April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Hujan meteor Ursid mencapai puncaknya pada minggu ini

Hujan meteor Ursid mencapai puncaknya pada minggu ini

Fotografi Davidhofman/iStockPhoto/Getty Images

Meteor Ursid terlihat bersamaan dengan konjungsi besar Jupiter dan Saturnus pada tahun 2020 di Ashland, Oregon. Tahun ini, Ursids akan mencapai puncaknya pada malam tanggal 21 Desember hingga dini hari tanggal 22 Desember.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Hujan meteor terakhir pada tahun 2023 diperkirakan akan mengirimkan meteor melintasi langit tepat pada saat liburan.

Ursids akan mencapai puncaknya pada Kamis malam pada dini hari hari Jumat, menurut Masyarakat Meteor Amerika. Asosiasi tersebut mengatakan bahwa orang yang suka tidur malam dan berani menghadapi cuaca dingin dapat melihat antara lima hingga sepuluh meteor per jam.

Tahun ini, Ursids akan mencapai puncaknya pada malam yang sama dengan titik balik matahari musim dingin, malam terpanjang dalam setahun di Belahan Bumi Utara. Pada malam titik balik matahari, matahari akan berada di posisi paling selatan pada pukul 22.27 ET. Menurut Bumi Langit.

Jika kondisi cuaca memungkinkan, waktu terbaik untuk melihat meteor adalah antara pukul 03.00 hingga fajar pada hari Jumat waktu setempat, setelah bulan terbenam, menurut Robert Lunsford, koordinator pelaporan bola api di asosiasi tersebut. Bulan akan purnama 74% pada malam puncak, menurut situs Verge. Masyarakat Meteor AmerikaHal ini akan mengganggu penglihatan meteor di sore hari dengan cahaya terangnya, kata Lunsford.

Hujan meteor akan terlihat oleh pengamat langit di belahan bumi utara, kata Lunsford, dan semakin jauh ke utara semakin baik, karena pancaran konstelasi akan lebih tinggi di langit pada awal malam bagi mereka yang berada di Alaska atau Kanada bagian utara.

READ  Taring Mastodon mengungkapkan pola migrasi di Amerika Utara

Berbeda dengan Jiminida, yang memberikan tingkat penampakan meteor yang tinggi beberapa hari sebelum dan sesudah puncaknya, Ursids memiliki periode aktivitas maksimum yang relatif singkat. Kecepatan 5 hingga 10 meteor per jam hanya akan terlihat pada malam hari dan dini hari pada puncaknya, kata Lunsford. Beberapa hari sebelum dan sesudah puncaknya, Ursids akan menghasilkan sekitar satu meteor per jam, katanya. Hujan Ursids dimulai pada pertengahan Desember dan akan tetap aktif hingga tanggal 24 Desember.

Gambar-gambar baru yang menakjubkan mengungkap ‘susunan pohon Natal’ dan bola salju surgawi di luar angkasa

“Hujan ini kadang-kadang terjadi selama 25 hingga 30 jam. Kami tidak memperkirakan hal itu. Tapi Anda tidak pernah tahu,” kata Lunsford. Jika Anda melewatkan Gemini, ia menambahkan, “inilah waktu istirahat untuk melihat beberapa aktivitas meteor sebelum akhir tahun.” .

Tidak diperlukan peralatan khusus untuk melihat hujan meteor. NASA Tidak direkomendasikan Gunakan teleskop atau teropong karena bidang pandangnya kecil karena meteor dapat terlihat di seluruh langit.

Ursids adalah hujan meteor tahunan yang tidak biasa – pancarannya, yang merupakan titik asal meteor, bukanlah konstelasi zodiak. Sebaliknya, Ursid tampaknya berasal dari konstelasi Ursa Minor, yang juga dikenal sebagai Biduk.

Dengan mencatat waktu, ukuran, dan karakteristik lain dari penampakan meteorit, para peneliti dapat mengumpulkan lebih banyak informasi tentang wilayah ruang angkasa dalam jalur orbit Bumi – seperti seberapa padat awan puing tersebut, serta waktu planet bergerak melaluinya, Lunsford mengatakan. Dia berkata.

“Jika kita mendapatkan cukup banyak orang untuk melakukan hal tersebut (mencatat waktu pengamatan meteor), hal ini akan memetakan debu kosmik yang ada di luar sana dan membantu kita menjelaskan apa yang menyebabkannya (hujan meteor), di mana lokasinya, dan apa yang diperkirakan terjadi tahun depan.” kata Lunsford.

READ  Dinosaurus yang baru-baru ini dia temukan di Utah dideskripsikan oleh seorang peneliti North Carolina, Ianni Smithy

Karena Ursid tidak umum diamati seperti hujan meteor dahsyat seperti Geminid, data tentang Ursid dapat dianggap lebih berharga bagi para peneliti, kata Lunsford. Bahkan para pengamat langit biasa pun dapat berkontribusi pada pengumpulan data dengan melaporkan penampakan meteor mereka ke American Meteor Society Melalui situsnya.

Ursids adalah peristiwa langit tahunan terakhir pada tahun ini, namun hujan meteor pertama pada tahun 2024 tidak lama lagi akan terjadi, karena Quadrantids akan mencapai puncaknya pada… Pagi tanggal 4 Januari.