Juni 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Apakah anjing Anda memiliki “gigi hiu”? Dokter hewan mengatakan bahwa 7% anjing memiliki deretan bunyi mencicit tambahan

Apakah anjing Anda memiliki “gigi hiu”?  Dokter hewan mengatakan bahwa 7% anjing memiliki deretan bunyi mencicit tambahan
  • Dokter hewan memperingatkan pemilik anjing tentang “gigi hiu” – deretan gigi tambahan
  • Baca selengkapnya: Dokter hewan mengeluarkan peringatan mendesak kepada pemilik setelah peningkatan jumlah anjing yang terinfeksi penyakit ini

Pemilik anjing didesak untuk mewaspadai kondisi gigi yang jarang diketahui yang mempengaruhi tujuh persen gigi taringnya.

“Gigi hiu” – yang secara resmi dikenal sebagai gigi sulung persisten (PDT) – adalah kelainan di mana dua rangkaian bunyi berdecit muncul dari deretan gusi.

Hal ini terjadi ketika gigi susu anjing tetap menempel di rahang dan bukannya tanggal saat gigi dewasa muncul.

Menurut dokter hewan dalam studi barunya, jenis anjing yang paling mungkin menderita PDT adalah Yorkshire Terrier, diikuti oleh Toy Poodle, Maltese, dan Chihuahua.

PDT dapat menyebabkan gigitan tidak seimbang ('maloklusi'), yang dapat menyebabkan pendarahan mulut, serta meningkatkan risiko penyakit periodontal, yaitu infeksi serius pada gusi.

“Gigi hiu,” yang secara resmi dikenal sebagai gigi sulung persisten (PDT), adalah kelainan di mana dua set gigi muncul dari satu baris gusi. Gigi taring bayi penahan anjing ini dilingkari merah. Kedua gigi taring permanen bawah tidak tumbuh langsung di bawah gigi taring bayi

Ras anjing paling berisiko terkena gigi hiu

  1. Yorkshire Terrier (25,1%)
  2. Mainan Pudel (14,8%)
  3. Malta (14,8%)
  4. Chihuahua (13,2%)
  5. Anjing Pomeranian (13,1%)
  6. Shih Tzu (12,1%)
  7. Dachshund (9,3%)
  8. Babel (9,0%)
  9. Pin Mini (8,1%)
  10. Pudel Miniatur (7,5%)
  11. Miniatur Schnauzer (7,3%)
  12. Tanah Liat (7,3%)
  13. Griffon Brussel (6,9%)

Studi baru ini dipimpin oleh Corinne Wallis, seorang ilmuwan peneliti di Waltham Institute of Pet Science di Leicestershire.

“Anjing menggunakan giginya untuk banyak tugas, dan oleh karena itu, penting bagi kesehatan dan kesejahteraan mereka untuk menjaga kesehatan mulut,” kata Wallis dan rekannya.

“Gigi sulung persisten (PDT), yaitu gigi yang tidak tanggal pada waktunya, berhubungan dengan maloklusi (gigitan tidak sejajar), trauma jaringan lunak, dan peningkatan risiko penyakit gusi.”

Untuk melakukan penelitian tersebut, tim memeriksa catatan medis 2,8 juta anjing di Amerika Serikat selama periode lima tahun, dari Januari 2010 hingga Desember 2014.

READ  Jupiter dan Venus, SpaceX dan Relativitas: March Space News

Anjing-anjing tersebut dibagi menjadi beberapa kelompok berdasarkan beratnya, mulai dari ras yang sangat kecil (beratnya kurang dari 6,5 kg) hingga ras yang sangat besar (lebih dari 40 kg).

Secara keseluruhan, di antara semua kelompok berat badan, prevalensi PDT berdasarkan catatan medis anjing adalah tujuh persen.

Dalam hal ras individu, anjing terrier Yorkshire memiliki prevalensi PDT tertinggi (25,1 persen), diikuti oleh anjing terrier Malta dan pudel (keduanya 14,8 persen).

Sementara itu, Greyhound memiliki prevalensi terendah, yaitu 0,1 persen, disusul Rhodesian Redbuck (0,2 persen).

PDT dapat menyebabkan gigitan tidak teratur (maloklusi) yang dapat menyebabkan pendarahan mulut serta meningkatkan risiko penyakit gusi, yaitu infeksi serius pada gusi.

