Mei 29, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Hubble merayakan hari jadinya yang ke-34 dengan melihat Nebula Little Dumbbell

Hubble merayakan hari jadinya yang ke-34 dengan melihat Nebula Little Dumbbell

heic2408 – Versi gambar

23 April 2024

Untuk merayakan ulang tahun ke-34 peluncuran Teleskop Luar Angkasa Hubble yang legendaris milik NASA dan Badan Antariksa Eropa pada tanggal 24 April, para astronom menangkap cuplikan Nebula Dumbbell Kecil (juga dikenal sebagai Messier 76, M76, atau NGC 650/651) yang terletak di 3.400 titik cahaya jauh. Bertahun-tahun di konstelasi Arktik Gaul. Nebula fotonik adalah target favorit para astronom amatir.

Diklasifikasikan sebagai nebula planet, M76 adalah cangkang gas bercahaya yang mengembang dan dikeluarkan dari bintang raksasa merah yang sekarat. Bintang tersebut akhirnya runtuh menjadi katai putih yang sangat padat dan panas. Nebula planet tidak ada hubungannya dengan planet, tetapi nama ini diberikan karena para astronom abad ke-18, yang menggunakan teleskop berdaya rendah, menganggap objek jenis ini tampak seperti planet.

M76 terdiri dari sebuah cincin, dilihat dari tepi sebagai struktur pita tengah, dan dua lobus di kedua bukaan cincin. Sebelum bintang terbakar, ia mengeluarkan cincin gas dan debu. Cincin itu kemungkinan besar terbentuk dari efek bintang yang sebelumnya memiliki bintang biner yang menyertainya. Material yang jatuh ini menciptakan piringan debu dan gas tebal di sepanjang bidang orbit pendampingnya. Bintang pendamping hipotetis tidak terlihat pada gambar Hubble, sehingga ada kemungkinan bahwa bintang pusatnya kemudian tertelan. Cakram tersebut akan menjadi bukti forensik kanibalisme astral.

Bintang utama runtuh membentuk katai putih. Ini adalah salah satu sisa-sisa bintang terpanas yang diketahui, dengan suhu mencapai 120.000 derajat Celsius, 24 kali suhu permukaan Matahari kita. Katai putih yang mendesing dapat dilihat sebagai titik kecil di tengah nebula. Bintang yang terlihat pada proyeksi di bawahnya bukanlah bagian dari nebula.

READ  James Webb dari NASA merilis gambar langsung pertama dari sebuah planet di luar tata surya kita

Dua lobus gas panas keluar dari bagian atas dan bawah sabuk, terbatas pada piringan, sepanjang sumbu rotasi bintang yang tegak lurus terhadap piringan. Mereka didorong oleh aliran material mirip tornado dari bintang yang sekarat, membelah ruang angkasa dengan kecepatan dua juta mil per jam. Itu cukup cepat untuk melakukan perjalanan dari Bumi ke Bulan hanya dalam waktu tujuh menit! “Angin bintang” yang berlimpah ini mengalir ke gas yang lebih dingin dan bergerak lebih lambat, yang dikeluarkan pada awal kehidupan bintang, ketika ia masih menjadi raksasa merah. Radiasi ultraviolet yang intens dari bintang yang sangat panas menyebabkan gas-gas tersebut bersinar. Merah berasal dari nitrogen, biru berasal dari oksigen.

Mengingat tata surya kita berusia 4,6 miliar tahun, keseluruhan nebula ini sangat cepat dengan ketepatan waktu kosmik. Itu akan hilang dalam waktu sekitar 15.000 tahun.


Pengetahuan dan foto selama 34 tahun

Sejak diluncurkan pada tahun 1990, Hubble telah melakukan 1,6 juta pengamatan terhadap lebih dari 53.000 objek astronomi. Sampai sekarang, Arsip Teleskop Luar Angkasa Mikulski Institut Sains Teleskop Luar Angkasa di Baltimore, Maryland berisi 184 terabyte data olahan yang siap digunakan secara ilmiah oleh para astronom di seluruh dunia untuk digunakan dalam penelitian dan analisis. Cermin Data Publik Eropa diselenggarakan di Pusat Astronomi Antariksa Eropa (ESAC) Badan Antariksa Eropa, di Arsip Ilmiah Teleskop Luar Angkasa Hubble Eropa (eHST)..

