Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Irak berupaya keras untuk membendung pertikaian antara pasukan Amerika dan faksi-faksi yang didukung Iran, karena khawatir akan meluas ke Gaza.

Irak berupaya keras untuk membendung pertikaian antara pasukan Amerika dan faksi-faksi yang didukung Iran, karena khawatir akan meluas ke Gaza.

BAGHDAD (AP) — Puluhan serangan terhadap fasilitas militer AS oleh faksi yang didukung Iran di Irak selama dua bulan terakhir seiring berlanjutnya perang. Perang Israel-Hamas Protes yang disertai kekerasan telah memaksa Baghdad untuk mengambil tindakan penyeimbangan yang semakin hari semakin sulit.

roket Serangan terhadap kedutaan Amerika yang luas Pembicaraan perdamaian di Bagdad pada hari Jumat menandai peningkatan lebih lanjut ketika para pejabat Irak berupaya untuk membendung dampak perang terbaru di Timur Tengah.

Iran memiliki pengaruh yang signifikan di Irak, dan koalisi kelompok yang didukung Iran membawa Perdana Menteri Irak Muhammad Shia al-Sudani berkuasa pada Oktober 2022. Sementara itu, ada sekitar 2.000 tentara Amerika di Irak berdasarkan perjanjian dengan Baghdad, terutama untuk melawan ISIS. .Islam militan.

Baghdad juga sangat bergantung pada pengecualian sanksi yang diberlakukan oleh Washington untuk membeli listrik dari Iran, dan sejak invasi AS pada tahun 2003, Cadangan mata uang asing Irak Dana ini ditempatkan di Federal Reserve AS, sehingga memberi Amerika kendali signifikan atas pasokan dolar Irak.

Para pendahulu Al-Sudani juga harus menempuh garis tipis antara Teheran dan Washington, namun perang antara Israel dan Hamas sangat meningkatkan risikonya.

sejak Perang pecah pada 7 OktoberSekelompok organisasi mengaku bertanggung jawab atas setidaknya 92 serangan terhadap pangkalan Amerika di Irak dan Suriah Militan Irak didukung oleh Iran Yang disebut Perlawanan Islam di Irak. Para militan mengatakan serangan mereka adalah balasannya Dukungan Washington untuk Israel Dan kehadiran militernya di Irak dan Suriah.

Al-Sudani mengutuk serangan dan serangan balik Amerika, dan menggambarkannya sebagai pelanggaran kedaulatan negaranya. Ia juga memerintahkan pihak berwenang untuk mengejar militan yang terlibat dalam serangan tersebut, yang sebagian besar tidak menimbulkan korban jiwa namun hanya menimbulkan kerusakan kecil. Kantornya menolak berkomentar lebih lanjut.

READ  Gubernur Negros Oriental dan lima orang lainnya ditembak mati di Filipina | Berita

Washington telah mengirimkan pesan bahwa kesabarannya sudah habis.

Setelah serangan terhadap kedutaan, Pentagon mengatakan Menteri Pertahanan Lloyd Austin “menjelaskan (kepada Al-Sudani) bahwa serangan terhadap pasukan Amerika harus dihentikan.”

Polisi kota Anthony Blinken Seorang pejabat AS mengatakan kepada Associated Press bahwa Washington mengharapkan para pejabat Irak untuk mengambil tindakan lebih lanjut untuk mencegah serangan semacam itu, dan yakin mereka mempunyai kemampuan untuk melakukannya.

Seorang pejabat Irak mengatakan bahwa Direktur CIA William Burns memperingatkan Al-Sudani selama kunjungannya baru-baru ini ke wilayah tersebut mengenai “konsekuensi serius” jika Irak tidak mengambil tindakan untuk menghentikan serangan tersebut.

Kedua pejabat tersebut berbicara tanpa menyebut nama sesuai dengan peraturan media briefing.

Dalam panggilan telepon dengan perdana menteri Irak awal bulan ini, Blinken mengatakan Amerika akan mengambil tindakan sendiri, dengan alasan bahwa Baghdad belum berbuat cukup untuk mengejar para pelaku, menurut dua pejabat Irak yang berbicara tanpa menyebut nama karena mereka tidak. Berwenang untuk berkomentar secara publik.

