Juni 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

India meluncurkan pendarat Chandrayaan-3 menuju kutub selatan bulan

India meluncurkan pendarat Chandrayaan-3 menuju kutub selatan bulan

BENGALURU (Reuters) – Badan antariksa India pada hari Jumat meluncurkan roket yang mengirim pesawat ruang angkasa ke orbit dan menuju pendaratan yang direncanakan bulan depan di kutub selatan bulan, suatu prestasi yang belum pernah terjadi sebelumnya yang akan memperkuat status India sebagai kekuatan luar angkasa utama.

Roket peluncuran LVM3 Organisasi Penelitian Luar Angkasa India (ISRO) lepas landas dari pelabuhan antariksa utama negara itu di negara bagian selatan Andhra Pradesh pada Jumat sore, meninggalkan kepulan asap dan api.

Sekitar 16 menit kemudian, kontrol misi ISRO mengumumkan bahwa roket telah berhasil menempatkan pendarat Chandrayaan-3 ke orbit Bumi yang akan mengirimkannya pada jalur melingkar menuju pendaratan di permukaan bulan bulan depan.

Jika misi tersebut berhasil, India akan bergabung dengan kelompok yang terdiri dari tiga negara lain yang telah berhasil mengendalikan pendaratan di bulan, termasuk Amerika Serikat, bekas Uni Soviet, dan China.

Pesawat ruang angkasa Chandrayaan-3 juga akan menjadi yang pertama mendarat di kutub selatan bulan, area yang menjadi perhatian khusus badan antariksa dan perusahaan antariksa swasta karena adanya es air yang dapat mendukung stasiun luar angkasa di masa depan.

Roket lepas landas dari pelabuhan luar angkasa utama India pada pukul 14:35 waktu setempat (0905 GMT). Lebih dari 1,4 juta orang menonton peluncuran di saluran YouTube ISRO, banyak di antaranya mengucapkan selamat dan slogan patriotik “Jai Hind” (Kemenangan untuk India).

Misi bulan India yang telah lama ditunggu-tunggu, Chandrayaan-3, telah dijadwalkan untuk diluncurkan pada 14 Juli 2023.

Pada tahun 2020, misi Chandrayaan-2 ISRO berhasil mengerahkan pengorbit tetapi pendarat dan penjelajah hancur dalam kecelakaan di dekat tempat Chandrayaan-3 akan mencoba mendarat.

Chandrayaan, yang berarti “kendaraan bulan” dalam bahasa Sanskerta, termasuk pendarat sepanjang dua meter (6,6 kaki) yang dirancang untuk mengerahkan penjelajah di dekat kutub selatan bulan, yang diperkirakan akan tetap beroperasi selama dua minggu berturut-turut. eksperimen.

READ  Ajudan Zelensky mengatakan rencana perdamaian Ukraina adalah satu-satunya cara untuk mengakhiri perang Rusia

Organisasi Islam untuk Penelitian Antariksa mengatakan pendaratan di bulan diharapkan pada 23 Agustus.

Peluncuran tersebut merupakan upaya besar pertama India sejak pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi mengumumkan kebijakan untuk merangsang investasi dalam peluncuran ruang angkasa dan bisnis berbasis satelit.

Modi sebelumnya mengatakan di Twitter bahwa misi bulan akan membawa harapan dan impian bangsa kita.

“Saat Ibu Pertiwi India memasuki 25 tahun ke depan, dia berjanji untuk memainkan peran global terkemuka dalam skenario dunia yang sedang berkembang,” kata Wakil Menteri Negara untuk Sains dan Teknologi Jitendra Singh dalam sebuah acara di pelabuhan antariksa untuk merayakan peluncuran tersebut.

Sejak tahun 2020, ketika India membuka diri untuk peluncuran pribadi, jumlah perusahaan rintisan luar angkasa meningkat lebih dari dua kali lipat. Akhir tahun lalu, Skyroot Aerospace, yang investornya termasuk GIC, dana kekayaan negara Singapura, meluncurkan roket buatan India pertama.

(Laporan oleh Nivedita Bhattacharjee di Bengaluru); Diedit oleh Kevin Krolicki, Jamie Freed dan Mark Heinrichs

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.