Mei 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Jalur pendakian paling berbahaya di dunia

Jalur pendakian paling berbahaya di dunia

(CNN) – Pecandu adrenalin sering mencemooh hiking sebagai pengalaman pegunungan yang kurang seperti mendaki atau bermain ski.

Tetapi seperti yang ditunjukkan oleh jalur yang menantang ini, meletakkan satu kaki di depan yang lain tidak selalu merupakan pilihan yang mudah.

Untuk melakukan tamasya terkenal ini, Anda membutuhkan lebih dari sekadar kecerdasan dalam dosis tinggi.

Rute ini berbahaya dan hanya untuk pejalan kaki berpengalaman. Ini berarti mereka yang memiliki peralatan yang tepat, kemampuan untuk menarik diri mereka keluar dari situasi sulit dan kemauan untuk merencanakan yang terburuk dan memobilisasi sesuai dengan itu.

Apakah Anda ingin mengalami permainan klasik Inggris Lake District atau mengatasi “pendakian paling berbahaya di dunia” di pedesaan Cina, daftar ini telah membantu Anda.

Striding Edge, Lake District, Inggris

Cuaca berombak yang terkenal di Lake District dapat membuat trekking yang paling menakutkan menjadi tantangan.

Tapi Striding Edge—area curam yang mengarah ke Helvellyn Peak, puncak tertinggi ketiga di Taman Nasional Lake District—berdiri terpisah di sudut Inggris ini.

Pendaki dapat memilih untuk mengikuti jalan setapak yang membentang di sepanjang sisi bukit, tetapi bagi mereka yang menyukai sensasi, perbukitan itu sendiri adalah tempatnya.

Pada hari yang cerah, pemandangannya dramatis, membentang sampai ke Skotlandia.

Ini bukan untuk pemula atau orang yang lemah hati: Pejalan kaki harus bersiap untuk lari, keterampilan memanjat yang layak untuk dorongan terakhir ke puncak dan tahu cara menavigasi dengan benar jika Anda memasuki awan.

Es dan salju membuatnya mematikan di musim dingin, jadi bersiaplah dan siap untuk kembali adalah suatu keharusan.

Labirin, Canyonlands, Utah, AS

National Park Service memotong langsung ke pengejaran ketika datang ke labirin.

Dia menggambarkan pendakian di sini sebagai “sangat menantang,” peringatan bebatuan licin dan tanjakan curam.

Ini adalah bagian paling terpencil dari Canyonlands, di mana pengunjung perlu melakukan perjalanan panjang di jalan tanah sebelum berangkat ke ngarai yang dalam, di mana sering terjadi longsoran batu dan banjir bandang dan sulit untuk mendapatkan air dari beberapa mata air di daerah tersebut ( isi dengan cairan yang cukup) untuk perjalanan Multi-hari adalah suatu keharusan).

Park Rangers meminta semua pengunjung untuk berbagi jejak mereka dan tetap terhubung sebanyak mungkin. Mereka yang datang ke lanskap yang terasa benar-benar abadi akan disuguhi dan juga tidak akan ditemui oleh orang lain dalam petualangan mereka.

Huashan, Cina

Di jalur ini, pendaki harus mengikuti papan yang dipasang di muka batu.

Maciej Bledowski / Editorial iStock / Getty Images

Pendakian epik ke puncak selatan Huashan, salah satu dari Lima Gunung Besar China, sering digambarkan sebagai pendakian paling berbahaya di dunia, dan untuk alasan yang baik.

READ  Ukraina memberikan pukulan psikologis dalam permainan drone di Krimea | Ukraina

Untuk mencapai puncak, yang tingginya 7.070 kaki, pejalan kaki harus menaiki tangga yang tidak rata dan serangkaian tangga sebelum mengikat diri ke rantai menggunakan ikat pinggang dan bom untuk melintasi “jalan kayu” yang terkenal.

Ini terdengar sederhana – papan kayu disekrup ke permukaan batu yang Anda ikuti naik dan turun gunung.

Sementara banyak turis hanya datang dengan sepatu kets dan kaus oblong, ini bukan tempat untuk datang tanpa persiapan.

Sepatu hiking yang tepat, banyak makanan dan air, dan tingkat kebugaran yang layak sangat penting.

Giro del Sorapis, Italia

Dolomites adalah rumah bagi serangkaian riak perut melintasi ferrata (secara harfiah, jalan besi) — jalur kadar mineral yang menembus batu selama Perang Dunia I, ketika pasukan Italia dan Austria bertempur dalam pertempuran sengit melintasi puncak batu kapur di kawasan itu.

