Agustus 20, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Jerman menghukum mantan penjaga kamp Nazi berusia 101 tahun menjadi lima tahun penjara

Jerman menghukum mantan penjaga kamp Nazi berusia 101 tahun menjadi lima tahun penjara
Placeholder saat memuat tindakan artikel

Pengadilan Jerman telah memvonis seorang mantan penjaga kamp konsentrasi berusia 101 tahun karena terlibat dalam ribuan pembunuhan dan menjatuhkan hukuman lima tahun penjara – yang terbaru dalam serangkaian persidangan mantan Nazi di negara itu.

Pria berusia seratus tahun itu – yang mempertahankan ketidakbersalahannya selama persidangan di pengadilan negara bagian Neuruppen di Jerman Timur – pada hari Selasa dihukum lebih dari 3.500 asisten hitungan pembunuhan.

Jaksa menuduhnya berafiliasi dengan Ribuan orang Yahudi terbunuhdan tahanan politik serta minoritas lain yang dianiaya oleh Nazi di kamp konsentrasi Sachsenhausen dari tahun 1942 hingga 1945.

“Anda dengan rela mendukung genosida ini dengan aktivitas Anda,” kata seorang hakim kepada pria itu pada Selasa, saat vonisnya dibacakan di gimnasium di kota Brandenburg an der Havel, tempat dia tinggal.

Diduga bahwa seorang mantan penjaga Nazi berusia 100 tahun akan diadili atas ribuan tuduhan keterlibatan dalam pembunuhan.

Pria yang dikenal secara internasional sebagai Joseph Schweitz Dan seperti Joseph S. di Jerman karena undang-undang privasi, dia memiliki Dia berulang kali membantah tuduhan itu Dia mengklaim dia adalah seorang pekerja pertanian di wilayah yang berbeda di negara itu pada saat itu, menurut Deutsche Welle. Dia tidak diidentifikasi pada sidang hukuman.

“Saya tidak tahu mengapa saya di sini,” kata Schweitz pada hari terakhir persidangannya, berdasarkan kepada Agence France-Presse. Pengacaranya, Stephen Waterkamp, ‚Äč‚Äčtidak segera menanggapi permintaan komentar dari Washington Post. Watercamp mengatakan kepada AFP sebelumnya bahwa dia akan Banding keyakinan.

Menurut Deutsche Welle, Schuetz adalah Cobalah orang tertua yang pernah ada di Jerman atas keterlibatannya dengan kejahatan Nazi selama Perang Dunia II.

READ  Wordle 359 13 Juni - Berjuang dengan Wordle hari ini? TIGA PETUNJUK UNTUK MEMBANTU JAWABAN | Game | hiburan

Dengan demikian Posting sebelumnya melaporkanPengadilan dan keyakinan Schwitz baru-baru ini mencerminkan “bagaimana petugas penegak hukum berpacu dengan waktu untuk mengunci beberapa penyintas Holocaust dan keluarga mereka, karena semakin banyak individu Nazi dan korban mereka meninggal karena usia tua.”

Seorang mantan sekretaris kamp Nazi berusia 96 tahun seharusnya diadili. Saya mencoba melarikan diri sebagai gantinya.

Sepanjang persidangan Schwitz, yang dimulai pada bulan Oktober dan terputus beberapa kali karena tampaknya kesehatan yang buruk, jaksa mengandalkan dokumen identitas lama untuk membangun sebuah kasus bahwa ia adalah seorang penjaga Nazi di Sachsenhausen antara tahun 1942 dan 1945, di mana mereka mengklaim bahwa ia adalah seorang Nazi. penjaga di Sachsenhausen. Membantu dan bersekongkol membunuh berbagai kelompok tahanan dengan menembakkan peluru dan gas beracun, berdasarkan kepada Agence France-Presse.

Puluhan ribu orang tewas di SachsenhausenIni adalah kamp kerja paksa dan kematian di mana orang-orang Yahudi, tawanan perang Soviet, dan minoritas teraniaya lainnya tembak Mati dan kamar gas. Kamp itu dibebaskan oleh pasukan Soviet pada April 1945.

Schwitz mengatakan selama persidangan bahwa dia tidak tahu apa yang terjadi di kamp konsentrasi dan memberikan laporan yang bertentangan tentang keberadaannya selama Perang Dunia II, AFP melaporkan.

“Pengadilan sampai pada kesimpulan bahwa, bertentangan dengan apa yang Anda klaim, Anda bekerja di kamp konsentrasi sebagai penjaga selama sekitar tiga tahun,” Hakim Udo Lichtermann dikutip oleh kantor berita Jerman (dpa).

Bekas pengadilan Jerman yang dibentuk pada 2011 dengan vonis John DemjanjukD., 91, dituduh menjadi kaki tangan dalam 28.000 pembunuhan saat bekerja sebagai penjaga di kamp konsentrasi Sobibor yang dikelola Nazi Jerman di Polandia yang diduduki.

READ  Pelaut Prancis Laurent Camproby bertahan selama 16 jam di bawah kapal yang terbalik di Samudra Atlantik

Keputusan pengadilan membuka jalan bagi hukuman yang sebagian besar didasarkan pada apakah terdakwa pernah bertugas di kamp kematian Nazi di mana kejahatan itu terjadi. Jaksa sebelumnya harus membuktikan bahwa terdakwa melakukan kejahatan tertentu terhadap seseorang – ambang batas yang lebih tinggi, mengingat peristiwa yang diduga terjadi beberapa dekade lalu. Demjanjuk siapa? Meninggal tahun 2012Dia menyangkal bahwa dia adalah seorang penjaga.

Sementara orang tua yang dihukum karena mantan Nazi biasanya tidak diharapkan menghabiskan waktu di penjara, beberapa membantah Bahwa penuntutan dan penghukuman mereka dapat memulihkan keadilan bagi keturunan para korban mereka, dan memastikan bahwa kejahatan mereka tidak dibiarkan begitu saja.

Dalam kasus profil tinggi lainnya, Irmgard Forechner, Dia memulai balapan beberapa jam sebelum persidangannya tahun lalumasih menunggu putusan.

Pria berusia 97 tahun itu bekerja sebagai sekretaris di kamp konsentrasi Stutthof antara tahun 1943 dan 1945. Di usianya yang baru 18 tahun, Forchner menjadi sekretaris pribadi komandan kamp Paul Werner Hoepe. Dia dituduh terlibat dalam pembunuhan dalam 11.380 kasus.

Menurut majalah Jerman Der Spiegel, Furchner menikah dengan mantan perwira SS setelah perang dan diduga tetap berhubungan dengan Hoppe dan mantan algojo kamp konsentrasi. Sepanjang persidangannya, dia menentang ketidakbersalahannya, dengan alasan bahwa dia tidak memiliki suara di mana dia ditugaskan selama perang.

AS mendeportasi mantan penjaga Nazi yang perannya dalam perang tercatat pada kartu yang ditemukan di kapal yang tenggelam

Andrew Jeong dan Florian Neuhof dari Berlin berkontribusi pada laporan ini.