Juni 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Falcon 9 meluncurkan satelit Starlink, muatan transportasi Boeing – Spaceflight Now

Falcon 9 meluncurkan satelit Starlink, muatan transportasi Boeing - Spaceflight Now

Liputan langsung hitungan mundur dan peluncuran roket SpaceX Falcon 9 dari Space Launch Complex 40 di Cape Canaveral Space Force Station di Florida. Misi Starlink 4-20 akan meluncurkan batch berikutnya dari 51 satelit broadband Starlink SpaceX dan muatan penumpang Boeing untuk mendemonstrasikan teknologi komunikasi broadband. Ikuti kami Twitter.

SFN Langsung

SpaceX meluncurkan roket Falcon 9 Minggu malam dengan 51 satelit internet Starlink dan muatan yang akan menggunakan kendaraan pengangkut orbital yang dibangun di luar angkasa untuk naik ke orbit yang lebih tinggi untuk menguji teknologi komunikasi broadband Boeing.

Lepas landas dari Space Launch Complex 40 di Cape Canaveral Space Force Station di atas roket Falcon 9 terjadi pada 10:09:40 EDT (0209:40 GMT Senin), menandai peluncuran SpaceX ke-40 tahun ini.

Ada kemungkinan 80% cuaca cocok untuk peluang peluncuran Minggu malam, menurut Skuadron Cuaca ke-45 Angkatan Luar Angkasa AS.

Muatan utama untuk misi Minggu malam, yang disebut Starlink 4-20, adalah kumpulan satelit Internet Starlink SpaceX berikutnya. Roket akan memiliki hingga 51 pesawat ruang angkasa Starlink yang dikemas datar, lebih sedikit dari jumlah yang dibawa dalam peluncuran Starlink khas dari Florida, untuk mengakomodasi muatan transportasi bersih.

Penumpang sekunder adalah kendaraan pengangkut orbital Sherpa-LTC dengan propulsi kimia yang mengendarai tumpukan muatan Starlink di dalam kapal penjelajah muatan Falcon 9. Kendaraan pengangkut orbital Sherpa-LTC dirancang oleh Spaceflight, pengembang pesawat ruang angkasa dan broker peluncuran rideshare yang berbasis di Seattle. , untuk mengangkut Satelit kecil mengadakan eksperimen ke ketinggian dan kemiringan yang berbeda setelah penerbangan awal ke orbit dari roket besar.

Kendaraan transportasi orbital Sherpa-LTC pada misi Starlink 4-20 akan membawa Boeing’s Varuna Technology Demonstration, atau Varuna-TDM. Misi ini dirancang untuk mendemonstrasikan teknologi dan melakukan pengujian kinerja di orbit sistem komunikasi V-band, konstelasi bulan dari 147 satelit untuk menyediakan konektivitas broadband bagi pengguna komersial dan pemerintah Amerika Serikat.

Boeing mengatakan misi Varuna-TDM akan memberikan calon pengguna konstelasi satelit broadband “kesempatan untuk menilai kinerja tautan komunikasi pita kelima dan memastikan atribut dan penerimaannya untuk aplikasi tertentu.”

READ  SpaceX sedang bersiap untuk meluncurkan pendarat bulan pribadi pertama di dunia: ScienceAlert
Patch misi untuk misi Sherpa-LTC menunjukkan ilustrasi kendaraan transfer orbital yang dibangun ke dalam Spaceflight. kredit: penerbangan luar angkasa

Roket Falcon 9 akan mengerahkan kendaraan pengangkut Sherpa-LTC dengan misi eksperimental teknologi Varuna ke orbit setengah lingkaran pada ketinggian rata-rata sekitar 192 mil (310 kilometer) di atas Bumi, pada kemiringan 53,2 derajat ke khatulistiwa.

Sherpa-LTC akan dikerahkan pertama kali sekitar 49 menit penerbangan, diikuti dengan pemisahan 51 satelit Starlink pada T+ plus 72 menit.

