April 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ini adalah peta jalan untuk perangkat keras Meta AR/VR untuk empat tahun ke depan

Ini adalah peta jalan untuk perangkat keras Meta AR/VR untuk empat tahun ke depan

Meta berencana untuk merilis kacamata pintar pertamanya dengan tampilan pada tahun 2025 bersama dengan jam tangan pintar dengan antarmuka saraf yang dirancang untuk mengontrolnya, tepi untuk mempelajari. Sementara itu, sepasang kacamata augmented reality lengkap pertama, yang diprediksi oleh CEO Mark Zuckerberg pada akhirnya akan digunakan secara luas seperti ponsel, direncanakan pada tahun 2027.

Rincian dibagikan kepada ribuan karyawan di Meta Reality Labs pada hari Selasa selama presentasi peta jalan untuk upaya AR dan VR yang dibagikan kepada tepi. Secara keseluruhan, mereka menunjukkan bagaimana Meta berencana untuk terus berinvestasi dalam perangkat keras konsumen setelah serangkaian biaya dan kemunduran yang lebih luas di seluruh perusahaan. Seorang juru bicara Meta menolak berkomentar untuk cerita ini.

Dalam hal roadmap VR, karyawan telah diberi tahu bahwa headset Meta andalan Quest 3 yang akan datang akhir tahun ini akan dua kali lebih tipis, setidaknya dua kali lebih kuat, dan harganya lebih dari $400. Ini akan secara mencolok menampilkan pengalaman realitas campuran yang tidak sepenuhnya membenamkan pemakainya, berkat kamera depan yang melewati video dunia nyata. Meta telah menjual hampir 20 juta headset Quest hingga saat ini, kata Mark Rapkin, wakil presiden realitas virtual perusahaan, kepada karyawan selama presentasi.

(Saya akan mendapatkan lebih banyak dari pertemuan ini dan pemikiran saya tentang peta jalan Meta di buletin Command Line edisi Kamis saya.)

Tiga model Quest baru

Meta Quest 2, dirilis pada tahun 2020.
Foto oleh Amelia Hollowate Krales/The Verge

Tantangan utama Meta dengan Quest 3, yang secara internal diberi nama sandi Stinson, akan membuat orang membayar “sedikit lebih banyak” uang daripada biaya Quest 2 saat ini, menurut Rabkin. “Kita harus membuat para penggemar bersemangat tentang ini,” katanya kepada karyawan, Selasa. “Kami harus membuktikan kepada orang-orang bahwa semua kekuatan ini, semua fitur baru ini sangat berharga.”

Meta telah menjual hampir 20 juta headphone Quest hingga saat ini

Realitas campuran akan menjadi nilai jual yang besar, dan Rabkin mengatakan akan ada “penjaga pintar” baru untuk membantu pemakai menavigasi dunia nyata saat mereka memakai perangkat tersebut. “Bintang Utara utama tim sejak saya memakai headset ini, Mixed Reality harus membuatnya lebih baik, lebih mudah, dan lebih alami,” katanya. “Anda dapat berjalan melewati rumah dengan mudah karena mengetahui bahwa Anda dapat melihat dengan baik. Anda dapat meletakkan pengencang dan barang-barang Anda di desktop. Anda dapat minum kopi. Anda dapat tinggal di sana lebih lama.”

READ  Visual PS5 Final Fantasy 16 yang menakjubkan telah meningkat secara dramatis sejak game tersebut diumumkan

Akan ada 41 aplikasi dan game baru yang dikirimkan untuk Quest 3, kata Rabkin, termasuk pengalaman realitas campuran baru untuk memanfaatkan perangkat keras yang diperbarui. Pada tahun 2024, katanya, Meta berencana untuk mengirimkan headset yang “dapat diakses” dengan nama sandi Ventura. “Tujuan headset ini sangat sederhana: mengemas pukulan terbesar yang mungkin ada pada titik harga paling menarik di pasar VR konsumen.”

Rabkin tidak mengatakan apakah Meta Quest Pro generasi kedua adalah yang terakhir, yang mendapat ulasan buruk darinya tepi dan lain-lain, dalam waktu dekat. Yang paling dekat dengan apa yang tampaknya menjadi penerus adalah “keluar di masa depan” setelah Ventura pada tahun 2024, ketika Meta merencanakan headset yang lebih canggih dengan nama kode La Jolla yang menampilkan avatar pengkodean fotorealistik.

