April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ilmuwan NASA yang pertama kali melihat foto wisatawan 'merinding'

Ilmuwan NASA yang pertama kali melihat foto wisatawan 'merinding'

Ketika pesawat ruang angkasa Voyager pertama kali mengirimkan kembali gambar dari bulan Jupiter Io, ilmuwan NASA yang pertama kali melihatnya mengatakan bahwa gambar tersebut membuatnya merinding.

Jaraknya miliaran mil dari Bumi, dan itu mengubah segalanya.

Alan Cummings adalah seorang ilmuwan NASA yang mengerjakan proyek tersebut, dan apa yang dilihatnya pada tahun 1979 terus melekat dalam ingatannya sejak saat itu.

Baca selengkapnya! Falcon 9 menerangi langit sebelum kembali ke Bumi, dan ini adalah tontonan paling ajaib yang pernah ada

Laboratorium Propulsi Jet NASA dikelola oleh Caltech Research University di Pasadena, California, Amerika Serikat.

Di sana, fisikawan sinar kosmik Cummings melihat bulan yang belum pernah terjadi sebelumnya dipenuhi gunung berapi yang mengalirkan lava.

“Saya pikir mahasiswa Caltech membuat lelucon,” kata Cummings. Dapat dihancurkan.

“Tapi tidak, itu nyata.”

X/ Museum Dirgantara dan Luar Angkasa

Bulan Jupiter Io, tidak seperti bulan tandus kita, adalah tempat paling vulkanik di tata surya kita – gunung berapi dapat terlihat meletus dalam satu gambar.

“Itu membuatku merinding, bahkan sampai sekarang,” akunya.

Kedua pesawat ruang angkasa Voyager diluncurkan pada tahun 1977 Dibangun untuk bertahan lima tahun.

Mereka kini telah berada di luar angkasa selama hampir 50 tahun meskipun ada beberapa gangguan yang segera diperbaiki.

Jaraknya masing-masing 15 dan 12 miliar mil.

X/NASA Voyager

“Ini adalah satu-satunya pesawat luar angkasa yang pernah berada di sana,” kata Cummings.

Namun, kerusakan terakhir pada pesawat ruang angkasa yang menua mungkin menjadi akhir dari misi panjang tersebut.

READ  Sebuah rudal China diperkirakan akan lepas kendali pada 31 Juli

Kembali pada bulan Desember, NASA melaporkan Masalah dengan sistem data penerbangan yang masih coba dipecahkan oleh para insinyur.

Mereka dapat mengirim pesan ke Voyager 1, tapi “tidak ada data ilmiah atau teknik yang dikirim kembali ke Bumi.”

Ketika para ilmuwan mempelajari “bacaan” baru-baru ini, dengan harapan menemukan solusi, para ilmuwan khawatir.

X/NASA Voyager

Komunikasi diyakini akan terputus pada pertengahan tahun 2030-an.

Misi Voyager awalnya dirancang untuk menjelajahi Jupiter dan Saturnus.

Para ilmuwan mengamati atmosfer Jupiter yang bergejolak, dengan sabuk awan cerah yang bergerak ke arah bergantian dan dipenuhi badai seukuran Bumi.

“Kami terkejut dan takjub” kata Cummings.

Selain gunung berapi Io, misi ini juga menangkap pemandangan Europa yang tertutup es.

Para ilmuwan menduga adanya lautan asin sedalam 40 hingga 100 meter (60 hingga 150 kilometer) di bawah esnya.

Wahana NASA lainnya akan segera meninggalkan Bumi untuk dijelajahi Eropa.

Kedua penjelajah tersebut kemudian melanjutkan perjalanannya ke Saturnus untuk menangkap secara detail cincin dan bulan-bulan anehnya.

Saat ini, Voyager telah mengambil jalur berbeda melintasi tata surya.

Voyager 1 melanjutkan perjalanannya ke pelosok galaksi, sedangkan Voyager 2 melanjutkan perjalanannya ke Uranus dan Neptunus.

Cummings melihat bulan Uranus yang beralur dan sedingin es, Miranda, dan bulan aneh Neptunus, Triton, dari jarak 3 miliar mil.

Voyager 2 mendeteksi suhu permukaan maksimum -391 derajat Fahrenheit (minus 235 derajat Celcius) tetapi permukaannya memuntahkan material es setinggi bermil-mil dari geyser.

READ  Kita mungkin telah menemukan lubang hitam langka yang "hilang" di halaman belakang angkasa kita: ScienceAlert

Pada tahun 1990, para insinyur NASA berencana mematikan kamera Voyager 1 untuk menghemat daya.

Namun badan antariksa tersebut telah menangkap serangkaian gambar terakhir dari planet-planet jauh, mirip seperti pendarat di bulan.

Ini termasuk pemandangan yang disebut “titik biru pucat” – pemandangan Bumi dari jarak 3,7 miliar mil (6 miliar km).

“Lihat lagi intinya. Ini di sini. Ini rumahnya. Ini kita,” kata kosmolog terkenal Carl Sagan.

Kedua pesawat luar angkasa tersebut kini telah memasuki ruang antarbintang, wilayah antar bintang.

Mereka mengirimkan informasi yang belum pernah ada sebelumnya tentang radiasi ke wilayah yang belum diketahui.

“Data sains yang dikembalikan Voyager menjadi semakin berharga ketika semakin jauh dari matahari, jadi kami tentu tertarik untuk menjaga sebanyak mungkin instrumen sains tetap berjalan selama mungkin,” kata Linda Spilker, ilmuwan proyek Voyager. Dia berkata baru saja.

Cummings berharap instrumen yang tersisa akan tetap online selama beberapa tahun lagi sebelum melanjutkan tanpa batas waktu dengan “kapsul waktu” di dalamnya.

NASA menjelaskan bahwa tujuan dari proyek ini adalah untuk “menceritakan kisah dunia kita kepada alien.”

“Pesan Voyager dibawa oleh piringan hitam, piringan tembaga berlapis emas berukuran 12 inci yang berisi suara dan gambar yang dipilih untuk menggambarkan keanekaragaman kehidupan dan budaya di Bumi,” kata mereka.

NASA terus dibuat takjub dengan gambar-gambar yang dikirim kembali oleh pesawat luar angkasanya.

Ketika ditanya apakah misi Voyager akan bertahan lebih lama, jawaban Cummings sederhana.

“Itu akan.”

Beberapa gambar dalam fitur ini dibuat menggunakan kecerdasan buatan.