April 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Investor terburu-buru membeli obligasi, emas dalam perjalanan menuju keselamatan setelah bailout SVB

Investor terburu-buru membeli obligasi, emas dalam perjalanan menuju keselamatan setelah bailout SVB

Seorang pedagang bekerja di lantai selama perdagangan pagi di New York Stock Exchange (NYSE) pada 10 Maret 2023 di New York City.

Spencer Platt | Gambar Getty

Investor berbondong-bondong ke aset safe-haven seperti Treasurys dan emas pada hari Senin di tengah rencana luar biasa untuk menopang sistem perbankan dan membatasi dampak krisis bank Silicon Valley.

Hasil benchmark Treasury 10-tahun turun hampir 20 basis poin menjadi 3,50%, menyentuh level terendah sejak 3 Februari. Tingkat 10 tahun terakhir diperdagangkan sekitar 3,54%. Hasil Treasury dua tahun turun lebih dari 40 basis poin menjadi 4,16%, juga terendah dalam lebih dari lima minggu. Hasil bergerak terbalik dengan harga dan 1 basis poin sama dengan 0,01%. ETF Obligasi Negara iShares 20+ melonjak 1,6%.

harta karun

spesifik perusahaan buah perubahan % sedang berubah
US1M Departemen Keuangan AS selama satu bulan 4,466% -0,258 0,00%
US3M Departemen Keuangan AS selama 3 bulan 4,633% -0,322 0,00%
US6M Departemen Keuangan AS selama 6 bulan 4,721% -0,408 0,00%
US1Y Departemen Keuangan AS selama satu tahun 4,397% -0,479 0,00%
US2Y Departemen Keuangan AS selama dua tahun 4,163% -0,425 0,00%
US10Y Departemen Keuangan AS selama 10 tahun 3,475% -0,22 0,00%
US30Y Departemen Keuangan AS selama 30 tahun 3,562% -0,138 0,00%

Sementara itu, harga emas mencapai level tertinggi sejak awal Februari di $1.893,96. Emas berjangka AS naik 1,2% menjadi $1.889,40, sementara SPDR Gold Trust naik 1,5% di pasar primer. Investor cenderung beralih ke logam selama guncangan keuangan. Selain itu, suku bunga yang lebih rendah mengurangi biaya peluang memegang emas tanpa hasil.

Investor mencari keamanan karena regulator perbankan bergegas mendukung deposan dengan dana di Silicon Valley Bank dan Signature Bank yang sekarang compang-camping, dalam upaya untuk meredakan ketakutan akan penularan sistemik. Deposan di kedua institusi yang gagal akan memiliki akses penuh ke simpanan mereka sebagai bagian dari beberapa langkah yang disetujui oleh pejabat selama akhir pekan.

READ  Penghasilan Macy (M) untuk Kuartal Keempat tahun 2022

“Kecemasan tentang apa yang bisa menjadi ‘sepatu berikutnya yang jatuh’ di pasar menyebar seperti api,” kata John Stoltzfus, kepala strategi investasi di Oppenheimer Asset Management. “Kami masih berpikir bahwa sementara kami belum keluar dari hutan.”

Saham berjangka awalnya dibuka lebih tinggi pada Minggu malam berdasarkan rencana pemerintah, namun sejak itu berbalik arah.

Kekhawatiran tentang kesehatan bank regional yang lebih kecil semakin dalam setelah regulator menutup lembaga kedua pada hari Minggu. First Republic Bank memimpin penurunan saham perbankan pada hari Senin setelah mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka telah menerima tambahan likuiditas dari Federal Reserve dan JPMorgan Chase.

Saham First Republic di San Francisco kehilangan 70% dalam perdagangan premarket Senin setelah turun 33% minggu lalu. PacWest Bancorp turun 37%, dan Western Alliance Bancorp kehilangan 29% di pasar primer. Zions Bancorporation turun 11%, sementara KeyCorp turun 10%.

Runtuhnya SVB adalah kegagalan perbankan terbesar di AS sejak krisis keuangan 2008 – dan kegagalan bank terbesar kedua yang pernah ada. HSBC pada hari Senin mengumumkan kesepakatan untuk membeli anak perusahaan Inggris dari pemberi pinjaman startup teknologi AS yang gagal, setelah pembicaraan yang berlangsung sepanjang malam.