Mei 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia Meluncurkan Rencana Investasi Energi Terbarukan senilai $20 Miliar

Indonesia Meluncurkan Rencana Investasi Energi Terbarukan senilai $20 Miliar

Pemandangan menunjukkan panel surya dari pembangkit listrik tenaga surya terapung (MWp) berkapasitas 192 megawatt yang dibangun di Bendungan Sirata, yang dikembangkan oleh Perusahaan Listrik Negara (PLN) Indonesia dan perusahaan energi terbarukan UEA PLN Nusantara Power. Masdar, sebuah divisi dari Mubadala Investment Co… Mendapatkan hak lisensi Baca selengkapnya

Jakarta, November. 21 (Reuters) – Indonesia meluncurkan rencana investasinya pada hari Selasa, menyerukan pendanaan segera dan mempercepat dekarbonisasi sektor ketenagalistrikan untuk mengumpulkan $20 miliar pembiayaan yang dijanjikan oleh pemberi pinjaman global yang dipimpin oleh Amerika Serikat dan Jepang.

Di bawah Kemitraan Transisi Energi yang Berkeadilan (JETP) di Indonesia, negara ini berupaya mengurangi emisi karbon dioksida dari sektor pembangkit listrik on-grid sebesar 250 juta metrik ton pada tahun 2030, dibandingkan dengan emisi bisnis konvensional yang diperkirakan mencapai lebih dari 350 juta.

Rencana investasi tersebut, yang dikenal dengan nama Rencana Investasi dan Kebijakan Komprehensif (CIPP), secara resmi diumumkan setelah masa konsultasi publik setelah rancangannya dipublikasikan pada awal bulan ini.

Indonesia, salah satu penghasil emisi gas rumah kaca terbesar di dunia, berencana meningkatkan penggunaan energi terbarukan dalam pembangkitan listriknya dari 12% pada tahun 2022 menjadi 44% pada tahun 2030.

“Masih tujuh tahun lagi menuju tahun 2030, kita harus bergerak cepat. Kemitraan harus ditingkatkan dan dipercepat untuk mewujudkan proyek-proyek prioritas, termasuk pemenuhan segera komitmen pendanaan,” kata Eric Dohir, kepala sementara AD untuk urusan investasi. Pada acara peluncuran.

CIPP mengindikasikan bahwa investasi senilai $97,3 miliar diperlukan untuk mencapai tujuan tersebut, termasuk $66,9 miliar untuk 400 proyek, yang akan diluncurkan pada tahun 2030.

Michael Klein, kuasa usaha AS di Jakarta, mengatakan dana JETP diharapkan dapat “memulai” investasi transisi energi dan menarik lebih banyak pendanaan.

READ  Sampah untuk kesehatan: Dokter Indonesia menerima botol plastik bekas sebagai ganti pengobatan

Namun, beberapa pemerhati lingkungan khawatir dengan besarnya porsi pinjaman komersial.

Sekitar setengah dari dana yang dijanjikan akan berasal dari pembiayaan swasta, yang dapat berupa pinjaman komersial dengan harga pasar, investasi ekuitas atau instrumen utang lainnya.

“Apa gunanya menunggu dokumen JETP CIPP keluar ketika kesepakatan dengan negara maju hanya sekedar pinjaman komersial?” kata Bhima Yudhisthira dari wadah pemikir Pusat Kajian Ekonomi dan Hukum.

JETP Indonesia adalah yang terbesar, diikuti oleh proyek Vietnam senilai $15 miliar.

Laporan oleh Francisca Nango; Penyuntingan oleh Stephen Coates

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Mendapatkan hak lisensiMembuka tab baru