Juni 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Jann Wenner dari Rolling Stone keluar dari dewan Rock Hall di tengah kontroversi

Jann Wenner dari Rolling Stone keluar dari dewan Rock Hall di tengah kontroversi

Ia memainkan

NEW YORK – Jann Wenner, yang ikut mendirikan majalah Rolling Stone dan salah satu pendiri Rock and Roll Hall of Fame, telah dicopot dari dewan direksi aula tersebut setelah melontarkan komentar yang dianggap menghina musisi kulit hitam dan wanita.

“Jan Wenner telah dicopot dari Dewan Direksi Rock & Roll Hall of Fame Foundation,” kata dewan tersebut pada hari Sabtu, sehari setelah komentar Wenner dipublikasikan di sebuah surat kabar. Wawancara New York Times.

Perwakilan Weiner, 77, tidak segera menanggapi komentar dari Associated Press.

Weiner telah menghasilkan badai publisitas untuk buku barunya, “The Masters,” yang mencakup wawancara dengan musisi Bob Dylan, Jerry Garcia, Mick Jagger, John Lennon, Bruce Springsteen, Pete Townshend dan Bono U2, semuanya berkulit putih dan berjenis kelamin laki-laki. .

Ketika ditanya mengapa dia tidak mewawancarai wanita atau musisi kulit hitam, Weiner menjawab: “Tapi bukan berarti mereka tidak mencolok. Bicaralah secara mendalam dengan Grace Slick atau Janis Joplin. Silakan menjadi tamu saya. Anda tahu, itu bukan ‘ t Joni Mitchell adalah seorang filsuf rock ‘n’ roll. “Menurut pendapat saya, hal ini tidak memenuhi kriteria tersebut,” katanya kepada The Times.

“Di antara seniman kulit hitam – Anda tahu, Stevie Wonder, seorang jenius, bukan? Saya kira ketika Anda menggunakan kata yang luas seperti “master”, kesalahannya ada pada penggunaan kata tersebut. Mungkin Marvin Gaye, atau Curtis Mayfield? “Maksud saya, mereka tidak berbicara pada tingkat itu,” kata Weiner.

READ  Pete Davidson membatalkan pertunjukan di New York City dua jam sebelum pertunjukan karena 'keadaan yang tidak terduga'

Sabtu malam, Weiner Dia meminta maaf “dengan sepenuh hati atas pernyataan tersebut.” Melalui Little, Brown and Company, penerbit bukunya. Dia menggambarkan buku itu sebagai kumpulan wawancara yang mencerminkan tahapan terpenting dalam karirnya.

“Itu tidak mencerminkan penghargaan dan kekaguman saya terhadap artis totem yang tak terhitung jumlahnya yang mengubah dunia dan yang musik dan idenya saya hormati dan akan saya rayakan serta promosikan selama saya hidup,” kata Weiner dalam sebuah pernyataan yang diberikan kepada USA TODAY. Sifat menghasut dari kata-kata yang dipilih dengan buruk, meminta maaf sebesar-besarnya dan menerima konsekuensinya.

Daftar 200 penyanyi terhebat versi Rolling Stone Dia mengabaikan Celine Dion, Jennifer Hudson, Justin Bieber, dan banyak lagi

Weiner ikut mendirikan Rolling Stone pada tahun 1967 dan menjabat sebagai editor atau redaktur pelaksana hingga tahun 2019. Ia juga ikut mendirikan Rock and Roll Hall of Fame, yang diluncurkan pada tahun 1987.

Dalam wawancara tersebut, Weiner sepertinya mengakui bahwa dia akan menghadapi reaksi balik. “Hanya demi PR, saya mungkin seharusnya pergi dan menemukan satu artis kulit hitam dan satu artis wanita untuk dimasukkan ke sini yang tidak memenuhi standar sejarah yang sama, hanya untuk menghindari kritik semacam itu.”

Tahun lalu, majalah Rolling Stone menerbitkan 500 Album Terbesar Sepanjang Masa dan menempatkan “What’s Going On” milik Jay di No. 1, “Blue” karya Mitchell di No. 3, dan “Songs in the Key of Life” milik Wonder di No. 4 . “Hujan Ungu” oleh Prince and the Revolution berada di posisi kedelapan, dan “The Miseducation of Lauryn Hill” oleh Ms. Lauryn Hill berada di posisi kesepuluh.

Kedudukan Rolling Stone di majalah-majalah adalah hasil dari minat Weiner yang luas, kombinasi dari liputan musik dan budaya yang otoritatif dengan pelaporan investigasi yang ketat.

READ  Kate dan William "sangat terpengaruh" oleh dukungan publik

Berkontribusi: Kim Willis, USA HARI INI

Dari Jagger hingga Lennon, dari Dylan hingga Bono: Pendiri Rolling Stone Jann Wenner menumpahkan teh dalam memoarnya