Maret 4, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kanye West dan Adidas: Bagaimana pelanggaran merusak kemitraan yang menguntungkan

Kanye West dan Adidas: Bagaimana pelanggaran merusak kemitraan yang menguntungkan

Karyawan Adidas dengan cepat mengetahui bahwa Mr. West penuh dengan ide. Mereka juga mengetahui bahwa dia bekerja tidak seperti orang lain yang pernah mereka temui.

Dia bisa bersemangat hingga menciptakan kekacauan. Awalnya, dia tiba-tiba muncul di kantor Adidas di New York bersama Ms. Kardashian dan mesin jahit senilai puluhan ribu dolar. Sangat menjengkelkan sehingga dia dikirim ke studio di seberang kota. Begitu tenggelam dalam pekerjaan desain, ia menjadi begitu terobsesi dengan setiap detail sehingga sulit untuk menyelesaikan apa pun.

Dia cepat marah ketika frustrasi. Ketika batas waktu peragaan busana pertama Yeezy semakin dekat pada bulan Februari 2015, dia mengkritik, dengan menggunakan bahasa seksual eksplisit, Rachel Muscat – seorang manajer wanita yang langka di industri yang didominasi pria – dan karyawan Adidas lainnya. Beberapa orang mengeluhkan pelecehan verbal yang ditujukan kepada pejabat senior Adidas, menurut beberapa anggota tim. (Beberapa karyawan Adidas dan mantan karyawan Adidas serta Mr. West yang diwawancarai untuk artikel ini berbicara hanya dengan syarat anonimitas karena mereka terikat oleh perjanjian kerahasiaan.)

Namun, perhatian dengan cepat beralih ke pertunjukan tersebut, karena sepatu tersebut menarik sambutan hangat. Selama pertunjukan malam itu, Mr. West, Travis Scott, dan rapper lainnya mengenakan Yeezy baru, sebuah pratinjau dari promosi yang dapat dihasilkan oleh artis dan orang-orang terkenal di sekitarnya untuk Adidas.

Sepatu tersebut dirilis dalam jumlah terbatas selama beberapa bulan berikutnya, dan terjual habis dalam beberapa jam, menyebabkan server crash dan lonjakan harga di situs penjualan kembali. Mereka telah menjaring para sneakerhead, fashionista, dan bahkan atlet yang memiliki kesepakatan dukungan dengan pesaing Adidas.

Yang pertama adalah sepatu high-top berbahan suede, disusul dengan sepatu boot Yeezy Meningkatkan 350 – Sneaker penuh gaya yang terinspirasi oleh Roshe Run milik Nike dan dijuluki “Roshe Killer” di Adidas. Jari kakinya rata, bukan jari kaki standar yang dibenci Mr. West. Yeezy memberikan sentuhan baru pada inovasi Adidas: Boost foam, teknologi bantalan baru, pada sol, dan kain rajutan bermotif di bagian atas. Sepatu tersebut tidak cocok untuk lari atau olah raga, namun merupakan pelengkap pakaian olah raga yang sedang populer.

READ  Mariah Carey Gugat "All I Want For Christmas Is You" Oleh Penulis Lagu - Tenggat

“Dia menantang segalanya, tapi dia mengerahkan seluruh energinya untuk menantangnya, dan Anda akan melihat hasilnya,” kata Nick Galloway, kepala desainer Adidas. katanya dalam sebuah wawancara tahun 2015.

Sebanyak 350 sepatu tersebut menerima penghargaan tertinggi tahun itu pada upacara penghargaan industri tahunan, yang dianggap sebagai “Oscar Sepatu”.

Saat ia naik panggung bersama Mr. Wexler, Ms. Muscat, dan Arthur Hold, eksekutif senior Adidas, Mr. West mengakui bahwa ia bisa menjadi mitra yang sulit. “Senang rasanya berada di sini bersama tiga orang yang paling sering saya teriakkan dalam satu tahun terakhir,” dia berseri-seri.

Dia kemudian menambahkan: “John pada dasarnya menyelamatkan hidup saya.”