Januari 28, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia akan ‘memulihkan’ inti ASEAN

JAKARTA: Sektor swasta Indonesia, yang didorong oleh kepemimpinan agenda Bisnis 20 (B20) di bawah forum Kelompok 20 (G20) yang dipimpin Indonesia tahun lalu, telah mulai menjadikan Asia Tenggara sebagai pusat gravitasi dunia yang berjuang untuk ekonomi. dan arah politik.

Klaim kepemimpinan ASEAN selalu diremehkan di tempat lain, terutama dalam beberapa tahun terakhir, Bernardino “Tino” Vega, ketua Dewan Penasihat Bisnis ASEAN (PAC), mengatakan kepada para eksekutif di Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss.

Dino menghadiri pertemuan elit sebagai bagian dari kelompok bisnis dan pemerintah yang ingin memilih negara mereka sebagai tujuan investasi melalui forum Paviliun Indonesia.

Kesempatan tersebut terkait dengan kepemimpinan Indonesia di ASEAN tahun ini, yang saat ini memberikan Kamar Dagang dan Industri (Katin) Indonesia peran utama dalam PAC.

“Dalam beberapa tahun terakhir, kita melihat penurunan gagasan ASEAN Center, sehingga tahun ini Indonesia ingin mengembalikannya,” kata Dino yang juga Wakil Presiden Godin untuk urusan internasional.

Menurut piagamnya, ASEAN bertujuan untuk “mempertahankan sentralitas dan peran proaktif ASEAN sebagai kekuatan pendorong utama dalam hubungan dan kerja samanya dengan mitra eksternalnya dalam kerangka kerja regional yang terbuka, transparan, dan inklusif”.

Dengan demikian, inti ASEAN mewakili ambisi negara-negara ASEAN untuk secara kolektif mendorong kerja sama ideologis dan regional, yang memengaruhi urusan keamanan dan ekonomi.

Untuk mendukung visi tersebut, Kementerian Perdagangan bertujuan untuk memulai transformasi digital ASEAN dan reformasi kebijakan perdagangan, termasuk pembuatan Perjanjian Fasilitasi Layanan ASEAN sebagai amandemen Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN-Australia-Selandia Baru. berperan sebagai mesin kunci di kawasan,” kata Wakil Menteri Perdagangan Gerry Sambuka dalam keterangannya, Sabtu.

Ambisi blok tersebut baru-baru ini dipengaruhi oleh munculnya proteksionisme dan ketimpangan kekayaan di antara negara-negara di kawasan ini, dengan ketimpangan yang signifikan di bidang pendidikan, perawatan kesehatan, dan pendapatan rata-rata.

READ  Pertamina mendukung tujuan Indonesia untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060

Indonesia, Filipina, Kamboja, Laos, dan Timor-Leste berada di bawah rata-rata dunia dalam indeks pembangunan manusia yang disesuaikan dengan ketidaksetaraan PBB.

“Kami melihat negara-negara anggota di ASEAN seringkali lebih fokus pada urusan dalam negerinya sendiri daripada memperkuat nilai ASEAN secara keseluruhan,” aku Dino.

Namun masalah ini tidak menghalangi “kekuatan ekonomi yang berkelanjutan” di kawasan ini, karena PDB dan ekspor kawasan ini tahun lalu diperkirakan masing-masing terbesar kelima dan keempat di dunia.

Kawasan ini pasti akan menerima investasi asing yang sangat besar dan semakin terhubung dengan rantai pasokan global, kata Dino, menunjuk pada netralitas ASEAN dalam persaingan geopolitik antara China dan AS.

Dia mencatat bahwa ASEAN perlu memperkuat fundamental ekonominya dan memantau kemajuan lebih lanjut. “Saat ini ASEAN tidak dilihat sebagai kekuatan regional, hanya duduk di sela-sela pertumbuhan ekonomi global,” tambah Dino.

“Saat ini, ASEAN dilihat sebagai masa depan produksi dan konsumsi, atau pengelompokan multilateral yang oleh pemerintah kita disebut sebagai pusat pertumbuhan.”

Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) akan menjadi fokus utama tahun ini, BAC mengumumkan, dengan penekanan utama ditempatkan pada pertumbuhan sektor ini karena menyediakan 85% lapangan kerja keseluruhan dan 44,8% hasil ekonomi di wilayah tersebut.

Untuk mendukung UMKM, BAC mencoba untuk mendorong pertumbuhan dan inklusi keuangan melalui inisiatif termasuk sistem kode QR Asean terpadu, yang akan memfasilitasi pembayaran lintas batas melalui platform bersama yang akan mengurangi penyelesaian mata uang lokal dan biaya transaksi, kata Dino.

Sementara itu, untuk “mendemokratisasi” layanan keuangan di seluruh kawasan, BAC akan terus membangun platform pinjaman peer-to-peer (P2P) regional, menggunakan teknologi untuk menilai kelayakan kredit, menambah kumpulan pendanaan, dan menawarkan ke Selatan. -Komunitas yang tidak memiliki rekening bank di Asia Timur.

READ  Indonesia, Korea Selatan berbagi pengetahuan tentang pengembangan karbon biru

Ia menambahkan, BAC akan mengacu pada studi kasus penggunaan kode QR di Indonesia, Malaysia, dan Thailand untuk praktik terbaik, serta mempelajari platform Validus yang berbasis di Singapura untuk pinjaman P2P.

“Bisa dari Indonesia ke Thailand dan sebaliknya, sehingga kode QR lintas batas akan membantu meningkatkan kegiatan ini,” kata Ketua-Komisaris Menteri Bank BUMN dan mantan Menteri Keuangan Chatip Basri pada acara yang sama.

Selain mendukung UMKM, BAC juga akan mengupayakan kemajuan proyek warisan yang dilakukan sejak Forum Grup 20 tahun lalu yang diselenggarakan oleh Indonesia, kata Dino.

Ini termasuk ASEAN Net-Zero Hub untuk membantu perusahaan mengurangi emisi gas rumah kaca dan platform Carbon Center of Excellence untuk mengukur perdagangan karbon.

Tujuan akhir kepemimpinan BAC Indonesia adalah untuk meletakkan dasar bagi sistem perdagangan kredit karbon ASEAN, kata Alessandro Gazzini, kepala komisaris AT Kearney di Indonesia.

Cassini mengatakan di Davos bahwa ini akan berfungsi sebagai proyek percontohan untuk membentuk zona perdagangan karbon bersama, termasuk integrasi pasar karbon nasional. – Jakarta Post/ANN