Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Israel dan Hamas menyatakan mereka hampir mencapai kesepakatan penyanderaan: berita perang Israel-Hamas

Israel dan Hamas menyatakan mereka hampir mencapai kesepakatan penyanderaan: berita perang Israel-Hamas

Seorang penyair dan penulis esai terkenal Palestina yang mendirikan perpustakaan berbahasa Inggris pertama di Jalur Gaza dibebaskan oleh Israel pada hari Selasa, dua hari setelah dia ditangkap ketika keluarganya melarikan diri dengan berjalan kaki ke Gaza selatan.

Penyair tersebut, Mozab Abu Doha, dibawa ke pusat penahanan di gurun Negev, Israel selatan, kata teman keluarga Diana Putu, yang berbicara dengannya segera setelah dia dibebaskan di Gaza, tempat yang sama di mana dia pertama kali ditahan. Tn. Dia mengatakan pembebasannya mungkin karena tekanan publik, termasuk dari publikasi seperti majalah The New Yorker dan organisasi kebebasan berpendapat PEN America, yang mana Abu Doha berkontribusi.

“Dia diinterogasi dan dia benar-benar diserang,” kata Putu. “Mereka memukul perutnya. Mereka memukul wajahnya beberapa kali.

Militer Israel mengonfirmasi bahwa dia adalah salah satu dari beberapa warga sipil yang ditahan untuk diinterogasi dan kemudian dibebaskan. Mereka tidak segera mengomentari tuduhan bahwa dia diserang.

Lusinan keluarga lain yang tiba di Gaza tengah dan selatan menghilang setelah putra, suami, dan ayah mereka, yang menurut mereka tidak memiliki hubungan dengan kelompok bersenjata Palestina, dihentikan oleh tentara Israel dalam perjalanan mengevakuasi pengungsi dari Gaza utara. .

Militer Israel mengatakan mereka telah menangkap 300 orang yang terkait dengan kelompok bersenjata selama serangan darat yang dimulai tiga minggu lalu, dan bahwa mereka telah “dibawa ke wilayah Israel untuk diinterogasi lebih lanjut.” Investigasi tersebut mengarahkan pasukan Israel ke terowongan bawah tanah, gudang dan lokasi senjata di Gaza, kata militer.

Tn. Abu Doha mengatakan kepada Putu bahwa pada hari Minggu dia dijemput bersama lebih dari 100 warga Palestina dengan kendaraan militer Israel dan dibawa tanpa pandang bulu ke Israel selatan. Putu mengatakan dia tidak melihat orang lain dibebaskan pada saat yang sama dengannya.

READ  Indonesia dapat menambah 66 GW tenaga surya pada tahun 2030, kata IRENA - majalah pv Australia

“Saat dia pergi, Israel membawa lebih banyak orang,” tambahnya.

Setelah dia dibebaskan, dia harus melakukan perjalanan ke selatan sepanjang rute evakuasi sampai dia mencapai kota Deir al-Bala di Gaza tengah, kata Butu. Sesampainya di kota pada hari Minggu, dia berjalan-jalan sampai dia melihat seseorang yang dia kenali dan bertanya tentang keluarganya.

Tn. Abu Doha, 31, istrinya, tiga anak dan saudara iparnya meninggalkan sekolah tempat mereka tinggal di Gaza utara pada hari Minggu, bergabung dengan ribuan orang lainnya yang berjalan ke selatan dengan sedikit harta benda yang dapat mereka bawa, termasuk istri Maram Abu Doha dan saudaranya Ibrahim May.

Keluarga tersebut masuk dalam daftar orang yang dideportasi oleh Departemen Luar Negeri AS ketika mereka melintasi perbatasan Rafah dengan Mesir di Gaza selatan pada hari Minggu ketika Mr. Abu Doha dibawa pergi, kata kerabatnya. Namun ketika dia dibebaskan pada hari Selasa, Putu mengatakan bahwa Israel telah mengambil paspor dia dan keluarganya.

Pasukan Israel telah merebut sebagian besar wilayah utara Gaza dan memerintahkan penduduk untuk pindah ke selatan sebagai bagian dari serangan udara dan darat menyusul serangan 7 Oktober terhadap Israel oleh Hamas, kelompok bersenjata Palestina yang menguasai Gaza. Dari 2,3 juta penduduk Gaza, sekitar 1,7 juta orang telah mengungsi sejak perang dimulai, menurut PBB.

utang…Puding Diana

Kelompok hak asasi manusia mengatakan mereka mencoba mencari tahu berapa banyak warga Palestina yang ditahan di Gaza dan di mana mereka ditahan.

“Laporan penahanan buronan Israel menimbulkan kekhawatiran serius,” kata Omar Shakir, direktur Israel dan Palestina di Human Rights Watch. “Warga sipil hanya boleh ditahan jika benar-benar diperlukan demi alasan keamanan.”

READ  Pemilu Indonesia 2024: Prabowo Subianto 'Wild Card' Dengan Agenda Nasionalis?

Menjelaskan peristiwa penahanan suaminya pada hari Minggu, Nyonya Abu Doha mengatakan bahwa ketika keluarga tersebut melewati pasukan dan tank Israel, tentara memanggil lusinan dari mereka dan memerintahkan mereka mendekat untuk diinterogasi. Keluarga mereka terpaksa terus berjalan, tambahnya, mengulangi cerita serupa dari keluarga Palestina lainnya.

Mereka adalah Tuan. Ketika Abu Doha menelepon, dia sedang menggendong putra mereka, Mustafa, yang berusia 3 tahun, kata istrinya.

“Saya berada tiga meter di depannya dan mereka menyuruhnya, jatuhkan bayi itu dan datang ke arah tentara,” kata Abu Doha. “Mustafa menelepon ayahnya.”

Dia berlari kembali untuk menjemput putranya, berisiko ditembak oleh tentara Israel, katanya.

“Cepat atau aku akan menembakmu,” teriak seorang tentara padanya. “Dan sebenarnya, saat kami berjalan sebentar, dia mulai menembaki jalan dan tembok.”

Militer Israel tidak menanggapi pertanyaan tentang laporan bahwa mereka menembaki atau mengenai para pengungsi.

Tn. Keluarga Abu Doha tidak mempunyai informasi mengenai keberadaannya sejak dia menghilang pada hari Minggu, dan bahkan tidak yakin dia ditahan sampai mereka melihatnya pada hari Selasa.

Pada tahun 2017, Pak. Abu Doha membuka bahasa Inggris Perpustakaan Edward Said Di Gaza utara.