Februari 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Inflasi pengeluaran konsumsi pribadi pada September 2022:

Inflasi pengeluaran konsumsi pribadi pada September 2022:

Permen Halloween dijual di toko kelontong Harris Teeter pada 17 Oktober 2022 di Washington, DC.

Menggambar Kemarahan | Gambar Getty

Ukuran ekonomi yang diikuti Federal Reserve dengan cermat menunjukkan bahwa inflasi tetap kuat pada bulan September tetapi sebagian besar dalam ekspektasi, Biro Analisis Ekonomi melaporkan Jumat.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa indeks harga PCE inti naik 0,5% dari bulan sebelumnya dan dipercepat sebesar 5,1% selama 12 bulan terakhir. Keuntungan bulanan sejalan dengan perkiraan Dow Jones, sedangkan kenaikan tahunan hanya di bawah ekspektasi 5,2%.

Termasuk makanan dan energi, inflasi PCE naik 0,3% untuk bulan tersebut dan 6,2% dari tahun ke tahun, sama seperti di bulan Agustus.

Laporan itu muncul saat Federal Reserve bersiap untuk mengeluarkan kenaikan suku bunga keenam tahun ini pada pertemuan kebijakannya minggu depan. Dalam upaya untuk memerangi inflasi yang berada pada laju tercepat dalam hampir 40 tahun, Federal Reserve telah menaikkan suku bunga, dengan kenaikan sebesar 3 poin persentase sejauh ini.

Pasar secara luas mengharapkan Fed untuk memberlakukan kenaikan 0,75 poin persentase keempat berturut-turut pada pertemuan tersebut, tetapi kemungkinan akan memperlambat laju kenaikan setelah itu.

Kantor Akuntabilitas Mesir (BEA) juga melaporkan bahwa pendapatan pribadi meningkat 0,4% pada bulan September, sepersepuluh poin persentase lebih tinggi dari perkiraan. Pengeluaran yang diukur dengan pengeluaran konsumsi pribadi meningkat 0,6%, lebih dari perkiraan 0,4%.

Namun, jika disesuaikan dengan inflasi, pengeluaran hanya naik 0,3%. Pendapatan pribadi sekali pakai, atau yang tersisa setelah pajak dan biaya lainnya, meningkat 0,4% selama sebulan, tetapi tetap datar berdasarkan penyesuaian inflasi.

Sebuah pernyataan terpisah Jumat menunjukkan bahwa biaya perekrutan naik 1,2% untuk kuartal ketiga, sejalan dengan perkiraan, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja. Pada basis tahunan, indeks biaya tenaga kerja naik 5%, sedikit di bawah laju 5,1% pada kuartal kedua.

READ  EKSKLUSIF: Tesla menghadapi penyelidikan kriminal AS atas tuduhan mengemudi sendiri

Pejabat Federal Reserve mengawasi data hari Jumat dengan cermat untuk petunjuk tentang arah mana biaya menuju, terutama dengan pasar tenaga kerja yang ketat di 1,7 pekerjaan per pekerja yang tersedia, menurut data BLS baru-baru ini.

The Fed lebih memilih pembacaan suku bunga PCE daripada IHK BLS yang diawasi lebih ketat. Skala BEA menyesuaikan dengan perilaku konsumen, khususnya substitusi barang yang lebih murah, untuk mengidentifikasi kenaikan biaya hidup daripada pergerakan harga sederhana.

Pasar percaya bahwa Fed dapat menurunkan laju kenaikan suku bunga di masa depan. Harga berjangka Jumat pagi menunjukkan kemungkinan hampir 60% bahwa bank sentral akan menaikkan suku bunga sebesar 0,5 poin persentase pada bulan Desember.