Saat ini, para pendaki yang mencari sensasi pendakian tanpa takut jatuh berduyun-duyun datang ke sini selama bulan-bulan musim semi dan musim panas.

Giro del Sorapiss menghadirkan tantangan terbesar dari semuanya, dimulai dari Rifugio Vandelli sebelum menuju tinggi ke pegunungan di sepanjang permukaan berbatu dan berbatu dan menikmati tiga wahana terpisah melintasi ferrata.

Pendaki akan membutuhkan ikat pinggang untuk memotong garis, serta helm dan pemandu ideal yang dapat menyediakan peralatan yang dibutuhkan dan menunjukkan jalan.

Drakensberg Grand Traverse, Afrika Selatan dan Lesotho

Pendakian selama beberapa hari memberikan kesempatan bagi pejalan kaki yang pemberani untuk menguji keterampilan mereka hingga batas maksimal, dengan perubahan cuaca dan kebutuhan untuk membawa banyak persediaan menciptakan tantangan nyata.

Grand Traverse Drakensberg jelas salah satunya. Perjalanan epik sepanjang 230 kilometer (143 mil) yang dapat memakan waktu hingga dua minggu untuk diselesaikan, dimulai dengan menaiki tangga yang dirantai ke Drakensberg Escarpment, sebelum melintasi perbatasan dengan Lesotho dan akhirnya kembali ke Afrika Selatan.

Binatang buas jarak jauh ini dapat dialami sendiri, tetapi pejalan kaki harus menyadari bahwa jejak itu sendiri lebih merupakan konsep daripada jejak visual, yang berarti siapa pun yang berencana untuk pergi ke sini akan membutuhkan semua peta hiking KZN Wildlife Drakensberg, GPS, dll. Makanan dan air yang cukup untuk seluruh penerbangan.

Kunjungan musim semi atau musim gugur direkomendasikan, dan hindari rumput yang rimbun dan sulit untuk berjalan di musim panas dan hari-hari musim dingin yang pahit.

Cascade Saddle, Selandia Baru

hadiah?  Pemandangan tak berujung dari puncak yang tertutup salju.

hadiah? Pemandangan tak berujung dari puncak yang tertutup salju.

Ondrej / Adobe Stock

Terletak di jantung Taman Nasional Gunung Aspiring di Pulau Selatan Selandia Baru, Cascade Saddle menawarkan beberapa pemandangan gunung terbaik di dunia.

READ  Mantan Presiden China Hu Jintao dikawal keluar dari Konferensi Partai

Tetapi setelah melihat sejumlah kematian awal abad ini karena bebatuan licin dan kondisi berbahaya, Departemen Konservasi Lingkungan negara itu ingin menekankan bahwa ini adalah rute “hanya untuk orang-orang dengan navigasi tingkat tinggi, keterampilan dan pengalaman di pedesaan, “peringatkan mereka yang melakukan itu. Bersiaplah untuk kembali jika terjadi kesalahan.

Diselesaikan selama dua hari, dengan pilihan berkemah atau bersantai di pondok gunung di sepanjang jalan, rute ini mencakup scrambling liar, singkapan berbatu, dan hiking di atas rumput Tsuki yang patah pergelangan kaki.

Bonusnya adalah pemandangan puncak yang tertutup salju tanpa akhir, termasuk Aspiring Mountain yang menakjubkan, juga dikenal sebagai Maori Teetitia.

Jalur Kalalaw, Hawaii

Jalur Kalalau, jalur “bolak-balik” sepanjang 22 mil di sepanjang Pantai Na Pali Kauai, bukan hanya tamasya paling berbahaya di Hawaii: ini adalah salah satu pendakian paling mematikan di seluruh Amerika Serikat.

Jejak hutan terbelah menjadi pantai, dengan Samudra Pasifik mengamuk di bawah.

Anda akan memerlukan izin untuk melewati Pantai Hanakapiai ke Lembah Hanakoa untuk berkemah baik di lembah atau di Pantai Kalalau.

Meski terdengar puitis, menyeberangi Triple Stream di sini bisa menjadi brutal setelah hujan deras, ketika air membengkak ke tingkat yang sangat tinggi.

Lemparkan jalur berputar di sepanjang Crawler’s Ledge yang merupakan resep bencana bagi yang tidak berpengalaman. Hanya mereka yang memiliki kecerdasan luar ruangan yang tepat yang perlu melamar.

Huayna Picchu, Peru

Siapapun yang telah melihat gambar terkenal Machu Picchu di Peru akan melihat Huayna Picchu. Ini adalah puncak yang menjulang tinggi di belakang kota Inca yang hilang yang terkenal, terlihat di postingan Instagram yang tak terhitung jumlahnya dan di kartu pos yang dikirim pulang dari Amerika Selatan.

