November 30, 2021

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia melampaui peringkat komoditas kuat pada surplus perdagangan September

  • Ekspor + 47,6% y / y, vs + 51,6% dalam jajak pendapat
  • Impor + 40,3% y / y, vs + 50% di surat suara
  • Surplus $ 4,37 miliar lebih besar dari $ 3,84 miliar yang ditemukan dalam jajak pendapat
  • Surplus perdagangan sekali lagi memastikan bahwa Zenbank mempertahankan suku bunga

Jakarta, 15 Okt – Surplus perdagangan Indonesia bulan September lebih tinggi dari perkiraan karena ekspor naik karena kenaikan harga komoditas, data pemerintah menunjukkan pada hari Jumat, mengkonfirmasi harapan untuk pemulihan ekonomi yang cepat.

Negara terkaya mencatat surplus perdagangan sebesar $ 4,37 miliar pada bulan September, menurut Biro Statistik negara itu. Itu lebih dari perkiraan rata-rata $3,84 miliar, menurut jajak pendapat Reuters sebelumnya.

Pada Agustus, Indonesia mencatat surplus tertinggi sebesar $4,74 miliar. Ini telah mencatat surplus perdagangan setiap bulan sejak Mei 2020.

Analis mengatakan ekspor yang kuat akan meningkatkan dampak ekonomi dari gelombang COVID-19 yang menghancurkan Indonesia pada kuartal ketiga.

Surplus perdagangan akan membantu ekonomi terbesar di Asia Tenggara mengurangi defisit transaksi berjalannya, membuat pasar keuangannya kurang rentan terhadap arus keluar modal dan memungkinkan bank sentral untuk mengejar kebijakan moneter dalam jangka panjang.

“Surplus itu semakin besar karena harga barang-barang yang kondusif bagi perekonomian kita dan likuiditas (dolar AS) terus meningkat,” kata Fakrul Fulvian, kepala ekonom di Trimeca Securidas.

“Artinya Bank Indonesia akan mempertahankan suku bunga stabil minggu depan,” tambahnya mengacu pada pertemuan kebijakan bank sentral yang diadakan pada Senin hingga Selasa.

Bank Indonesia diperkirakan akan mempertahankan suku bunga kebijakan utamanya tidak berubah hingga kuartal ketiga 2022, menurut jajak pendapat Reuters yang baru. Baca selengkapnya

Ekspor naik 47,64% menjadi $20,60 miliar pada September, dibandingkan dengan perkiraan pertumbuhan 51,57% dalam jajak pendapat.

READ  Taiwan tidak mengkonfirmasi kedatangan pekerja Indonesia pada hari Kamis

Ekspor batubara dan tembaga kuat, masing-masing naik lebih dari 160%, sementara penjualan luar negeri produk minyak sawit, baja dan minyak dan gas juga mencatat pertumbuhan yang lebih tinggi.

Impor barang-barang konsumsi naik hampir 60% menjadi $ 16,23 miliar pada September, naik 40,31%.

Laporan oleh Gayatri Suroyo dan Francisco Nangoi; Penyuntingan oleh Christopher Cushing dan Ramakrishnan M.

Standar kami: Kebijakan Yayasan Thomson Reuters.