Mei 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Greenland benar-benar muncul dari lautan karena kehilangan gletsernya: ScienceAlert

Greenland benar-benar muncul dari lautan karena kehilangan gletsernya: ScienceAlert

Secara kebetulan yang ironis dalam fisika, Greenland adalah salah satunya Sumber utama air lelehan Membanjiri pantai bumi sebenarnya naik lebih cepat dari itu Meningkatnya lautan.

Meningkatnya batuan dasar secara bertahap menciptakan daratan baru di Laut Greenland, termasuk pulau-pulau kecil dan tebing, misalnya. Onartuk Qaqartaq. Daratan baru sepanjang 13 kilometer (8 mil) di lepas pantai timur Greenland, yang diterjemahkan sebagai “pulau hangat”, secara resmi diakui dan ditambahkan ke peta Greenland pada tahun 2005.

“Peningkatan lahan yang kita amati di Greenland pada tahun-tahun ini tidak dapat dijelaskan hanya oleh evolusi alami setelah Zaman Es.” Dia menjelaskan Universitas Teknik Denmark (DTU) Geodesi Shafqat Abbas Khan. “Greenland meningkat secara signifikan.”

Greenland telah meningkat secara bertahap sejak zaman es terakhir 12.000 tahun yang lalu, dan lapisan air bekunya perlahan mengalir ke laut. Namun data yang dicatat dari 58 stasiun GPS di seluruh negeri (GNET) mengungkapkan bahwa pencairan es ini meningkat secara dramatis.

Ilmuwan geodesi DTU Danjal Longfors Berg dan rekan-rekannya menemukan bahwa dalam sepuluh tahun terakhir ini batuan dasar Greenland telah meningkat hingga 20 sentimeter (7,9 inci), dengan laju sekitar 2 meter (6,6 kaki) per abad.

“Berkat data kami dari GNET, kami dapat dengan tepat mengisolasi bagian dari kenaikan lahan yang disebabkan oleh perubahan iklim global saat ini.” Dia berkata Khan.

ketika Gletser di sekitar Greenland Mereka hanya membentuk 4% dari lapisan es di pulau itu, dan bertanggung jawab atas sekitar 15% hilangnya es. Penurunan signifikan ini ternyata juga berkontribusi signifikan terhadap kenaikan massa bumi.

Sebagian besar hilangnya es di Greenland antara tahun 2003 dan 2019 terjadi di sepanjang pantainya. (Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA).

Hilangnya massa dari gletser luar ini menyebabkan upwelling yang lebih besar di beberapa daerah dibandingkan hilangnya lapisan es utama Greenland, karena proses yang disebut rebound elastis.

READ  Jam berapa SpaceX akan meluncurkan astronot Crew-7 ke NASA pada 25 Agustus?

Di sinilah bumi yang sebelumnya terkompresi, kini terbebas dari beban di sekitarnya, mengendur menjadi bentuknya yang mengembang secara alami seperti bantal terkompresi yang dilepaskan untuk mengambil volume lebih besar.

Kangerlussuaq Gletser di tenggara Greenland, yang menyusut 10 kilometer sejak tahun 1900, turut menyebabkan kenaikan terbesar yang pernah diukur tim, setara dengan 8 milimeter per tahun.

Meskipun penelitian sebelumnya telah memperhitungkan proses ini akibat hilangnya lapisan es utama, es samudera belum sepenuhnya diperhitungkan. Pemahaman yang lebih baik tentang ketinggian akan memungkinkan para peneliti membuat perkiraan ketinggian permukaan laut yang lebih akurat.

“Ini adalah peningkatan lahan yang sangat besar yang kini dapat kita buktikan. Hal ini menunjukkan bahwa perubahan lokal di Greenland terjadi dengan sangat cepat, sehingga mempengaruhi kehidupan di Greenland.” Dia menjelaskan Berg.

Fenomena aneh ini menambah daftar perubahan fisik yang mengejutkan dan meluas yang disebabkan oleh perubahan iklim di dunia kita. Contoh sebelumnya termasuk kontraksi Seluruh lapisan atmosfer kita ke Poros bumi bergeser.

Kami benar-benar sedang membentuk kembali Bumi.

Penelitian ini dipublikasikan oleh Surat Penelitian Geofisika.