Kendaraan transportasi orbital bertenaga surya spaceflight akan melakukan serangkaian luka bakar untuk mencapai orbit melingkar 620 mil (1.000 kilometer) di atas Bumi, di mana ia akan memulai misi teknologi Varuna eksperimental. Teknologi Varuna muatan eksperimental dirancang dan dibangun oleh Astro Digital, yang juga menyediakan sistem komando dan kontrol untuk kendaraan transportasi orbital Sherpa-LTC.

Sherpa-LTC menggunakan sistem propulsi dua arah, “hijau” atau tidak beracun yang dikembangkan oleh Benchmark Space Systems.

“Kemampuan transportasi Sherpa-LTC dikombinasikan dengan keandalan dan konsistensi misi Starlink menciptakan solusi ideal untuk kebutuhan misi unik pelanggan,” kata Kurt Blake, CEO dan Presiden Spaceflight. “OTV kami menghilangkan hambatan yang menyulitkan pesawat ruang angkasa untuk mencapai orbit yang tidak dikenal di LEO dan sekitarnya. Kami ingin terus memberikan layanan transportasi ruang angkasa yang inovatif, hemat biaya, dan andal kepada pelanggan dan mitra kami seperti Astro Digital.”

Dengan misi Starlink 4-20 hari Minggu, SpaceX meluncurkan 3.259 satelit Starlink Internet, termasuk prototipe dan unit uji yang tidak lagi beroperasi. Peluncuran Minggu malam akan menjadi misi ke-59 SpaceX yang terutama didedikasikan untuk memindahkan satelit internet Starlink ke orbit.

Tim peluncuran SpaceX, yang ditempatkan di dalam Pusat Kontrol Peluncuran di selatan Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral, akan mulai memuat pendorong minyak tanah dan oksigen cair yang sangat dingin dan kental ke dalam Falcon 9 setinggi 229 kaki (70 meter) dalam waktu 35 menit. -kurang.

Tekanan helium juga akan mengalir ke roket dalam setengah jam terakhir hitungan mundur. Dalam tujuh menit terakhir sebelum lepas landas, mesin utama Falcon 9 Merlin akan dikondisikan secara termal untuk terbang melalui prosedur yang dikenal sebagai “chilldown”. Sistem panduan dan keamanan jangkauan Falcon 9 juga akan dikonfigurasi untuk diluncurkan.

READ  Bulan biru raksasa terakhir hingga tahun 2037 menerangi langit dunia (foto)

Setelah lepas landas, roket Falcon 9 akan mengarahkan 1,7 juta pon daya dorong – yang dihasilkan oleh sembilan mesin Merlin – untuk mengarahkan di timur laut Atlantik.

Roket akan melebihi kecepatan suara dalam waktu sekitar satu menit, dan kemudian mematikan sembilan mesin utamanya dua setengah menit setelah lepas landas. Tahap booster akan menembak dari tahap atas Falcon 9, kemudian berdenyut dari pendorong kontrol gas dingin dan sirip kisi titanium yang diperpanjang untuk membantu mengarahkan kendaraan kembali ke atmosfer.

Luka bakar rem memperlambat rudal saat mendarat di kapal drone “baca instruksi saja” sekitar 400 mil (650 kilometer) setelah sekitar delapan setengah menit lepas landas.

Tahap pertama untuk peluncuran hari Minggu dijadwalkan untuk B1052 dalam inventaris SpaceX. Booster akan melakukan penerbangan ketujuh ke luar angkasa. Kendaraan ini terbang sebagai side booster pada dua misi Falcon Heavy pada 2019, kemudian diubah menjadi terbang tahap pertama pada roket Falcon 9, mulai awal tahun ini.

Penawaran muatan Falcon 9 yang dapat digunakan kembali akan menghilangkan pembakaran tahap kedua. Ada juga kapal penyelamat di sebuah stasiun di Atlantik untuk mengambil bagian kerucut hidung setelah jatuh di bawah parasut.

Pendaratan tahap pertama pada misi hari Minggu akan terjadi beberapa saat setelah mematikan mesin tahap kedua Falcon 9 untuk mengirimkan satelit Starlink ke orbit transisi utama. Pembakaran tahap atas kedua sekitar 45 menit setelah peluncuran akan menempatkan muatan ke orbit yang sesuai untuk pemisahan.

