April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Harga minyak naik setelah OPEC+ mempertahankan target pengurangan produksi, dan China melonggarkan pembatasan COVID

Harga minyak naik setelah OPEC+ mempertahankan target pengurangan produksi, dan China melonggarkan pembatasan COVID
  • Brent dan WTI naik hingga 2% sebelum memangkas kenaikan
  • OPEC + mematuhi rencana untuk memangkas produksi sebesar 2 juta barel per hari
  • Semakin banyak kota di China yang melonggarkan pembatasan COVID-19

SINGAPURA (Reuters) – Harga minyak naik pada Senin setelah negara-negara OPEC+ mempertahankan target produksi mereka tidak berubah sebelum embargo Uni Eropa dan pembatasan harga minyak mentah Rusia.

Sementara itu, sebagai tanda positif untuk permintaan bahan bakar, lebih banyak kota di China melonggarkan pembatasan COVID-19 selama akhir pekan, meskipun pelonggaran sebagian kebijakan menciptakan kebingungan di seluruh negeri pada Senin.

Dan sementara harga naik 2% pada hari sebelumnya, kontrak Brent dan West Texas Intermediate (WTI) AS sejak itu telah memangkas beberapa kenaikan. Minyak mentah berjangka Brent naik 49 sen, atau 0,6 persen, menjadi $86,06 per barel pada 0700 GMT, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate naik 51 sen, atau 0,6 persen, menjadi $80,49 per barel.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya termasuk Rusia, yang disebut komunitas OPEC+, pada Minggu sepakat untuk tetap berpegang pada rencana Oktober untuk memangkas produksi sebesar dua juta barel per hari dari November hingga 2023.

Analis mengatakan keputusan OPEC+ diharapkan dengan produsen utama menunggu untuk melihat dampak dari larangan UE pada impor dan plafon G7 sebesar $60 per barel pada minyak lintas laut Rusia, dengan Rusia mengancam untuk memotong pasokan ke negara mana pun yang mematuhi pakta tersebut. topi.

“Sementara produksi OPEC tetap datar selama akhir pekan, saya perkirakan akan terus menyeimbangkan pasar,” kata Baden Moore, kepala riset komoditas di National Australia Bank.

“Awal peluncuran isu SPR, penerapan sanksi UE dan price cap law untuk memperketat pasar, meski kami berharap pasar sudah membuat ekspektasi tersebut,” katanya merujuk pada Cadangan Minyak Strategis AS.

READ  Keputusan suku bunga ECB, saham dan data

Leon Li, seorang analis CMC Markets yang berbasis di Shanghai, mengatakan keputusan OPEC+ untuk mempertahankan produksi tidak berubah, ditambah dengan data ekonomi yang lemah di luar China, dapat membalikkan kenaikan harga minyak.

“Data ekonomi China saat ini masih lemah, dengan penurunan impor dan ekspor yang tajam, yang mencerminkan perlambatan permintaan domestik dan tren penurunan ekonomi eksternal. Sulit untuk mendorong permintaan minyak mentah,” kata Li.

“OPEC+ mempertahankan produksinya tidak berubah. Tanpa langkah pengurangan produksi, harga minyak bisa jatuh lagi.”

Aktivitas bisnis dan manufaktur di China, ekonomi terbesar kedua di dunia dan importir minyak mentah terbesar, terpukul tahun ini di tengah langkah-langkah toleransi nol yang ketat untuk mengekang penyebaran virus corona.

(Laporan oleh Sonali Paul di Melbourne dan Emily Chow di Singapura; Diedit oleh Cynthia Osterman dan Kenneth Maxwell

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.