Februari 21, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

First Republic berbicara dengan ekuitas swasta sebelum mengamankan sumber pendanaan

First Republic berbicara dengan ekuitas swasta sebelum mengamankan sumber pendanaan

NEW YORK (Reuters) – First Republic Bank (FRC.N) berbicara dengan setidaknya satu perusahaan ekuitas swasta tentang meningkatkan modal sebelum mendapatkan pendanaan dari JPMorgan Chase & Co. dan otoritas AS turun tangan untuk mendukungnya, dua orang yang mengetahui masalah tersebut dikatakan.

Pembicaraan, yang sebelumnya tidak dilaporkan, menyoroti aktivitas panik yang terjadi selama akhir pekan setelah keruntuhan bank Silicon Valley, karena pemberi pinjaman lain di bawah tekanan mencari cara untuk memulihkan kepercayaan investor.

Sumber ketiga yang mengetahui masalah tersebut mengatakan bahwa First Republic memiliki pendekatan dan ide yang berbeda, menambahkan bahwa perusahaan ekuitas swasta memiliki modal untuk digunakan dan sedang mencari peluang.

Mereka menambahkan bahwa pembicaraan untuk kesepakatan ekuitas swasta berakhir setelah First Republic mengumumkan jalur kreditnya dengan JPMorgan.

Republik Pertama tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Pendekatan tersebut dilakukan sebelum Federal Reserve AS dan regulator lainnya mengumumkan Minggu malam serangkaian tindakan darurat untuk meningkatkan kepercayaan pada sistem perbankan, menghilangkan beberapa urgensi untuk kesepakatan, kata sumber tersebut.

Pembaruan terbaru

Lihat 2 cerita lainnya

First Republic mengatakan Minggu malam bahwa mereka telah mendapatkan dana tambahan melalui JPMorgan, memberikannya akses ke total dana $70 miliar melalui berbagai sumber. Kapasitas pinjaman tambahan dari The Fed serta dari JPMorgan telah meningkatkan pasokan likuiditasnya.

JPMorgan tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Saham Republik Pertama turun lebih dari 60% pada hari Senin di tengah kekhawatiran penularan perbankan setelah runtuhnya SVB Financial Group (SIVB.O) dan Signature Bank (SBNY.O). SVB melihat pelarian simpanan, banyak di antaranya tidak diasuransikan. Saham First Republic menutup sebagian dari kerugian mereka pada hari Selasa, naik 27%.

READ  Dow futures: ketahanan pasar meningkat; Apple, Tesla, lima chipset ini dapat menggunakan ini

Bank lain juga mencari modal, kata salah satu sumber, tetapi setelah tindakan darurat manajemen pada hari Minggu dan saham bank anjlok keesokan harinya, kesepakatan apa pun kemungkinan akan memakan waktu.

Dalam beberapa kasus, situasinya telah berubah dari bank yang mencari modal menjadi investor yang mencari kesepakatan, kata salah satu sumber.

Republik Pertama didirikan pada tahun 1985 dan memiliki aset $212 miliar dan deposito $176,4 miliar pada akhir tahun lalu, menurut laporan tahunannya.

Sekitar 70% dari simpanannya tidak diasuransikan, lebih tinggi dari rata-rata 55% untuk bank menengah dan tertinggi ketiga dalam grup setelah Silicon Valley Bank dan Signature Bank, menurut catatan Bank of America.

Gedung Putih pada hari Selasa datang dengan sendirinya, dengan seorang pejabat mengatakan dia dengan hati-hati mengawasi perkembangan di First Republic dan bank-bank kecil lainnya setelah langkah-langkah untuk melindungi para deposan.

Pejabat itu mengatakan sistem perbankan AS berada di “tempat yang jauh lebih baik saat ini” daripada jika langkah-langkah itu tidak diambil dan deposan harus yakin bahwa uang mereka akan dilindungi.

(Laporan oleh Greg Romeliotis, Paritosh Bansal, Megan Davies); Pelaporan tambahan oleh Nupur Anand dan Pete Schroeder; Diedit oleh Paritosh Bansal dan Kim Coghill

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.