Dua hari kemudian, serangan AS terhadap lokasi peluncuran drone dekat kota Kirkuk di Irak menewaskan lima militan.

Amerika Serikat dan sebagian besar komunitas internasional berupaya mencegah perang di Jalur Gaza yang diblokade meluas ke seluruh wilayah.

Analis Renad Mansour mengatakan dia yakin Iran memastikan serangan-serangan itu tetap berada di bawah tingkat yang dapat memicu respons besar Amerika.

“Baik Iran maupun Irak sejauh ini mempertahankan garis yang jelas bahwa saat ini, Irak tidak dapat berubah menjadi taman bermain yang dapat mengganggu stabilitas pemerintah Sudan,” kata Mansour, peneliti senior di lembaga pemikir Chatham House.

Dia mengatakan hal ini sebagian disebabkan oleh peran Irak dalam menyampaikan pesan antara Washington dan Teheran.

READ  Penghormatan untuk para korban kapal selam Titanic

Terkadang pembawa pesannya adalah orang Sudan.

Pada awal November, Blinken bertemu dengan Al-Sudani di Bagdad satu hari sebelum kunjungan Perdana Menteri Irak ke Teheran. Al-Sudani telah memperoleh janji khusus dari milisi untuk tidak melancarkan serangan apa pun selama kunjungan Blinken, menurut seorang pejabat Irak dan anggota milisi Brigade Hizbullah. Usai kunjungan tersebut, Al-Sudani membawa pesan dari Blinken ke Iran untuk mengekang milisi.

Kedua pejabat tersebut berbicara dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang memberikan komentar secara terbuka.

Setelah seminggu upaya diplomatik yang dilakukan oleh Perdana Menteri Irak. Amerika Serikat memperpanjang pengecualian sanksi yang dijatuhkan terhadap Irak Selama empat bulan untuk membeli listrik Iran. Kelompok garis keras Iran di Washington mengkritik langkah tersebut, dengan mengatakan bahwa hal itu akan meningkatkan pendapatan Teheran sementara proksinya berperang dengan Israel.

Mansour mengatakan Washington telah menggunakan keringanan sanksi “sebagai salah satu kartunya” dalam upaya yang berfokus pada ekonomi Tekanan terhadap Iran dan Irak.

Berbeda dengan kelompok Hizbullah Lebanon, yang dipandang sebagai proksi Iran yang paling kuat di kawasan, milisi Irak sejauh ini hanya memainkan peran terbatas dalam konflik tersebut.

Pejabat dari kelompok Kataib Hizbullah mengatakan, saat ini hanya ada sejumlah kecil milisi asal Irak di Lebanon selatan, dekat perbatasan utara Israel. Dia mengatakan rakyat Irak bekerja untuk “mengelola pertempuran” bersama Hizbullah dan perwakilan Hamas, kelompok bersenjata yang telah memerintah Gaza selama 16 tahun dan saat ini berperang melawan Israel.

Dia mengatakan bahwa kelompok-kelompok yang didukung Iran di Irak tidak ingin konflik menyebar ke seluruh wilayah, namun siap untuk merespons dengan tegas setiap serangan.

Iyad Al-Anbar, seorang profesor ilmu politik di Universitas Baghdad, mengatakan bahwa jika Iran dan sekutunya memilih untuk melakukan eskalasi, pemerintah Sudan kemungkinan tidak akan mampu menahan mereka atau mencegah konsekuensinya di wilayah Irak.

READ  Ukraina diperkirakan akan mendekati pencalonan UE: pembaruan langsung

Al-Anbar berkata: “Untuk alasan ini, yang bisa dilakukan rakyat Sudan hanyalah mencoba mencapai ketenangan melalui pernyataan.”

___

Chehayeb melaporkan dari Beirut. Penulis Associated Press Matthew Lee dan Lolita Baldor di Washington berkontribusi pada laporan ini.