“Kami ingin menjadikannya kesetiaan tertinggi untuk penggunaan kerja dan benar-benar membuat karya kuku dan skrip dan hal-hal seperti itu,” kata Rabkin tentang La Jolla. “Kami ingin mengambil banyak hal ergonomis dari Quest Pro dan cara duduknya di kepala Anda dan struktur terbelah dan menghadirkannya untuk kenyamanan.”

Pada saat yang sama, saya mengakui bahwa misi saat ini sedang berjuang untuk mempertahankan keterlibatan pengguna baru. “Saat ini, kami berada di tahun ketiga Quest 2,” katanya kepada staf. “Sayangnya, koleksi baru masuk, orang-orang yang membelinya pada Natal lalu, tidak tertarik dengannya” atau berbagi seperti “mereka yang membelinya lebih awal”.

Rabkin mendorong karyawan untuk membuat berbagi konten VR ke platform lain menjadi “sepele”, mendesain ulang Quest Store agar lebih “dinamis”, dan memberi pengembang kemampuan untuk melakukan hal-hal seperti peningkatan otomatis.

Misi saat ini sedang berjuang untuk membuat pengguna baru tetap terlibat

Dia berkata, “Kita perlu menjadi lebih baik dalam pertumbuhan, retensi, dan kebangkitan.” “Kita perlu menjadi lebih baik dalam komunikasi sosial dan membuat hal-hal ini lebih dapat diandalkan dan intuitif sehingga orang dapat mengandalkannya.”

Bahkan dengan kesulitan ini, Meta membangun keunggulan awal dalam perangkat keras realitas virtual. Tetapi fluktuasi besar di tahun-tahun mendatang berbicara tentang persaingan serius yang akan segera tiba. Apple diperkirakan akan mengumumkan headset realitas virtual sekitar tahun ini, sementara Sony baru saja merilis PSVR 2 yang diterima dengan baik oleh para gamer. Sementara itu, Apple, Google, Snap, dan lainnya berlomba menuju sesuatu yang lebih besar: kacamata augmented reality—dan di sinilah Meta berharap upaya awalnya di ruang realitas campuran akan benar-benar membuahkan hasil.

Kacamata augmented reality dan antarmuka saraf

Demo dari akhir 2021 menunjukkan bagaimana Meta membayangkan kacamata augmented reality dapat bekerja untuk memungkinkan seseorang bermain catur menggunakan gambar 3D.
Foto: meta

Selain jajaran Quest, Meta juga memiliki ribuan karyawan yang membuat kacamata AR futuristik dan perangkat pergelangan tangan untuk mengontrolnya. Perbedaan utama dari realitas virtual adalah bahwa perusahaan pada akhirnya bermaksud untuk memakai kacamata AR sepanjang hari sebagai alternatif dari smartphone. Zuckerberg menyebutnya “Holy Grail” yang akan mendefinisikan kembali hubungan kita dengan teknologi pada akhir dekade ini.

READ  Studio War of Mine ini menyumbangkan £520.000 ke Ukraina • Eurogamer.net

Selama presentasi peta jalan hari Selasa, Alex Himmel, wakil presiden augmented reality perusahaan, menyusun rencana untuk berbagai perangkat hingga tahun 2027. Peluncuran pertama akan dilakukan pada musim gugur ini dengan kacamata pintar Meta generasi kedua dengan kamera yang dirilis pada tahun 2021 dengan Luxottica, perusahaan induk untuk Ray-Ban.

Pada tahun 2025, kata Himmel, kacamata pintar generasi ketiga akan dikirimkan dengan tampilan yang disebutnya “viewfinder” untuk menampilkan pesan teks yang masuk, memindai kode QR, dan menerjemahkan teks dari bahasa lain secara real time. Kacamata dilengkapi dengan bilah “antarmuka saraf” yang memungkinkan pemakainya mengontrol kacamata melalui gerakan tangan, seperti menggeser jari di atas D-pad imajiner. Akhirnya, katanya, band tersebut akan memungkinkan pemakainya untuk menggunakan keyboard virtual dan mengetik kata-kata yang sama pada menit yang tepat seperti yang dimungkinkan oleh ponsel.