Setelah muatan Sherpa-LTC diluncurkan, tahap atas akan melepaskan rel penahan dari tumpukan muatan Starlink, memungkinkan satelit paket datar untuk terbang bebas dari tahap atas Falcon 9 ke orbit. Pesawat ruang angkasa 51 akan meluncurkan dan memberi daya pada susunan surya melalui langkah-langkah aktivasi otomatis, kemudian menggunakan mesin ion berbahan bakar kripton untuk bermanuver ke orbit operasionalnya.

Satelit akan menggunakan daya dorong onboard untuk melakukan sisa pekerjaan untuk mencapai orbit melingkar 335 mil (540 kilometer) di atas Bumi.

Satelit Starlink akan terbang di salah satu dari lima “kulit” orbital ke arah yang berbeda dari Internet global untuk SpaceX. Setelah mencapai orbit operasionalnya, satelit akan memasuki layanan komersial dan mulai mentransmisikan sinyal broadband ke konsumen, yang dapat membeli layanan Starlink dan terhubung ke jaringan melalui stasiun bumi yang disediakan oleh SpaceX.

READ  LaGuardia, Arthur Ashe, Pulau Coney tenggelam lebih cepat dari Kota New York

Roket: Falcon 9 (B1052.7)

Muatan: 51 Satelit Starlink dan Sherpa-LTC (Starlink 4-20)

situs peluncuran: SLC-40, Stasiun Luar Angkasa Cape Canaveral, Florida

Tanggal makan siang: 4 September 2022

waktu peluncuran: 22:09 EST (0209 GMT)

Prakiraan Cuaca: 80% kemungkinan cuaca yang dapat diterima; risiko rendah angin tingkat atas; Mengurangi risiko kondisi yang tidak menguntungkan untuk pemulihan yang ditingkatkan

Pemulihan dari penguatan: Drone “Hanya Baca Petunjuk” Drone East of Charleston, Carolina Selatan

PELUNCURAN AZIMUTH: timur laut

sasaran orbit: 188 mil kali 196 mil (304 kilometer kali 316 kilometer), 53,2 derajat mil

Waktu peluncuran:

  • T+00:00: lepas landas
  • T+01: 12: tekanan udara maksimum (Max-Q)
  • T+02:29: Pemutusan mesin utama tahap pertama (MECO)
  • T+02:33: Pemisahan fase
  • T+02:39: Pengapian mesin tahap kedua (SES 2)
  • T+03:13: Hilangkan ketenangan
  • T+06:05: Penyalaan pembakaran memasuki tahap pertama (tiga mesin)
  • T+06:36: Pembakaran masuk tahap pertama terputus
  • T+08:05: Pengapian burner tahap pertama (mesin tunggal)
  • T+08:27: Pendaratan tahap pertama
  • T+08:45: Pemutusan mesin pada tahap kedua (SECO 1)
  • T+45:25 : penyalaan mesin pada tahap kedua (SES 2)
  • T+45: 27: pemutusan mesin tahap kedua (SECO 2)
  • T+49: 28: Bab Sherpa-LTC
  • T + 1: 12: 23: Pemisahan satelit Starlink

Statistik pekerjaan:

  • Peluncuran Falcon 9 ke-174 sejak 2010
  • Peluncuran keluarga Falcon ke-182 sejak 2006
  • Peluncuran ketujuh Falcon 9 Booster B1052
  • Falcon 9 #149 diluncurkan dari pantai luar angkasa Florida
  • Peluncuran Falcon 9 No. 96 dari platform 40 .
  • Rilis ke-151 secara keseluruhan dari 40 papan
  • Penerbangan 116 dari penguat Falcon 9 yang digunakan kembali
  • Peluncuran Falcon 9 khusus ke-59 dengan satelit Starlink
  • Sesi ke-40 Falcon 9 akan dimulai pada 2022
  • SpaceX40 diluncurkan pada 2022
  • Upaya peluncuran orbit ke-38 dari Cape Canaveral pada 2022

Kirim email ke penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: penyematan tweet.