September 26, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Gajah Filipina dan Indonesia

Indonesia memiliki dua subspesies gajah Asia: gajah Sumatera dan gajah Kalimantan, yang terakhir dengan kerabat prasejarah di Mindanao

CAGAYAN DE ORO CITY, Filipina – Nenek moyang prasejarah salah satu gajah Asia Indonesia pernah menghuni Filipina selatan.

Indonesia memiliki dua subspesies gajah Asia: gajah Sumatera dan Kalimantan, yang terakhir dengan kerabat prasejarah di Mindanao.

Museo de Oro dari Universitas Xavier-Ateneo de Cagayan memiliki pameran tulang fosil Stegodon, nenek moyang gajah yang hidup sekitar 11,6 juta tahun yang lalu hingga periode Pleistosen akhir. Ditemukan di Asia dan Afrika ketika itu lebih umum daripada gajah Asia.

Museum Nasional menguatkan temuan itu, dan mengidentifikasinya sebagai Stegodon Mindanensis, kata Luis Ostique, petugas operasi dan administrasi Museum de Oro.

“Fosil-fosil tersebut antara lain beberapa potongan gading, potongan tulang rusuk, dan potongan tulang kaki,” kata Ostique.

Fosil tersebut ditemukan di Barangay Sinai, Kotamadya Laguindingan, Misamis Oriental, sekitar 30 kilometer dari Cagayan de Oro pada tahun 2010.

LIHAT LEBIH DEKAT. Fosil Stegodon, tulang, dan fragmen gading dipajang di Museo de Oro Universitas Xavier-Ateneo de Cagayan.

Selain Stegodon, gajah kerdil juga diyakini pernah hidup di Filipina selama periode Pleistosen, khususnya di Luzon dan Panay, dan diyakini bahwa Stegodon bersama mamalia prasejarah lainnya masuk ke Mindanao melalui jembatan darat yang dikenal sebagai Paparan Sunda. dan bermigrasi ke utara.

Tetapi Stegodon dan gajah kerdil akhirnya punah, dan tidak lama kemudian gajah ditemukan kembali di Mindanao ketika gajah Kalimantan diberikan kepada sultan Sulu dan Maguindanao oleh Kesultanan Jawa.

Gajah terdiri dari tiga spesies hidup dan merupakan hewan darat terbesar yang masih hidup. Satu spesies, gajah Asia – subspesies yang tidak diketahui seperti yang ada di Sabah – pernah hidup di Kesultanan Sulu dan Maguindanao. Mereka punah di daerah tersebut karena perburuan, dan banyak yang dibawa kembali ke Sabah.

READ  Nelayan yang diselamatkan oleh Australia akan kembali ke Indonesia minggu ini

Dua dari empat subspesies gajah Asia ditemukan di Indonesia. Gajah sumatera (Elephas maximus sumatranus) hanya terdapat di pulau sumatera dan awalnya dianggap sebagai gajah terkecil di Asia.

Namun, ditemukan pada tahun 2005 bahwa gajah Kalimantan atau kerdil (Elephas maximus borneensis) adalah spesies yang berbeda dari yang ditemukan di daratan Asia.

Subspesies Borneo ditemukan di provinsi Kalimantan, Indonesia, yang berbagi pulau yang sama dengan Borneo.

Menurut sebuah cerita, Raja Jawa menghadiahkan dua ekor gajah Kalimantan kepada Raja Baguinda sekitar tahun 1395.

Rajah Baguinda Ali, juga dikenal sebagai Rajah Baginda Ali, Rajah Baginda, Raha Baguinda, atau Rajah Baguinda, adalah seorang pangeran dari sebuah kerajaan Minangkabau di Sumatera, Indonesia bernama Pagaruyung. Dia adalah pemimpin pemerintahan pembentuk di Sulu, Filipina, yang kemudian menjadi Kesultanan Sulu.

Selama periode itu, gajah adalah hadiah yang pantas dari satu penguasa ke penguasa lainnya atau orang yang memiliki kedudukan tinggi, dan merupakan kebiasaan untuk mengangkutnya melalui laut.

Kesultanan Sulu menikmati hubungan damai dengan Kesultanan Hindu Jawa, dan sebagai tanda penghargaan, penguasa Jawa mengirim gajah mereka ke Kesultanan Sulu dan Maguindanao, dan sisa-sisa kerangka gajah kecil kemudian ditemukan di daerah terakhir di pulau utama Mindanao.

Menurut cerita, karena kurangnya lahan yang ideal untuk habitatnya, gajah-gajah tersebut dikapalkan oleh Sultan Sulu ke timur laut Kalimantan untuk membantu mengangkut kayu gelondongan yang digunakan dalam pembangunan kapal layar mereka. Sebagian besar gajah yang dipekerjakan oleh pembuat kapal dan pedagang Sulu kemudian dilepaskan ke hutan Kalimantan dan menjadi nenek moyang populasi liar di ujung barat Kalimantan di provinsi Kalimantan, Indonesia.

Versi lain menceritakan bahwa gajah disajikan kepada Sultan Sulu pada tahun 1750 oleh East India Company dan kemudian dibebaskan di Kalimantan Utara. Kisah selanjutnya menceritakan tentang populasi gajah liar yang ada di Jolo selama era pra-Spanyol, yang merupakan keturunan dari dua gajah yang diberikan kepada Raja Baguinda, tetapi akhirnya mati pada tahun 1850.

READ  Bagaimana Raksasa BNPL Indonesia Menggunakan Ilmu Data untuk Mendorong Inovasi

Yang pasti, kedatangan gajah di wilayah Kalimantan utara bertepatan dengan kekuasaan Sultan Sulu atas Sabah. Di sini memang ada hubungan sejarah antara gajah Kalimantan dan Kesultanan Sulu di Filipina Selatan. – Rappler.com