Mei 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia mengkritik rencana kontroversial Israel untuk merelokasi paksa warga Gaza

Indonesia mengkritik rencana kontroversial Israel untuk merelokasi paksa warga Gaza

Indonesia telah meminta masyarakat internasional untuk segera mengambil tindakan terhadap rencana kontroversial Israel yang memindahkan paksa penduduk Jalur Gaza, yang terus-menerus dikepung dan dibombardir oleh rezim selama 92 hari.

Pihak berwenang Israel telah berulang kali meminta warga Palestina di wilayah yang terkepung untuk secara sukarela meninggalkan tanah air mereka dan bermigrasi ke negara-negara Barat.

Kementerian Luar Negeri Indonesia mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu bahwa rencana yang diusulkan oleh rezim tersebut mengabaikan hak-hak warga Palestina dan melanggar hukum internasional.

“Komunitas internasional harus mencegah agenda ini menjadi kenyataan,” kata pernyataan itu.

Itamar Ben-Gvir, menteri sayap kanan rezim Israel, mengatakan awal pekan ini bahwa perang tiga bulan di wilayah berpenduduk Palestina memberikan “kesempatan untuk fokus pada mempromosikan pemukiman warga Gaza”, dan menggambarkan rencana tersebut sebagai “sempurna.” “. , solusi yang adil, bermoral dan manusiawi”.

Selain itu, Menteri Keuangan rezim tersebut, Bezalel Smodrich, mengatakan bahwa Tel Aviv akan “secara permanen menguasai sebagian Jalur Gaza” dan mendesak penduduk Gaza untuk pergi ke “negara yang setuju menerima pengungsi”.

Negara-negara Eropa juga mengecam rencana relokasi paksa warga Palestina, dan mengatakan bahwa rezim tersebut “tidak memiliki hak seperti itu”.

Kementerian Luar Negeri Perancis mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “bukan Israel yang memutuskan di mana warga Palestina tinggal.”

“Masa depan Jalur Gaza dan warganya terletak pada negara Palestina bersatu yang hidup berdampingan dengan Israel dalam perdamaian dan keamanan,” tambah pernyataan itu.

Pemerintah Inggris juga “menolak dengan tegas segala usulan pemukiman kembali warga Palestina di luar Gaza.”

“Kami mempunyai keprihatinan yang sama dengan sekutu dan mitra kami bahwa warga Gaza tidak boleh menjadi sasaran pengungsian paksa atau pengungsian dari Gaza,” kata Kantor Luar Negeri, Persemakmuran dan Pembangunan Inggris dalam sebuah pernyataan.

READ  Pertandingan 8: Indonesia U19 vs Selandia Baru U19 | Tim | Pemain untuk Ditonton | Fantasi Bermain XI | Siaran langsung

Sementara itu, juru bicara Kementerian Luar Negeri Jerman Sebastian Fischer mengatakan masalah tersebut telah dibahas dalam pertemuan para menteri luar negeri G7 di Tokyo pada November lalu.

“Pengusiran paksa warga Palestina dari Gaza dan pengurangan wilayah Jalur Gaza bukanlah hal yang mustahil.”

Spanyol, Belanda, Slovenia dan Brussels juga mengecam gagasan perpindahan massal warga Palestina dan meningkatkan kekhawatiran akan terjadinya “Nakba” atau “bencana” lainnya – yaitu pengungsian paksa sekitar 750.000 warga Palestina oleh rezim pendudukan. Tanah air mereka pada tanggal 15 Mei 1948 ketika menyatakan keberadaannya yang ilegal.