April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Gerhana spektakuler, perlombaan bulan, dan acara luar angkasa lainnya pada tahun 2024

Gerhana spektakuler, perlombaan bulan, dan acara luar angkasa lainnya pada tahun 2024

NASA ingin mengirim astronot Amerika ke bulan dalam beberapa tahun mendatang dengan misi Artemis 3. Namun sebelum hal itu dapat terjadi, banyak hal yang harus berjalan dengan baik, dan dua hal terpenting dijadwalkan pada tahun 2024.

Yang pertama adalah misi Artemis yang kedua. NASA memperkenalkan empat astronot Artemis II tahun lalu. Pada bulan November, keempatnya dapat melakukan perjalanan mengelilingi bulan dan kembali lagi. Mereka akan menjadi manusia pertama yang melakukan perjalanan dekat Bulan sejak misi Apollo 17 berakhir pada tahun 1972. Untuk terbang pada tahun 2024, NASA perlu menyelesaikan masalah pelindung panas pada pesawat ruang angkasa untuk astronot, serta mengatasi potensi penundaan lainnya.

Kendala kedua adalah kapsul Orion hanya bisa mengorbit Bulan, bukan mendarat. Astronot membutuhkan kendaraan lain untuk menuju ke permukaan. Untuk saat ini, ini adalah versi Starship, pesawat luar angkasa yang dibuat oleh SpaceX, perusahaan penerbangan luar angkasa swasta yang didirikan oleh Elon Musk. Namun pesawat luar angkasa tersebut membutuhkan banyak perbaikan sebelum siap mengangkut astronot ke bulan.

Prototipe pesawat luar angkasa Mr. Musk diluncurkan dua kali pada tahun 2023, setiap misi diakhiri dengan ledakan yang berapi-api. SpaceX mengatakan ingin melakukan tes Starship berikutnya Awal tahun 2024; Apakah berhasil atau gagal, lebih banyak penerbangan prototipe akan menyusul. Jika SpaceX dapat menjalankan misi Starship berikutnya dengan benar, peluang pengiriman pria dan wanita pertama berikutnya ke bulan akan meningkat di tahun-tahun mendatang.

Pemandangan langit tahun 2024 adalah Gerhana Besar Amerika Utara. Pada tanggal 8 April, Bulan akan menghalangi Matahari sehingga menyebabkan Bumi menjadi gelap pada siang hari. Jalur luas gerhana dimulai di Meksiko, melintasi Texas, berlanjut melalui Arkansas dan Missouri ke Illinois selatan, melewati Indiana dan Ohio, kemudian menggelapkan bagian barat New York dan negara bagian di New England sebelum berakhir di provinsi timur Kanada.

READ  Limbah penambangan aluminium dapat menjadi sumber baja ramah lingkungan

Jika Anda tinggal di jalan raya, bersiaplah untuk pengunjung. (Anda tidak bisa memesan perjalanan ke jalur totalitas dalam waktu dekat.) Dan jika Anda berencana mengamati gerhana — dari mana saja — sekaranglah waktunya untuk memesan kacamata gerhana atau perlengkapan pelindung lainnya.

Roket Falcon 9, yang diproduksi dan dioperasikan oleh SpaceX, telah menjadi cara dominan untuk mencapai luar angkasa. Landasan peluncuran, atau model Falcon Heavy-nya, terbang 96 kali pada tahun 2023, dan setiap perjalanan ke orbit berhasil. Namun SpaceX diperkirakan akan menghadapi pesaing landasan peluncuran baru pada tahun 2024. Diantaranya:

  • Vulcan, roket yang dibuat oleh United Launch Alliance, perusahaan patungan antara Boeing dan Lockheed Martin. Mesin roket diproduksi oleh Blue Origin, perusahaan luar angkasa yang didirikan oleh Jeff Bezos dari Amazon. Pesawat itu bisa terbang pada 8 Januari.

  • Ariane 6, roket Eropa. Badan Antariksa Eropa tidak memiliki kendaraan khusus untuk mencapai orbit baru-baru ini, sehingga memaksa Eropa bergantung pada SpaceX dan pihak lain untuk meluncurkan pesawat ruang angkasa ke tata surya. Setelah serangkaian penundaan, penerbangan pertama Ariane 6 dapat dilakukan pada bulan Juni.