Jam tangan pintar akan berintegrasi dengan aplikasi media sosial Meta dan menyediakan fitur kesehatan dan kebugaran

Hemel mengonfirmasi bahwa sementara Meta telah menyiapkan rencananya untuk jam tangan pintar dengan tampilan dan kamera yang dapat dilepas, Meta masih mengerjakan jam tangan pintar lain untuk menemani kacamata 2025.

“Kami tidak ingin orang harus memilih antara perangkat input di pergelangan tangan mereka dan fungsi smartwatch yang mereka sukai,” katanya. “Jadi, kami membuat jam tangan dengan antarmuka saraf. Nomor satu, perangkat ini akan melakukan input: input untuk mengontrol kacamata Anda, input untuk mengontrol fungsi pergelangan tangan Anda, input untuk mengontrol dunia di sekitar Anda.”

Himmel menunjukkan demonstrasi kacamata kepada staf, selama panggilan video, kamera pada kacamata akan menunjukkan tampilan depan pemakainya pada saat yang sama dengan selfie dari kamera pada jam tangan. Jam tangan pintar akan menjadi peningkatan opsional dari pita saraf ganda yang disertakan dengan kacamata, katanya, dan juga akan berintegrasi dengan aplikasi media sosial Meta seperti WhatsApp dan menawarkan fitur kesehatan dan kebugaran.

Meta Ray-Ban Stories yang dirilis pada tahun 2021 memiliki dua kamera untuk mengambil foto dan video.
Foto oleh Amanda Lopez untuk The Verge

Sepasang kacamata augmented reality pertama dari Meta, yang dikembangkan sendiri oleh perusahaan selama 8 tahun dengan nama kode Orion, secara teknis lebih canggih, mahal, dan dirancang untuk memproyeksikan gambar 3D avatar berkualitas tinggi ke dunia nyata. Akan ada “peluncuran internal” karyawan untuk menguji kacamata pada tahun 2024, menurut Himmel. Sebuah versi tidak akan dirilis ke publik hingga tahun 2027, ketika Meta akan merilis apa yang disebut Himel sebagai lini kacamata augmented reality “Inovasi” untuk pengadopsi awal bersama dengan lini kacamata pintar “Skala” yang kurang canggih dan generasi kedua darinya. Jam tangan pintar saraf.

READ  Perayaan hari Mario dimulai lebih awal dengan kesepakatan baru ini

Himmel memodelkan peluang pasar di sekitar hampir dua miliar pasang kacamata dan ratusan juta jam tangan pintar terjual setiap tahun. “Jika kami dapat menempatkan produk hebat di rak dengan harga yang bagus dengan nilai yang tepat, kami pikir kami dapat memasuki siklus peningkatan ini dan menghasilkan pertumbuhan yang signifikan pada perangkat kami,” katanya kepada Chamber. “Kita harus tunduk.”

“Bekerja tidak seperti apa pun yang pernah kami lihat di ponsel sebelumnya”

Meta berencana membangun model bisnis periklanannya saat ini untuk membantunya menghasilkan uang dari perangkat masa depan ini. Himmel mengatakan perusahaan percaya itu dapat menghasilkan pendapatan rata-rata per pengguna yang lebih tinggi daripada yang dihasilkan saat ini di media sosial, berkat kombinasi penjualan barang virtual dan tambahan opsional seperti cadangan cloud dan iklan augmented reality.

“Kita harus bisa menjalankan bisnis periklanan yang cukup bagus,” ujarnya. “Saya pikir mudah untuk membayangkan bagaimana iklan akan terlihat di ruang ketika Anda memakai kacamata augmented reality. Kemampuan kami untuk melacak konversi, di mana ada banyak fokus sebagai perusahaan, juga harus mendekati 100 persen.”

“Jika kita mendapatkan sesuatu yang mendekati harapan,” katanya, “itu akan menjadi prestasi kolosal.” “Pekerjaan yang tidak seperti apa pun yang pernah kami lihat di ponsel sebelumnya.”