November 30, 2021

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia Tantang Tuduhan Dana TNI Angkatan Laut untuk Pembebasan Kapal Asing yang Ditahan – BeritaBenar

Para pemimpin angkatan laut Indonesia pada hari Senin mendukung cabang militer terhadap tuduhan bahwa pihak berwenang mengambil uang untuk membebaskan kapal asing yang ditahan di perairan negara itu dekat Singapura.

Mengutip sumber anonim, Reuters pada hari Minggu mengatakan lebih dari selusin pemilik telah membayar $ 300.000 (4,2 miliar rupee) masing-masing untuk membebaskan kapal angkatan laut Indonesia di lepas pantai dekat Singapura. Layanan Newswire mengatakan tidak dapat secara independen mengkonfirmasi apakah perwira angkatan laut dibayar atau siapa penerima uang itu.

Atm Belakang, Komandan Armada Angkatan Laut 1. Arshad Abdullah menyebut tuduhan itu “serius” dan mengatakan itu akan mencoreng reputasi Angkatan Laut di negara terbesar di Asia Tenggara itu.

“Tidak benar Angkatan Laut Indonesia menerima atau meminta uang untuk membebaskan kapal-kapal itu,” kata Abdullah dalam sebuah pernyataan. “Menurut laporan itu, Angkatan Laut tidak menerima uang seperti itu dari pemilik kapal, yang membayar antara $ 250.000 dan $ 300.000.”

Sekitar 30 kapal, termasuk kapal tanker dan kargo, telah ditahan oleh angkatan laut Indonesia dalam tiga bulan terakhir – dua pemilik kapal dan dua sumber keamanan maritim yang diwawancarai oleh Reuters mengatakan sebagian besar telah dibebaskan setelah pembayaran.

Mereka mewawancarai lusinan orang, termasuk pemilik kapal, awak dan sumber keamanan laut, yang mengatakan uang itu dibayarkan langsung kepada pejabat angkatan laut atau melalui transfer bank ke perantara yang mewakili angkatan laut. Reuters juga menuduh bahwa kapten kapal dan awak telah ditahan selama berminggu-minggu di lokasi krisis sampai pemiliknya membayar.

Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana. kata Yudo Margono.

“Kami telah mengusir banyak dari mereka,” katanya. Yang melakukan kegiatan ilegal harus ditindak,” kata Yuto kepada wartawan, Senin.

READ  Pekerja migran Indonesia mungkin diizinkan minggu ini: MOL

Namun, Yudo mengatakan TNI AL akan mengusut dugaan pencucian uang tersebut.

“Kalau ada rumor seperti itu, berikan buktinya. Siapa penerimanya? Jangan hanya menyebarkan desas-desus yang belum dikonfirmasi. ” “Jika mereka perwira angkatan laut, posisi, nama, dan tempat kerja mereka harus diklarifikasi.”

Batas yang tidak jelas

Pada tahun 2014, Indonesia dan Singapura telah menandatangani perjanjian perbatasan laut di sebelah timur Selat Singapura, salah satu jalur perairan tersibuk di Asia.

Terlepas dari kesepakatan tersebut, Ciswando Rusti, seorang peneliti dengan think tank independen di Badan Maritim Nasional (NAMAR), mengatakan pelanggaran oleh kapal asing di perairan Indonesia sebagian besar tidak direncanakan karena batas yang tidak jelas.

“Tidak jelas di mana jangkar akan dijatuhkan dan teknologi ilustrasi navigasi elektronik kami tidak pernah diperbarui,” kata Ciswando kepada BeritaBenar.

“Batas laut itu imajiner, tidak seperti di darat. Kapal asing tentu membutuhkan panduan yang jelas. Kapal boleh saja berlabuh di lepas pantai Singapura, tapi ekornya lepas pantai Indonesia,” kata Ciswando.

Pada bulan September, pengadilan Indonesia menjatuhkan hukuman 15 hari penjara kepada kapten kapal tanker MT Strovolos berbendera Bahama karena menambatkan kapalnya di perairan setempat tanpa izin. Kapal berisi hampir 300.000 barel minyak mentah, Kamboja menuduh, dicuri oleh awaknya.

Angkatan Laut Indonesia mengatakan Strovolos 600 kaki itu berlabuh secara ilegal di pulau Sumatera dan sistem identitasnya dinonaktifkan, tiga hari setelah Interpol mengeluarkan pemberitahuan merah tentang Phnom Penh ketika ditangkap oleh pihak berwenang pada 27 Juli.

ADM Abdullah mengatakan, angkatan laut telah menangkap personel yang diduga menambatkan kapal secara ilegal di perairan Indonesia di sekitar provinsi Kepulauan Rio dekat Singapura sesuai dengan peraturan Kementerian Perhubungan.

READ  Rusia, Prancis Ingin Tingkatkan Hubungan dengan Indonesia, ASEAN - BeritaBenar