Sejak tahun 1990, 44.000 makalah ilmiah telah diterbitkan dari pengamatan Hubble. Jumlah ini mencakup rekor 1.056 makalah yang diterbitkan pada tahun 2023, dimana 409 di antaranya dipimpin oleh penulis di negara-negara anggota ESA. Permintaan untuk penggunaan Hubble sangat tinggi, bahkan saat ini telah terlampaui sebanyak enam kali lipat.

READ  Gerhana matahari cincin api terjadi untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade, dan inilah cara melihatnya

Sepanjang tahun terakhir operasi sains, penemuan baru yang dibuat dengan Hubble termasuk penemuan air di atmosfer planet ekstrasurya terkecil yang pernah ada, penemuan ledakan kosmik aneh yang jauh melampaui galaksi induk mana pun, pelacakan jari-jari cincin Saturnus, dan penemuan rumah tak terduga bagi Saturnus. Ledakan radio cepat terjauh dan terkuat yang pernah ada hingga saat ini. Studi Hubble terhadap asteroid Demorphos, yang menjadi target tabrakan yang disengaja oleh pesawat ruang angkasa NASA pada September 2022 untuk mengubah lintasannya, terus berlanjut, dengan ditemukannya batuan yang terlepas akibat tumbukan tersebut.

Hubble juga terus memberikan gambar menakjubkan dari target langit termasuk galaksi spiral, gugus bola, dan nebula pembentuk bintang. Bintang yang baru terbentuk inilah yang menjadi sumber pertunjukan cahaya kosmik. Gambar Hubble juga digabungkan dengan pengamatan inframerah dari NASA/ESA/CSA Teleskop Luar Angkasa James Webb Untuk menciptakan salah satu pemandangan alam semesta terlengkap yang pernah ada, gambar gugus galaksi MACS 0416.

Sebagian besar penemuan Hubble tidak diperkirakan sebelum diluncurkan, seperti lubang hitam supermasif, atmosfer eksoplanet, pelensaan gravitasi materi gelap, keberadaan energi gelap, dan seringnya pembentukan planet antarbintang. Hubble akan melanjutkan penelitian di bidang ini, serta memanfaatkan kekuatan ultraviolet uniknya untuk mempelajari hal-hal seperti fenomena tata surya, ledakan supernova, komposisi atmosfer eksoplanet, dan emisi dinamis dari galaksi. Investigasi Hubble terus memanfaatkan pengamatan dasar yang panjang terhadap objek-objek tata surya, fenomena bintang yang bervariasi, dan astrofisika eksotik alam semesta lainnya.

Karakteristik kinerja dari Teleskop Luar Angkasa James Webb Ia dirancang untuk melengkapi, bukan menggantikan, Hubble secara unik. Penelitian Hubble di masa depan juga akan mendapat manfaat dari peluang bersinergi dengan Webb, yang mengamati alam semesta dalam cahaya inframerah. Jika digabungkan, cakupan panjang gelombang yang saling melengkapi dari kedua teleskop luar angkasa memperluas penelitian inovatif di berbagai bidang seperti cakram protobintang, pembentukan planet ekstrasurya, supernova yang tidak biasa, inti galaksi, dan kimia alam semesta jauh.

READ  Apakah Bumi adalah organisme yang mengatur dirinya sendiri? Sebuah studi baru menunjukkan bahwa planet kita mengandung kontrol iklim internal

Teleskop Luar Angkasa Hubble telah beroperasi selama lebih dari tiga dekade dan terus menghasilkan penemuan-penemuan inovatif yang membentuk pemahaman mendasar kita tentang alam semesta.

informasi lebih lanjut

Teleskop Luar Angkasa Hubble merupakan proyek kerjasama internasional antara Badan Antariksa Eropa dan NASA.

Sumber gambar: NASA, ESA, STScI, A. Pagan (STScI)

Tautan

Kontak

Bethany Downer
Kepala Pejabat Komunikasi Sains ESA/Hubble
Email: [email protected]