April 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kat Von D membela tato Miles Davis dalam persidangan hak cipta yang tidak biasa

Kat Von D membela tato Miles Davis dalam persidangan hak cipta yang tidak biasa

Seniman tato selebriti Kat Von D muncul di pengadilan federal di Los Angeles pada hari Selasa untuk menghadapi tuduhan bahwa dia mengambil foto legenda jazz Miles Davis milik fotografer “ikonik” dan menatonya pada temannya tanpa penghargaan atau kompensasi yang pantas.

Mantan bintang reality show itu muncul Tinta Miami Dan Tinta Los Angeles Dia duduk di hadapan juri ketika pengacaranya mengatakan dalam pernyataan pembukaannya bahwa Von D hanya menggunakan gambar terkenal itu untuk “inspirasi” karena dia telah menciptakan karya yang “benar-benar berbeda” di lengan temannya secara gratis tujuh tahun sebelumnya.

Foto tahun 1989 di tengah persidangan, yang dibuat oleh jaksa Jeffrey Sedlec, menggambarkan legenda jazz Miles Davis menatap langsung ke lensa kamera sambil meletakkan jarinya ke bibir dalam apa yang digambarkan Sedelec pada hari Selasa sebagai isyarat “shhhh”. Ini pertama kali diterbitkan dalam sampul keras Jaziz Majalah ini diterbitkan pada bulan Agustus 1989 dan didaftarkan ke Kantor Hak Cipta Amerika Serikat pada tahun 1994.

“Anda akan melihat ada banyak perbedaan,” kata pengacara Von D, Allen Bee. Grodsky, kepada juri saat dia menyampaikan pembelaannya. Ia menunjukkan “perbedaan dalam penempatan dan bentuk bayangan, perbedaan dalam penggunaan cahaya, perbedaan dalam gaya rambut, dan perbedaan dalam bentuk dan perwujudan mata.” Dia mengatakan tato Von D tidak memiliki jaket atau latar belakang hitam. “Penafsiran Kat Von D terhadap Miles Davis memiliki sentimen yang lebih menyedihkan dibandingkan interpretasi Tuan Sedlake,” kata pengacaranya. “Dan Anda lihat dia memiliki gerakan yang tidak ada di tangannya. Kat Von D belum mencoba memonetisasi tatonya dengan cara apa pun. Dia tidak memotret cetakan yang dia jual. Dia tidak menjual kaos atau mug. Dia tidak menjual produknya dengan cara apapun.

READ  Kanye West dan Adidas: Bagaimana pelanggaran merusak kemitraan yang menguntungkan

Sedlik menjadi saksi pertama, menghabiskan lebih dari satu jam untuk memeriksa kredensialnya. Fotografer profesional dan profesor universitas menjelaskan kesaksiannya di depan Kongres tentang hak-hak seniman dan mendirikan organisasi nirlaba yang berfokus pada standar perizinan internasional. Dia mengatakan butuh waktu tiga tahun untuk merencanakan potret Davis, menggambar sketsa, dan berkonsultasi dengan ahli terompet itu sendiri.

“Saya tahu dia bermain dengan lembut untuk membuat penonton bersandar dan menikmati setiap nadanya,” Sedlik bersaksi, menjelaskan bagaimana dia sampai pada isyarat “ssst”. “Saya masuk dan meletakkan jari-jarinya tepat di busur ini untuk mewakili catatan itu. Saya sedang membangun hal-hal bawah sadar di dalamnya.”

Sedlik pertama kali mengajukan gugatannya tiga tahun lalu, dengan tuduhan bahwa Von D secara ilegal mereproduksi gambar berhak cipta miliknya dan menggunakannya untuk mempromosikan mereknya melalui postingan media sosial di Instagram, Facebook, dan YouTube yang mendapatkan lebih dari 100.000 suka di seluruh platform. Gugatan tersebut mencakup tautan ke berbagai postingan media sosial yang menunjukkan Von D sedang mengerjakan tato di lengan pacarnya Blake Farmer selama hampir tujuh tahun. Satu postingan tertanggal 18 Maret 2017 (itu Dia masih aktif di akun Von D pada hari Selasa) menunjukkan dia sedang mengoleskan tinta ke lengan petani dengan cetakan foto Sedlec yang ditempel di dinding di sebelahnya.

“Saya tidak percaya ini pertama kalinya saya menato sebuah foto #Miles Davis“,” membaca komentarnya. “Terima kasih, Blake, karena mengizinkanku menatomu!” Menurut Sedlik, postingan tersebut menggambarkan Von D “berusaha mereplikasi secara akurat setiap aspek gambar terkenal Miles Davis dalam bentuk tato.”

Para juri yang mendengarkan kasus ini sekarang harus memutuskan apakah reproduksi Von D termasuk dalam doktrin “penggunaan wajar” yang mengizinkan penggunaan terbatas atas materi berhak cipta tanpa izin. Representasi artistik dari karya berhak cipta dapat dilindungi oleh penggunaan wajar jika karya tersebut “mengubah” subjek karya tersebut menjadi sesuatu yang baru, seperti parodi, kritik, atau laporan berita.

READ  Gambar Amblin oleh Steven Spielberg, Universal Memasuki Kesepakatan Tampilan Pertama - Variasi

Dalam kesaksiannya Selasa, Sedlik mengatakan dirinya aktif membela hak cipta gambarnya di Davis, bahkan terkait tato. Ketika dia melihat foto sebelumnya yang memiliki tato serupa dengan miliknya pada tahun 2014, dia menghubungi orang tersebut dan menerima tanggapan “hormat”, dia bersaksi. Dia menambahkan bahwa pria tersebut menghapus foto tersebut dari media sosial dan meminta maaf, sehingga mendorong Sedlik untuk memberinya lisensi yang berlaku surut tanpa kompensasi finansial untuk meliput kejadian sebelumnya. Sedlik mengatakan dia melihatnya sebagai “peluang pendidikan.”

Bersama Von D, mantan bintang reality TV ini mengklaim tato yang dia buat cukup “transformatif” untuk memenuhi syarat sebagai penggunaan wajar.

Umum

Pengadilan telah bergumul dengan isu penggunaan wajar selama beberapa dekade. Penerapannya tunduk pada keputusan Mahkamah Agung AS tahun lalu yang sebagian besar ditafsirkan sebagai keputusan yang mempersulit pembuktian penggunaan wajar. Dalam kasus tahun 2023, hakim memutuskan bahwa lukisan musisi superstar Prince karya Andy Warhol melanggar hak cipta foto Lynn Goldsmith yang menjadi dasarnya. Keputusan tersebut memungkinkan gugatan Goldsmith terhadap harta milik Warhol untuk dilanjutkan. Menyusul keputusan Warhol, hakim yang memimpin kasus Sedlec kini mengizinkan gugatan fotografer untuk dilanjutkan atas keberatan dan klaim penggunaan wajar Von D.

Kasus ini dijadwalkan dilanjutkan pada hari Rabu. Vaughn D. diharapkan untuk bersaksi.