Oktober 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Justin Trudeau memicu kemarahan setelah menuduh kaum konservatif mendukung swastika

Justin Trudeau memicu kemarahan setelah menuduh kaum konservatif mendukung swastika

Perdana Menteri Justin Trudeau memicu kemarahan pada hari Rabu di House of Commons Kanada ketika dia menuduh seorang anggota Yahudi dari Partai Konservatif mendukung “orang-orang yang melambaikan swastika”.

Trudeau membuat pernyataan selama periode pemanggangan harian di majelis rendah Parlemen Kanada setelah mendapat kecaman dari anggota parlemen Konservatif Melissa Lantzman, yang menjadi wanita Yahudi terpilih pertama di partainya Oktober lalu, Fox News melaporkan.

Lantzmann membacakan dua kutipan dari Trudeau – satu di mana dia mengkritik para pengunjuk rasa yang diduga “Karavan Kebebasan” yang… Mengorganisir demonstrasi untuk memerangi COVID Di Ottawa dan di berbagai penyeberangan perbatasan.

“Jika orang Kanada akan mempercayai pemerintah mereka, pemerintah mereka perlu mempercayai orang Kanada,” kata Lantsman, menggemakan kata-kata Trudeau dari tahun 2015.

Lantzmann kemudian membahas bagaimana Trudeau baru-baru ini menggambarkan pengunjuk rasa sebagai “sering misoginis, rasis, misoginis, penyangkal sains, dan pesta.”

Lantzmann datang ke Trudeau pada hari Rabu, mencatat bahwa perdana menteri Kanada telah berbicara tentang beberapa rekan senegaranya dengan cara yang menghina.
Blair Gable/Reuters

“Perdana menteri yang sama, enam tahun kemudian memicu kebakaran darurat nasional yang tidak dapat dibenarkan,” kata Lantzmann.

“Kapan perdana menteri tersesat?” dia bertanya, memicu tepuk tangan dari anggota partynya.

Namun tepuk tangan mereka dengan cepat berubah menjadi teriakan setelah Trudeau, seorang anggota Partai Liberal, menanggapi.

“Konservatif dapat berdiri dengan orang-orang yang melambaikan swastika, dan mereka dapat berdiri dengan orang-orang yang mengibarkan bendera Konfederasi,” kata Trudeau.

“Kami akan memilih untuk berdiri bersama warga Kanada yang layak untuk dapat mengakses pekerjaan mereka, untuk dapat memperoleh kembali kehidupan mereka. Protes ilegal ini harus dihentikan, dan mereka akan melakukannya.”

Seseorang memegang tanda di depan truk yang menghalangi jalan di pusat kota ketika pengemudi truk dan pendukung mereka terus memprotes mandat untuk vaksin virus corona (COVID-19) di Ottawa, Ontario, Kanada.
Warga Kanada memprotes mandat untuk vaksin virus corona.
Patrick Doyle/Reuters

Anggota parlemen Konservatif Dean Lloyd Trudeau mengkritik Trudeau atas komentarnya dan menuntut permintaan maaf.

“Tuan Ketua, saya belum pernah melihat pernyataan memalukan dan tercela dari Perdana Menteri,” kata Lodi.

READ  Pembaruan langsung Rusia dan Ukraina: Moskow memerintahkan pasukan ke wilayah separatis

“Ada anggota kelompok konservatif ini yang merupakan keturunan korban Holocaust,” katanya.

Kemudian dalam sesi itu, setelah Trudeau meninggalkan ruang bawah, Lantzmann berbicara tentang apa yang dikatakan perdana menteri.

“Saya seorang wanita Yahudi yang kuat dan anggota rumah ini dan keturunan dari korban Holocaust dan …

Kecuali hari ini, ketika Perdana Menteri menuduh saya berdiri dengan swastika. Saya pikir dia berutang permintaan maaf kepada saya. Saya ingin meminta maaf dan saya pikir dia berutang permintaan maaf kepada semua anggota rumah ini.”