Mei 19, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Gambar satelit menunjukkan Mesir membangun tembok di dekat Jalur Gaza ketika serangan Israel terhadap Rafah semakin dekat

Gambar satelit menunjukkan Mesir membangun tembok di dekat Jalur Gaza ketika serangan Israel terhadap Rafah semakin dekat

DUBAI, Uni Emirat Arab (AP) — Mesir sedang membangun tembok dan meratakan tanah di dekat perbatasannya dengan Jalur Gaza sebelum Serangan Israel yang direncanakan menargetkan kota perbatasan RafahCitra satelit dianalisis pada hari Jumat oleh The Associated Press.

Mesir, yang belum secara terbuka mengakui pembangunan tersebut, telah berulang kali memperingatkan Israel agar tidak mengusir paksa lebih dari satu juta warga Palestina yang kini mengungsi di Rafah melintasi perbatasan ke wilayahnya saat memerangi gerakan bersenjata Hamas selama lima bulan.

Namun, persiapan di sisi perbatasan Mesir di Semenanjung Sinai menunjukkan bahwa Kairo sedang mempersiapkan skenario ini. Hal ini dapat mengancam perjanjian perdamaian yang disepakati dengan Israel pada tahun 1979 Ini telah menjadi tulang punggung keamanan regional.

Pemerintah Mesir tidak menanggapi permintaan komentar pada hari Jumat dari Associated Press. Pada tanggal 11 Februari, Kementerian Luar Negeri Mesir mengeluarkan pernyataan yang memperingatkan Israel tentang kemungkinan serangan terhadap Rafah dan “pengungsian rakyat Palestina.”

Gambar satelit yang diambil oleh Maxar Technologies pada hari Kamis menunjukkan pekerjaan konstruksi berlanjut di tembok tersebut, yang terletak di sepanjang jalan Sheikh Zuweid-Rafah, sekitar 3,5 kilometer sebelah barat perbatasan dengan Gaza. Gambar menunjukkan derek, truk, dan penghalang beton pracetak ditempatkan di sepanjang jalan.

Citra satelit ini konsisten dengan fitur yang terlihat dalam video yang dirilis oleh Sinai Foundation for Human Rights yang berbasis di London pada 12 Februari. Video tersebut menunjukkan derek mengangkat dinding beton ke tempatnya di sepanjang jalan.

Yayasan tersebut mengatakan bahwa pembangunan tersebut “bertujuan untuk menciptakan kawasan bertembok dan terisolasi dengan langkah-langkah keamanan yang ketat di dekat perbatasan dengan Jalur Gaza, sebagai persiapan untuk menerima pengungsi Palestina jika terjadi () eksodus massal.”

READ  China sedang membangun jembatan di perbatasan Himalaya yang disengketakan dengan India

Di dekatnya juga, kru konstruksi tampaknya sedang meratakan dan membuka lahan untuk tujuan yang tidak diketahui. Hal ini juga terlihat pada gambar yang diambil dari Planet Labs PBC di area tersebut. The Wall Street Journal, yang mengutip pejabat Mesir yang tidak mau disebutkan namanya, menggambarkan sebuah “ruangan bertembok seluas 8 mil persegi (20 kilometer persegi)” sedang dibangun di wilayah tersebut yang dapat menampung lebih dari 100.000 orang.

Rumah-rumah dan lahan pertanian di daerah tersebut sebelumnya hancur pada periode tersebut Perang Mesir melawan ISIS Di wilayah tersebut.

Para pejabat garis keras di pemerintahan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah mengemukakan kemungkinan untuk mengeluarkan warga Palestina dari Jalur Gaza, sesuatu yang ditentang keras oleh Amerika Serikat, sekutu utama Israel. Jalur Gaza dan Tepi Barat yang diduduki adalah wilayah yang diharapkan bisa diperoleh warga Palestina untuk mendirikan negara masa depan mereka.

Tentara Israel merujuk pertanyaan terkait pembangunan di Mesir ke kantor Netanyahu, namun tidak menjawab.

Sebuah laporan yang dikeluarkan oleh Kementerian Intelijen Israel, yang dirancang hanya enam hari setelah serangan Hamas pada 7 Oktober di Jalur Gaza yang menewaskan 1.200 orang dan menyandera lebih dari 250 orang, mencakup proposal untuk memindahkan penduduk sipil Gaza ke kota-kota tenda di Sinai utara, dan kemudian membangun kota-kota permanen dan sebuah kamp. Koridor kemanusiaan yang tidak ditentukan

Sejak itu, perang antara Israel dan Hamas telah menghancurkan sebagian besar wilayah pesisir dan menewaskan lebih dari 28.600 orang, kebanyakan dari mereka adalah wanita dan anak-anak, menurut Kementerian Kesehatan Gaza.