Mencapai puncak, bagaimanapun, membutuhkan pendakian bagian “Tangga Kematian” yang tidak diberi judul, sebagian dari anak tangga berusia 500 tahun, dengan penurunan curam ke lembah di bawahnya.

Lempar di bagian tangga yang membuat pejalan kaki yang paling tangguh pun mual dan ini adalah rute yang tidak bisa diremehkan. Sementara banyak yang datang tidak siap, sepatu hiking dan bantuan pemandu lokal sangat dianjurkan. Ini mungkin tampak menakutkan, tetapi pemandangan kastil di bawah ini sepadan dengan usaha selama tiga jam.

Jalur Kokoda, Papua Nugini

Dibutuhkan waktu hingga dua minggu untuk menyelesaikan Kokoda Trail.

Dibutuhkan waktu hingga dua minggu untuk menyelesaikan Kokoda Trail.

Andrew Peacock/Stone RV/Getty Images

Pada 96 kilometer (sekitar 60 mil), Jalur Kokoda menarik jalan dari luar ibu kota kepausan, Port Moresby, ke desa Kokoda, melalui Owen Stanley Range.

Ini adalah daerah terpencil, di mana perjalanan memakan waktu hingga dua minggu untuk diselesaikan berkat amukan banjir dan kondisi yang bisa menjadi licin secara diam-diam berkat lumpur setinggi mata kaki dan akar pohon yang tumbuh licin di panas tropis.

READ  Nazanin dan Ashouri tiba di Inggris setelah cobaan berat di penjara Iran

Setelah kematian 13 warga Australia menuju trek dengan pesawat ringan pada tahun 2009, pihak berwenang bergerak untuk membuat akses ke trek lebih aman.

Izin diperlukan dan semua pengunjung harus berjalan dengan operator berlisensi, dalam upaya membantu masyarakat setempat mendapatkan manfaat dari pariwisata. Untuk mempersiapkan hari yang berkeringat dan malam yang pahit di sudut dunia yang terpencil ini, penyelenggara merekomendasikan pelatihan hingga satu tahun.

Saat menyusuri jalan yang hijau dan brutal ini, perlu diingat bahwa itu adalah tempat pertempuran sengit antara pasukan Jepang, Sekutu Australia, dan Papua selama Perang Dunia II.

Lintasan Daikrito, Jepang

Pegunungan Alpen Utara di Jepang bisa dibilang merupakan pendakian terbaik dan paling menantang di negara ini. Lintasan Daikiretto tidak diragukan lagi adalah cara untuk dicoba bagi pejalan kaki yang mencari petualangan yang tepat – petualangan sedekat mungkin dengan pendakian teknis tanpa perlu tali.

Penyeberangan itu sendiri mencakup kurang dari dua mil tetapi dapat memakan waktu berjam-jam untuk diselesaikan dan paling baik dilakukan sebagai bagian dari perjalanan berpemandu yang lebih lama melalui rangkaian yang indah ini.

Jalan melewati persimpangan menggunakan rantai dan tangga, mengikuti punggungan bermata pisau dengan ketinggian lebih dari seratus meter di kedua sisinya.

Tingkat kebugaran yang tinggi dan kepala untuk ketinggian sangat penting. Helm dan sarung tangan akan membuat jalan lebih mudah, dan perlu diperhatikan bahwa mencobanya sendiri, terutama di musim dingin, tidak bijaksana.

Mount Washington, New Hampshire, Amerika Serikat

Gunung Washington terkenal sebagai rumah bagi “cuaca terburuk di dunia” (setidaknya menurut Observatorium Gunung Washington).

Pada bulan Januari 2004, suhu di puncak turun menjadi -47°F (-44°C), sekaligus mencatat rekor angin tercepat yang pernah tercatat di Bumi, yaitu 231 mph (372 km/jam) pada tahun 1934. hanya melampauinya pada tahun 1996 di Barrow Island, Australia.

Semua ini berarti bahwa hiking di sini membutuhkan persiapan yang serius. Kondisi dapat berubah kapan saja, yang berarti Anda harus mengemas perlengkapan musim dingin bahkan di puncak musim panas.

Pendakian bukanlah lelucon, karena pejalan kaki harus dalam kondisi yang baik untuk mewujudkannya. Ya, mungkin untuk mengemudi atau naik kereta roda gigi yang terkenal ke atas, tetapi siapa pun yang siap dan bersemangat untuk tantangan harus mengenakan sepatu mereka, mengisi ransel mereka dan melakukannya dengan berjalan kaki.