Juni 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Gletser Swiss menyusut 10% dalam dua tahun

Gletser Swiss menyusut 10% dalam dua tahun
  • Ditulis oleh Imogen Foulkes
  • BBC News, Jenewa

Sumber gambar, Matias Haas

Komentari foto tersebut,

Danau glasial biru cerah di Gletser Findel tertutup es puluhan meter satu dekade lalu

Gletser Swiss telah kehilangan 4% volumenya lagi tahun ini – kerugian terbesar kedua yang pernah tercatat – setelah rekor pencairan es tahun lalu sebesar 6%.

Statistik ini muncul dalam laporan tahunan Swiss Glacier Monitoring Network (Glamus), yang tim penelitinya telah memantau 176 dari 1.400 gletser di Swiss selama bertahun-tahun.

Mereka memperingatkan bahwa sekarang sudah terlambat untuk menyelamatkan banyak ladang es di Alpen, bahkan jika target iklim terpenuhi.

“Mengerikan sekali,” kata bos Glamos itu.

Hanya dalam dua tahun, gletser di Swiss kehilangan 10% total volumenya – jumlah yang sama dengan hilangnya gletser dalam tiga dekade antara tahun 1960 dan 1990.

Ahli glasiologi yang mengukur es tidak yakin bahwa pencairan es tahun ini sedikit di bawah rekor tahun lalu.

“Tahun ini adalah tahun paling negatif kedua sejak pengukuran dimulai,” kata Matthias Haas, kepala Glamos, kepada BBC. “Sungguh mengerikan melihat kejadian ekstrem yang terjadi tahun lalu terulang kembali.”

Para peneliti mengatakan kerugian ini disebabkan oleh musim panas yang terik berturut-turut dan berkurangnya hujan salju pada musim dingin lalu. Mereka mengatakan jika pola cuaca ini terus berlanjut, pencairan es akan semakin cepat.

Beberapa gletser kecil di Swiss telah hilang.

Tahun ini para peneliti berhenti memantau Gletser St. Annaverne karena tidak ada es yang layak untuk diukur.

Daerah-daerah lain menyusut dengan sangat cepat sehingga kecil kemungkinannya mereka bisa diselamatkan, bahkan jika suhu global tetap berada dalam target Perjanjian Paris yaitu 1,5 derajat Celcius.

Tanpa pengurangan signifikan gas rumah kaca akibat pemanasan global, para ahli gletser memperingatkan bahwa gletser yang lebih besar seperti Aletsch, yang ketebalan esnya kini mencapai 800 meter (2.624 kaki), bisa hilang dalam satu generasi.

“Setiap kali saya kembali ke lokasi yang telah saya pantau selama bertahun-tahun, keadaannya berbeda. Esnya semakin kecil, tipis, dan berwarna abu-abu,” kata Haas. “Sangat menyedihkan.”

Namun hilangnya gletser berarti lebih dari sekedar kehilangan pemandangan yang menakjubkan.

Es, yang biasanya terakumulasi di musim dingin dan mencair perlahan di musim panas, menyediakan air segar yang penting bagi sungai-sungai di Eropa, untuk mengairi tanaman di Eropa, atau untuk mendinginkan pembangkit listrik tenaga nuklir.

Tahun lalu, dan tahun ini lagi, pelayaran di Sungai Rhine, jalur pelayaran utama di Eropa, harus dibatasi karena perairannya menjadi terlalu dangkal.

Selama rekor suhu panas pada tahun 2022, ikan dikeluarkan dari sungai-sungai di Swiss dan disimpan dalam tangki-tangki, karena air sungai itu sendiri menjadi terlalu hangat dan terlalu langka bagi ikan untuk bertahan hidup.

“Gletser sangat penting dalam mengkomunikasikan perubahan iklim, karena sangat terlihat,” kata Haas.

“Jika tidak ada mitigasi perubahan iklim, kita akan kehilangan semua gletser di Pegunungan Alpen pada tahun 2100.”

READ  Gempa Jepang: Gempa berkekuatan 7,3 SR melanda pantai di lepas pantai Prefektur Fukushima