April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Katak dengan ‘gigi’ terkecil di dunia ditemukan di Indonesia

Katak dengan ‘gigi’ terkecil di dunia ditemukan di Indonesia

Artikel ini telah ditinjau sejawat oleh Science X Proses editorial
Dan prinsip.
Kompiler Mereka menyoroti atribut berikut sambil memastikan keaslian konten:

Fakta diperiksa

Publikasi yang ditinjau oleh rekan sejawat

Sumber terpercaya

Verifikasi

Genus katak baru, Limnonectes phyllofolia. Kredit: Sean Reilly

× lebih dekat

Genus katak baru, Limnonectes phyllofolia. Kredit: Sean Reilly

Secara umum, gigi katak tidak perlu dituliskan di rumah—giginya terlihat seperti paku kecil yang melapisi rahang atas. Namun sekelompok katak yang hidup di sungai di Asia Tenggara memiliki adaptasi yang aneh: dua “gigi” bertulang menonjol dari rahang bawahnya. Mereka menggunakan gigi ini untuk bertarung satu sama lain demi wilayah dan pasangan, dan terkadang untuk berburu mangsa bercangkang keras seperti kelabang raksasa dan kepiting.

Sebuah studi baru, diterbitkan dalam jurnal PLOS SATUPara peneliti telah mendeskripsikan spesies baru katak anjing: yang terkecil yang pernah ditemukan.

“Spesies baru ini berukuran sekitar seperempat ukuran katak anjing lain yang ditemukan di pulau itu,” kata Jeff Frederick, peneliti pascadoktoral di Field Museum di Chicago dan penulis utama studi tersebut. Beliau meraih gelar PhD dari University of California, Berkeley. “Banyak katak dalam spesies ini memiliki berat hingga dua pon. Pada ukuran terbesarnya, spesies baru ini memiliki berat sekitar satu sen.”

Bekerja sama dengan Museum Zoologi Bogor, tim dari Laboratorium McGuire di Berkeley menemukan katak tersebut di Sulawesi, sebuah pulau pegunungan terjal yang merupakan bagian dari Indonesia. “Ini adalah pulau raksasa dengan jaringan luas pegunungan, gunung berapi, hutan hujan dataran rendah, dan hutan awan di pegunungan. Dengan semua habitat yang berbeda ini, jumlah keanekaragaman hayati pada banyak tumbuhan dan hewan sungguh luar biasa—menyaingi tempat-tempat seperti Amazon,” kata Frédéric .

Saat mendaki hutan, anggota Tim Peneliti Amfibi dan Reptil Amerika-Indonesia melihat sesuatu yang tidak terduga di antara anakan pohon dan batu-batu besar yang tertutup lumut: sarang telur katak.

Telur katak jenis baru, diletakkan di atas daun. Kredit: Sean Reilly

× lebih dekat

Telur katak jenis baru, diletakkan di atas daun. Kredit: Sean Reilly

Katak adalah hewan amfibi, dan telurnya dilapisi jeli, bukan cangkang pelindung yang keras. Agar telurnya tidak mengering, kebanyakan amfibi bertelur di air. Yang mengejutkan tim peneliti, mereka terus menemukan telur terestrial di dedaunan dan bebatuan berlumut beberapa meter di atas tanah. Setelah beberapa saat, mereka mulai melihat katak kecil berwarna coklat.

“Biasanya saat kami mencari katak, kami memindai tepian sungai atau menyeberangi sungai untuk menemukannya langsung di dalam air,” kata Frederick. “Setelah memantau sarang berulang kali, tim mulai menemukan katak duduk di dedaunan dan memeluk sarang kecil mereka.” Kontak yang dekat dengan telurnya memungkinkan induk katak melapisi telurnya dengan senyawa yang menjaganya tetap lembab dan bebas dari kontaminasi bakteri dan jamur.

Pemeriksaan lebih dekat terhadap induk amfibi tersebut mengungkapkan bahwa mereka adalah anggota kecil dari keluarga katak anjing, dan tidak hanya taringnya hampir tidak terlihat, tetapi katak yang cenderung bertelur semuanya jantan. “Perilaku jantan menjaga telur tidak sepenuhnya diketahui pada semua katak, tapi ini sangat tidak biasa,” kata Frederick.

Frederick dan rekan-rekannya berhipotesis bahwa perilaku reproduksi katak yang tidak biasa mungkin terkait dengan gigi mereka yang lebih kecil dari biasanya. Beberapa kerabat katak memiliki taring besar yang membantu mereka menangkis persaingan untuk mendapatkan tempat di dasar sungai tempat mereka bertelur di air. Ketika katak ini berevolusi untuk bertelur di luar air, mereka mungkin kehilangan kebutuhan akan taring sebesar itu. (Nama ilmiah untuk spesies baru ini adalah Limnonectes phyllofolia; phyllofolia berarti “sarang daun”.)

“Sangat menarik bahwa setiap kali kami mengunjungi Sulawesi, kami masih menemukan metode pembiakan yang baru dan berbeda,” kata Frederick.

“Temuan kami juga menggarisbawahi pentingnya melindungi habitat tropis yang sangat istimewa ini. Sebagian besar hewan yang hidup di tempat seperti Sulawesi sangatlah unik, dan perusakan habitat merupakan isu konservasi yang terus berkembang untuk melindungi keanekaragaman spesies yang kami temukan di sana. . Mempelajari hewan seperti katak ini, yang tidak ditemukan di tempat lain di Bumi. Hal ini membantu membangun alasan untuk melindungi ekosistem yang berharga ini.”

Informasi lebih lanjut:
Spesies baru katak anjing yang bersarang di tanah (Anura: Dicroglossidae) dari Pulau Sulawesi, Indonesia. PLOS SATU (2023) DOI: 10.1371/jurnal.pone.0292598

Informasi Pers:
PLOS SATU


READ  Kiran George memasuki babak utama Indonesia Masters