November 30, 2021

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia: Banjir baru-baru ini di Kalimantan menimbulkan kekhawatiran tentang dampak lingkungan

Jakarta, 21 Nov (Jakarta Post / JST): Tiga dari lima provinsi di Kalimantan telah dilanda banjir selama satu bulan terakhir akibat deforestasi dan perubahan iklim, yang telah ditambahkan ke daftar terbaru bencana alam yang mempengaruhi wilayah tersebut. Tahun.

Kalimantan Barat dilanda banjir baru-baru ini, yang membanjiri Sungai Kapuas dan menggenangi tujuh puluh ribu rumah di 14 wilayah di provinsi itu. .

Di Xintong, wilayah yang paling parah terkena dampak, banjir belum mereda selama hampir sebulan. Menurut Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), lebih dari 220.000 orang telah terkena dampak banjir dan setidaknya empat kematian telah dilaporkan.

Di Kalimantan Tengah, enam wilayah, termasuk ibu kota provinsi Balangaraya, terendam banjir sejak pekan lalu, yang berdampak pada sekitar 67.000 orang.

Hujan lebat awal pekan ini menyebabkan banjir di setidaknya tiga wilayah Kalimantan selatan – Balangan, Hulu Sungai selatan dan Hulu Sungai tengah – yang mempengaruhi lebih dari 14.200 orang, menghancurkan jembatan dan sekolah.

Presiden Joko Widodo mengakui bahwa banjir, khususnya di Kalimantan Barat, disebabkan oleh kerusakan lingkungan di daerah aliran sungai Kapuvas.

“[The flooding in West Kalimantan] Itu disebabkan oleh kerusakan daerah tangkapan selama puluhan tahun, ‚ÄĚkata Djokovic, menambahkan bahwa” lebih dari biasanya “hujan lebat juga menyebabkan banjir di provinsi tersebut.

Dia mengatakan, pemerintah berencana merehabilitasi daerah resapan air yang rusak dan bersiap mendirikan pembibitan pohon tahun depan sebagai langkah awal pembukaan hutan.

Pernyataan Djokovic adalah penyimpangan yang signifikan dari komentarnya pada bulan Januari, yang ia berusaha untuk mengecilkan deforestasi sebagai akar penyebab bencana air-cuaca Kalimantan, mengatakan banjir pada saat itu disebabkan oleh anomali cuaca.

READ  Gempa di sekitar Antibodi: Moderat Mac. 5.3 Gempa bumi

Pada bulan pertama tahun ini, hujan lebat selama beberapa hari menyebabkan banjir besar di Kalimantan selatan, menewaskan sedikitnya 21 orang dan memaksa lebih dari 110.000 orang mengungsi dari rumah mereka.

Menurut Greenpeace Indonesia, sekitar 53 persen dari 9,3 juta hektar daerah tangkapan air Kapuas telah dikonversi menjadi perkebunan kelapa sawit, hanya menyisakan 4,2 juta hektar hutan di sekitar sungai sepanjang 1.100 kilometer.

Deforestasi dan konversi hutan besar menjadi perkebunan kelapa sawit telah menyebabkan erosi sungai yang signifikan dan hilangnya beberapa aliran sungai di provinsi tersebut, kata Gubernur Kalimantan Tengah Sukiyanto Sabran.

“Bahkan ada konsesi kelapa sawit yang diizinkan mengelola 100.000 hektar perkebunan di Kalimantan Tengah. Saya kira ini tidak boleh dan Pemerintah Pusat harus mempertimbangkan kembali semua izin kelapa sawit yang dikeluarkan,” katanya. Dikatakan.

Data yang disediakan oleh Global Forest Watch menunjukkan bahwa antara tahun 2002 dan 2020, Kalimantan kehilangan 4,1 juta hektar hutan primer.

Tahun lalu, kawasan hutan primer pulau itu menyusut 121.000 hektar, menurut data Global Forest Watch.

Awal tahun ini, pemerintah mengatakan telah berhasil mengurangi deforestasi Indonesia, dengan data Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan menunjukkan bahwa laju deforestasi negara pada 2019-2020 adalah yang terendah dalam lima tahun.

Banjir telah menimbulkan kekhawatiran bahwa rencana pemerintah untuk memindahkan ibu kota dari Jakarta ke Kalimantan Timur akan memperburuk masalah lingkungan Kalimantan, sementara anggota parlemen baru-baru ini menyatakan keprihatinan mereka bahwa rencana relokasi akan memperburuk masalah deforestasi di pulau itu.

Sebuah laporan oleh Organisasi Sumber Daya Dunia Indonesia (WRI) menyarankan agar pemerintah menghapus sebagian besar hutan dan kumbang untuk membangun ibu kota baru, yang diperkirakan akan menempati 256.000 hektar lahan di utara Benazam Passar dan wilayah Kudai Kardanekara. .

READ  Surplus perdagangan Indonesia bulan September akan menurun di tengah kuatnya ekspor dan impor

Baca laporan “Menciptakan kota baru sebagai pusat administrasi membutuhkan pembangunan infrastruktur besar dan sangat penting untuk melakukannya tanpa membahayakan hutan” dan kawasan hutan negara penting untuk mengurangi dampak buruk dari krisis iklim. Risiko bencana alam seperti banjir dan kekeringan sudah meningkat di tanah air – Jakarta Post / ANN