  • H3, rudal Jepang. Kendaraan ini diluncurkan pertama kali pada Maret 2023, namun gagal dalam upayanya menempatkan satelit pencitraan ke orbit. Upaya kedua mungkin dilakukan pada 15 Februari.

  • New Glenn, roket dari Blue Origin. Perusahaan Bezos telah membawa wisatawan ke luar angkasa dengan New Shepard yang lebih kecil. Peluncur orbitalnya yang besar dapat diluncurkan untuk pertama kalinya pada tahun 2024, yang secara radikal akan mengubah penerbangan luar angkasa swasta jika terbukti berhasil.

Kendaraan baru tersebut juga dapat mengunjungi Stasiun Luar Angkasa Internasional. Dream Chaser, pesawat luar angkasa yang dibangun oleh Sierra Space, dapat mengirimkan kargo ke stasiun tersebut untuk pertama kalinya tahun ini. Selain itu, kapsul Starliner, kapsul yang dibuat oleh Boeing, akhirnya dapat membawa awak astronot ke pos orbit pada 14 April setelah penundaan selama bertahun-tahun.

READ  Eksperimen MOXIE berhasil membuat oksigen di Mars

Ada tiga misi yang berupaya mendarat di Bulan pada tahun 2023. Hanya satu, Chandrayaan-3 dari India, yang berhasil. Empat misi tambahan – dan mungkin lebih – juga akan berupaya menyelesaikan pendaratan di bulan pada tahun 2024:

  • Misi SLIM Jepang seharusnya melakukan upaya pendaratan pertama di bulan pada tahun 2024, pada tanggal 20 Januari. Pesawat ruang angkasa eksperimental kecil diluncurkan pada bulan September dan sudah mengorbit bulan.

  • Dua misi lainnya datang dari perusahaan swasta, dengan NASA sebagai pelanggan utama mereka. Astrobotic, sebuah perusahaan di Pittsburgh, akan meluncurkan pendarat bulan Peregrine pada tanggal 8 Januari, yang mungkin akan mencoba mendarat di dekat lautan badai di sisi dekat bulan pada bulan Februari. Intuitive Machines of Houston akan mengirimkan pendaratnya menuju kutub selatan bulan pada pertengahan Februari.

  • Tiongkok juga merencanakan pendaratan keempat di bulan. Chang'e-6 Ia bisa menuju ke sisi jauh Bulan pada bulan Mei, mengumpulkan sampel batuan dan debu bulan untuk dibawa kembali ke Bumi untuk dipelajari.

Misi lain lebih bersifat sementara. Perusahaan Jepang Ispace, yang pendarat pertamanya jatuh tahun lalu, kemungkinan akan melakukan upaya kedua pada akhir tahun ini. Intuitive Machines berharap dapat mengirim dua misi lagi yang disponsori NASA ke bulan pada tahun 2024.

Ada tata surya yang sangat luas di luar sana, dan misi besar dan kecil akan diluncurkan untuk menjelajahinya.

Yang terbesar adalah Europa Clipper, pesawat ruang angkasa NASA yang menuju ke bulan Jupiter, Europa, pada bulan Oktober. Europa memiliki permukaan luar yang sedingin es yang menyembunyikan lautan luas yang menurut para ilmuwan mungkin memiliki kondisi yang tepat untuk kehidupan. Setelah Clipper tiba di Eropa pada tahun 2030, pesawat ruang angkasa tersebut tidak akan mencoba mendarat di sana, namun akan mempelajari bulan selama puluhan kali terbang lintas.

READ  Teleskop Webb memata-matai awan di bawah kabut Titan, bulan Saturnus

Dua pesawat ruang angkasa baru juga bisa menuju ke Planet Merah paling lambat bulan Agustus sebagai bagian dari misi kecil NASA ESCAPADE. Pesawat luar angkasa itu akan mengorbit Mars dan mempelajari gelembung magnet yang mengelilinginya.

Pada bulan Oktober, Badan Antariksa Eropa akan meluncurkan misi Hera ke asteroid Demorphos. Ini akan mempelajari dampak dari misi sebelumnya, Uji Pengalihan Asteroid Ganda NASA, yang bertabrakan dengan Dimorphos pada tahun 2022 untuk menguji apakah mengubah jalur batuan luar angkasa dapat melindungi Bumi dari serangan asteroid di masa depan.