Februari 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Jumlah mobil hybrid terus meningkat meskipun ada Elon Musk, dan seperti yang diperkirakan Toyota

Jumlah mobil hybrid terus meningkat meskipun ada Elon Musk, dan seperti yang diperkirakan Toyota

CEO Tesla Elon Musk tidak terlalu memikirkan kendaraan hybrid. Tahun lalu adalah Tolak mereka Sebagai sebuah “fase” dia mengatakan bahwa “saatnya untuk melanjutkan”. Namun Toyota melipatgandakan upayanya, dan langkah tersebut terbukti tepat sasaran.

Penjualan mobil hibrida mengalami penurunan pada tahun 2023, melonjak 48% dalam tiga kuartal pertama dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Jurnal Wall Street tersebut. Penjualan mobil hybrid tahun lalu turun sekitar 6% dibandingkan tahun 2021.

“Ini adalah pasar yang sangat panas,” David Crist, kepala penjualan bisnis Toyota di Amerika Utara, mengatakan kepada surat kabar tersebut, menambahkan bahwa Toyota membuat sebanyak mungkin kendaraan hibrida – yang menghemat bahan bakar dengan menggabungkan mesin bensin dan motor listrik – sebisa mungkin. .

Pada saat yang sama, permintaan terhadap mobil listrik mengalami penurunan. Pasar masih berkembang, namun laju pertumbuhan telah melambat secara signifikan. Setelah pertumbuhan globalnya sebesar 63% pada paruh pertama tahun lalu, pertumbuhannya hanya sebesar 49% pada periode yang sama tahun ini. majalah tersebut.

Hal inilah yang mendorong produsen mobil, termasuk General Motors dan Ford, mempertimbangkan kembali investasi pada produksi mobil listrik. Salah satu masalahnya adalah pembeli gelombang pertama sudah membeli mobil listrik, dan kelompok pembeli potensial berikutnya kurang berminat dan lebih sensitif terhadap harga.

“Banyak orang hidup dari gaji ke gaji, dan dengan banyak utang, mereka punya utang kartu kredit, utang hipotek,” kata Musk pada laporan hasil kuartal ketiga bulan lalu. “Kita harus membuat mobil kita lebih murah.”

Komentarnya muncul ketika Tesla mengungkapkan laba per saham kuartalan terendah dalam dua tahun, 10% di bawah ekspektasi analis yang sudah negatif.

Ford di kuartal ketiga tersebut Peningkatan penjualan mobil hibrida sebesar 41%, melampaui penjualan mobil listrik, dan diperkirakan penjualan tersebut akan meningkat empat kali lipat dalam lima tahun ke depan.

READ  Penjualan Akses Awal Perdana Terbaik 2022 sejauh ini

Semua ini membuat mantan Chairman dan CEO Toyota Akio Toyoda, yang telah lama skeptis terhadap hype seputar mobil listrik, merasa benar. Dia sudah lama merasa bahwa industri harus melakukan lindung nilai terhadap kendaraan listrik dengan terus berinvestasi pada mobil hibrida dan bertenaga hidrogen.

“Orang-orang akhirnya melihat kenyataan,” katanya baru-baru ini.

Lebih dari setahun yang lalu, dia mengatakan kepada para dealer yang berkumpul di Las Vegas bahwa mobil listrik “akan memakan waktu lebih lama dari yang media ingin kita percayai… Toyota adalah department store untuk semua jenis mesin. Ini tidak tepat untuk department store. untuk mengatakan, ‘Inilah produknya.’ Yang mana sebaiknya Anda beli.

Tahun lalu, Toyoda mengundurkan diri sebagai CEO, karena investor menuntut Toyota berbuat lebih banyak di bidang kendaraan listrik.

“Toyota tidak merespons dengan baik seruan pasar untuk memimpin dalam kendaraan listrik,” kata Satoru Aoyama, direktur senior Fitch Ratings. Memberi tahu itu Waktu keuangan Pada bulan Oktober tahun lalu, dia memperingatkan bahwa perusahaannya bisa “kehilangan kepercayaan investor”.

Ternyata, lebih banyak kepercayaan yang layak diterima, bukan lebih sedikit.

Berlangganan buletin Eye on AI untuk terus mendapat informasi tentang bagaimana AI membentuk masa depan bisnis. Daftar gratis.