pertumbuhan. Setelah berbulan-bulan mengklaim bahwa inflasi (seperti Gedung Putih) bersifat “sementara”, The Fed sekarang akhirnya mengetatkan, dengan kenaikan suku bunga 2bp diharapkan sebelum akhir tahun.

Ditambah lagi dengan masalah rantai pasokan yang belum terselesaikan di era pandemi, invasi Rusia ke Ukraina, Presiden Joe Perang energi Biden Dan agenda pajak-dan-pinjaman Demokrat – dan resesi dalam satu atau dua tahun – mulai muncul lebih dari sebelumnya.

READ  Payroll swasta AS meningkat kuat; Januari disesuaikan naik tajam

Ekonom Tara Sinclair membandingkan kenaikan harga yang melambat tanpa memperlambat pertumbuhan dengan “mencoba mendarat saat gempa.”

Layar TV di lantai New York Stock Exchange
Federal Reserve diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar dua setengah poin sebelum akhir tahun.
Richard Drew/AFP
Spanduk rekrutmen dipajang di sebuah restoran di Schaumburg, Illinois.
Spanduk rekrutmen dipajang di sebuah restoran di Schaumburg, Illinois.
Nam wai. Hah/AFP

Faktanya, Summers mencatat bahwa tidak pernah ada “saat di Amerika Serikat ketika inflasi di atas 4″.[%] Pengangguran kurang dari 4[%]- seperti sekarang – ‘dan kami tidak melihat resesi selama dua tahun ke depan. ”

Tapi seluruh Gedung Putih adalah pembicaraan yang menyenangkan. Ketika ditanya apakah Biden menganggap Summers benar tentang resesi, karena dia telah berbicara tentang inflasi, Jen Psaki dari Gedung Putih berkata, “Itu bukan prediksi yang kami buat.” Direktur Dewan Ekonomi Nasional Brian Dees mengklaim pemerintah telah “mendorong pemulihan ekonomi yang kuat dan unik” yang “menempatkan kita secara unik pada posisi yang baik untuk mengatasi tantangan di depan”.

Maaf: Bidens—perang melawan energi, pengeluaran Partai Demokrat untuk bailout Amerika hampir $2 triliun—yang memicu Biden di tempat pertama. Sekarang obat yang sama berpura-pura memperbaiki kesalahan fatalnya, bahkan ketika dia tetap di jalan yang sama?

Bersiaplah untuk jalan berbatu di depan.