Ras anjing dengan risiko gigi hiu paling rendah

  1. Saluki (0,1%)
  2. Punggung Bukit Rhodesia (0,2%)
  3. Denmark Hebat (0,4%)
  4. Bulldog Inggris (0,4%)
  5. Petinju (0,4%)
  6. Malamute Alaska (0,5%)
  7. Bulldog Amerika (0,5%)
  8. Weimaraner (0,5%)
  9. Santo Bernard (0,5%)
  10. Terrier Staffordshire Amerika (0,6%)
  11. Anjing Sapi Australia (0,6%)
  12. Mastiff banteng (0,6%)
  13. Tanah Baru (0,6%)

Anjing Great Dane, English Bulldog, dan Boxer juga menunjukkan prevalensi kondisi yang rendah (semuanya sebesar 0,4 persen).

Secara umum, prevalensi PDT ditemukan secara umum lebih tinggi seiring dengan menurunnya ukuran strain.

Secara keseluruhan, 15% anjing yang masih sangat muda menderita PDT, sementara kurang dari 1% dari semua anjing di semua kategori dengan berat >15 kg menderita penyakit tersebut.

Tidak jelas secara pasti mengapa ras kecil lebih rentan terhadap PDT, namun hal ini mungkin disebabkan oleh faktor genetik.

Seperti manusia, anjing memiliki dua set gigi dalam hidupnya – 28 gigi susu (bayi) dan 42 gigi permanen (dewasa).

Gigi susu anjing mulai muncul pada usia tiga hingga enam minggu dan umumnya tanggal pada usia enam bulan.

Pada usia kurang lebih tiga sampai lima bulan, gigi permanen mulai muncul.

READ  Para ilmuwan mengatakan berlian misterius ini berasal dari luar angkasa

Ketika gigi permanen mengikuti jalur erupsi normal, gigi tersebut memberikan tekanan pada bagian atas gigi susu.

“Namun, lintasan erupsi gigi posterior permanen yang salah atau tidak adanya gigi permanen dapat mengganggu proses resorpsi dan menyebabkan PDT,” kata para penulis.

Gigi hiu juga 11% lebih umum terjadi pada anjing yang kelebihan berat badan, meskipun para peneliti tidak yakin mengapa hal ini terjadi.

Seperti manusia, anjing memiliki dua set gigi dalam hidupnya – 28 gigi susu (bayi) dan 42 gigi permanen (dewasa).

Tim ingin pemilik ras yang sangat kecil dan kecil menyadari pentingnya pemeriksaan dokter hewan secara teratur termasuk pemeriksaan mulut.

Mereka mengatakan sangat penting bagi ras muda untuk melakukan pemeriksaan mulut menyeluruh pada usia sekitar enam bulan untuk mengidentifikasi dan menghilangkan PDT apa pun.

“Setelah diidentifikasi, PDT dapat dihilangkan, dan jika dilakukan sebelum usia enam bulan, kemungkinan masalah yang terkait dengan PDT, seperti perkembangan penyakit gusi atau maloklusi, kemungkinan besar akan berkurang secara signifikan,” tulis mereka.

Studi baru ini dipublikasikan di jurnal Penelitian dalam ilmu kedokteran hewan.

Peringatan tentang busa 'kentang tumbuk' hijau beracun yang dapat membunuh anjing hanya dalam 24 jam

Para ahli telah memperingatkan para pecinta anjing tentang ganggang beracun yang terlihat seperti “kentang tumbuk hijau” dan bisa berakibat fatal jika tertelan.

Ganggang biru-hijau menyebar di “bunga” di danau dan sungai, mengubah air menjadi warna hijau cerah dan memberinya bau tanah atau apak.

Namun zat tersebut mengandung racun yang menghentikan kerja hati anjing, yang dapat menyebabkan kematian hanya dalam waktu satu jam.

Seorang wanita secara tragis kehilangan anjing kesayangannya berusia dua tahun kurang dari 45 menit setelah anjing tersebut bersentuhan dengan zat mematikan di sebuah danau di Somerset.

READ  Komet hijau telah melewati Bumi untuk pertama kalinya sejak Zaman Batu

Baca selengkapnya