Juli 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Federal Reserve menghentikan kenaikan suku bunga – untuk saat ini

Federal Reserve menghentikan kenaikan suku bunga – untuk saat ini

Federal Reserve menghentikan kampanye anti-inflasinya yang diperluas, mempertahankan suku bunga acuannya tetap stabil dan memberikan waktu istirahat bagi peminjam setelah 11 kenaikan sejak Maret 2022.

Bank Cadangan Federal Dia berkata Bank Sentral AS akan mempertahankan suku bunga dana federal di kisaran 5,25% hingga 5,5%, tingkat yang sama seperti yang diumumkan pada pertemuan terakhirnya di bulan Juli. Para ekonom memperkirakan bank sentral akan mempertahankan suku bunga acuannya tetap stabil hari ini, menurut ekonom yang disurvei oleh layanan data keuangan FactSet.

Meskipun The Fed tidak menaikkan suku bunga saat ini, biaya pinjaman berada pada level tertinggi dalam 22 tahun, sehingga lebih mahal bagi warga Amerika untuk mengambil pinjaman seperti hipotek dan menanggung utang kartu kredit. Bank sentral berupaya mengendalikan inflasi terpanas dalam empat dekade dengan mengurangi permintaan pembelian seperti rumah dan mobil, sebuah perjuangan yang menunjukkan beberapa tanda kemajuan seiring kenaikan harga yang moderat pada tahun ini.

Meskipun The Fed ingin mengekang inflasi tanpa mendorong perekonomian ke dalam resesi, The Fed juga mengindikasikan bahwa bank tersebut mungkin akan menaikkan suku bunga lagi tahun ini tergantung pada kondisi perekonomian.

“Kami siap untuk menaikkan suku bunga lebih lanjut, jika diperlukan,” kata Ketua Federal Reserve Jerome Powell kepada wartawan pada konferensi pers. Dia menambahkan: “Mayoritas [Fed meeting] Para peserta yakin kami kemungkinan akan menaikkan suku bunga lagi pada dua pertemuan tersisa tahun ini.

“Konsumen secara umum telah menangani bisnis mereka dengan baik karena The Fed terus menaikkan suku bunga, namun kami melihat tanda-tanda bahwa mereka mulai semakin menderita,” kata Matt Schulz, analis industri kredit di LendingTree, dalam email sebelum pertemuan The Fed. “Dan banyak lagi.” Deklarasi tarif. “Misalnya, menurut Federal Reserve, utang kartu kredit melebihi $1 triliun untuk pertama kalinya, dan tingkat tunggakan mencapai 2,77% pada kuartal kedua tahun 2023. Ini adalah tingkat tertinggi yang pernah kita lihat dalam lebih dari satu dekade.”

Ketinggian di masa depan?

Untuk menjaga suku bunga tetap stabil, The Fed mengatakan hal ini dipandu oleh pertumbuhan ekonomi yang “kuat” dan perolehan lapangan kerja yang melambat, meskipun tetap kuat. Dia mencatat bahwa pengetatan kondisi kredit kemungkinan akan berdampak pada lapangan kerja dan juga inflasi, meskipun tingkat dampaknya “masih belum pasti.”

Dalam pernyataannya disebutkan bahwa “komite tetap sangat memperhatikan risiko inflasi.”

Selain mengantisipasi kenaikan suku bunga lagi pada akhir tahun, perkiraan mereka menunjukkan bahwa mereka berencana untuk mempertahankan suku bunga tetap tinggi hingga tahun 2024. Mereka memperkirakan akan menurunkan suku bunga sebanyak dua kali pada tahun 2024, turun dari empat kali penurunan suku bunga yang mereka perkirakan pada bulan Juni.

Menanggapi pertanyaan tentang kapan The Fed akan mulai menurunkan suku bunganya, Powell mengatakan dia tidak akan membuat perkiraan tetapi menambahkan bahwa “waktunya akan tiba suatu saat nanti, dan saya tidak mengatakan kapan.” Ia mengatakan, Federal Reserve saat ini fokus memantau data ekonomi dan memastikan inflasi turun hingga 2% setiap tahunnya.

Ia menyatakan bahwa “hal terburuk yang bisa kita lakukan adalah gagal memulihkan stabilitas harga.”

Pertumbuhan ekonomi yang lebih kuat

Kecenderungan para pengambil kebijakan untuk mempertahankan suku bunga tetap tinggi dalam jangka waktu lama menunjukkan bahwa mereka masih khawatir bahwa inflasi mungkin tidak akan turun cukup cepat menuju target 2%. Pada bulan Agustus, inflasi mawar pada tingkat tahunan sebesar 3,7% di tengah kenaikan harga bensin, sementara angka inti, tidak termasuk biaya bahan bakar dan makanan yang fluktuatif, naik 4,3% dari tahun lalu.

Powell mengatakan perekonomian AS tetap lebih tangguh dari perkiraan, terutama di bawah tekanan kenaikan suku bunga. Dia mencatat bahwa bank sentral juga memantau perkembangan ekonomi terkini, seperti krisis Pemogokan United Auto Workers Dan lanjutkan Pembayaran pinjaman pelajar bulan depan.

“Secara keseluruhan, aktivitas ekonomi yang lebih kuat berarti kita harus berbuat lebih banyak pada suku bunga,” katanya, seraya menambahkan bahwa inflasi yang lebih rendah selama beberapa bulan terakhir telah memungkinkan bank untuk menghentikan sementara pengetatan kebijakan moneter pada bulan ini sambil menilai dampak berkelanjutan dari suku bunga sebelumnya. mendaki. .

“The Fed membatalkan beberapa penurunan suku bunga tahun depan dalam diagram pelurunya, sehingga pasar dengan tepat membaca prospek yang tidak terlalu pesimistis dengan suku bunga yang lebih tinggi dalam jangka waktu yang lebih lama,” kata analis Morgan Stanley dalam sebuah catatan penelitian. “The Fed mengharapkan pertumbuhan yang lebih besar namun inflasi yang lebih rendah, dan skenario ringan ini, jika terjadi, akan bermanfaat bagi aset-aset berisiko.”

Dalam perkiraan ekonominya, Federal Reserve memperkirakan bahwa inflasi mungkin tidak akan mencapai 2% hingga tahun 2026.

Namun, beberapa ekonom yakin The Fed kemungkinan akan menaikkan suku bunga lagi pada pertemuan 1 November.

“[W]“Kami yakin kenaikan suku bunga pada 1 November mungkin terjadi kecuali data inflasi melemah secara material antara saat ini dan nanti, yang tidak kami perkirakan,” Joseph R. Gavolio, presiden Mutual of America Capital Management, mengatakan melalui email.

-Dengan laporan Associated Press.

READ  Perjalanan Paskah mengakhiri minggu yang sibuk di bandara Chicago