Juni 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Errol Spence Jr menghentikan Yordenis Ojas di urutan ke-10 untuk mengkonsolidasikan gelar, memanggil Terrence Crawford sesudahnya

Errol Spence Jr menghentikan Yordenis Ojas di urutan ke-10 untuk mengkonsolidasikan gelar, memanggil Terrence Crawford sesudahnya

ARLINGTON, Texas – Errol Spence, Jr. pusing saat dia melihat sekeliling ring untuk mencari corongnya.

Yordenis Ugas mengirimnya pada hari Sabtu setelah melakukan kontak dengan tangan kanannya yang brutal di Ronde 6, sebelum wasit Laurence Cole perlahan bergerak untuk menghentikan aksi agar Spence mengambilnya kembali. Saat itulah Ugas melakukan pukulan dengan tangan kirinya diikuti dengan tangan kanan yang mengirim Spence yang teralihkan perhatiannya untuk tergelincir ke tali dalam apa yang bisa disebut KO.

Rangkaian peristiwa tersebut tampaknya hanya menghidupkan kembali Spence, yang bertarung di depan penonton kota kelahirannya di Stadion AT&T untuk ketiga kalinya dalam empat pertarungan. Dia mulai menyerang lebih agresif pada ronde berikutnya dan mengambil kendali pertandingan setelah memukul Ojas dengan pukulan kirinya. Pukulan sistematis yang dia lakukan pada Ugas perlahan tapi pasti menutup mata kanan petinju Kuba itu sebelum dokter barisan depan menyarankan Cole untuk menghentikan pertarungan pada 1:44 ronde kesepuluh.

Ugas (27-5, 22 KO) dibawa ke Rumah Sakit John Peter Smith di Fort Worth, Texas, untuk pemeriksaan mata kanannya. Spence (28-0, 22 KO) unggul atas tiga kartu skor pada masa tambahan waktu: 88-82, 88-83 dan 88-82. Dua juri menilai ronde kedelapan untuk Spence 10-8.

Dengan kemenangan itu, Spence menambahkan gelar kelas welter Ugas bersama dengan gelar WBC dan IBF yang sudah dimilikinya. Sekarang, Spence hanya membutuhkan gelar WBO Terence Crawford untuk menjadi juara 147 pound yang tak terbantahkan.

READ  Hideki Matsuyama telah didiskualifikasi dari acara PGA karena menandai klub secara ilegal | Tur PGA

“Semua orang tahu siapa yang saya inginkan selanjutnya; Saya ingin menjadi Terrence Crawford berikutnya,” Spence, petinju nomor 6 pound-for-pound di ESPN, mengatakan kepada ESPN. “Ini adalah pertarungan yang saya inginkan; ini adalah pertarungan yang diinginkan semua orang. Terence, saya datang untuk sabuk ibu itu.”

Selama bertahun-tahun, Spence dan Crawford telah berputar-putar satu sama lain tetapi tidak pernah mendekati menyelesaikan kesepakatan yang telah lama menjadi salah satu pertarungan tinju potensial terbesar. Kemenangan Crawford atas Sean Porter pada bulan November adalah putaran terakhir dari kesepakatan jangka panjangnya dengan Top Rank, sebuah perusahaan promosi PBC yang jarang berhubungan yang mempromosikan pertarungan Spence.

Sekarang Crawford adalah agen bebas, rintangan terbesar untuk pertandingan telah dihapus, dan sepertinya kemungkinan nyata akhir tahun ini.

“Selamat, pertarungan hebat, sekarang pertarungan sebenarnya sedang terjadi,” crawford mentweet di Spence. “Jangan bicara lagi, jangan di pinggir jalan, ayo pergi!”

Pertarungan dengan Crawford tampaknya lolos dari tinju tengah pertandingan Spence. Ojas, 35, terus menurunkan bebannya pada Spence di ronde keenam setelah memukul tali saat kandidat menyerap penalti. Cole akhirnya menghentikan pertandingan kali ini, meski tidak ada jeda dalam aksinya. Penundaan itu tampaknya membuat Spence, 32, pulih. Dia mulai menembakkan pukulan ke Ojas setelah pertandingan dilanjutkan.

“Saya pikir wasit mengatakan ‘berhenti’, jadi saya berhenti,” kata Spence, yang mencetak stop pertamanya untuk seorang juara sejak memenangkan gelar FIVB dari Kell Brook pada Mei 2017. Kemudian dia memukul saya dengan tiga atau empat tembakan. itu salahku. Itu kesalahan junior. Kamu seharusnya melindungi dirimu setiap saat, dan aku tidak melakukannya. Aku tidak berdiri. Aku berbalik dan melihat lidahku dan dia memukulku.”

READ  Jazz Chisholm Jr. pindah ke lapangan tengah untuk Marlins

Babak 6 adalah pertemuan terakhir Ojas. Spence, yang lebih banyak menyudutkan kaki belakangnya di paruh pertama pertandingan, kini menyerang dengan tekanan yang tak kenal lelah. Modifikasi membuat semua perbedaan. Kelas welter nomor 2 ESPN menargetkan bagian tengah tubuh Ugas, dan itu terbayar saat aktivitasnya menurun.

Dari 216 pukulan yang mendarat di Spence, 70 jatuh ke tubuh, menurut CompuBooks. Spence melemparkan 110 pukulan kuat dalam ronde 8 yang berapi-api dan memanggil 46.

Ojas bertengkar dengan Spence di dalam, tetapi mata kanannya terus menonjol hingga dia tidak bisa melihatnya. Dia cedera lagi di ronde kedelapan setelah serangkaian tembakan sebelum Cole menghentikan pertandingan untuk memungkinkan dokter memeriksa Ugas. Setelah sekitar satu menit, pekerjaan dilanjutkan. Kali ini, Ugas mendapat penangguhan.

“Saya merasa sedih; saya berlatih keras untuk pertarungan ini,” kata Ojas kelas welter ketiga ESPN melalui seorang juru bahasa. “Dengan segala hormat saya kepada Errol Spence. Dia adalah juara yang hebat. … wasit menghentikan pertarungan, tapi saya ingin terus berjalan sampai akhir. Saya pasti punya kesempatan untuk memenangkan pertarungan di ronde enam, tapi dia pulih dengan baik. .”

Sekilas, mata kiri Spence yang memimpin pertandingan ini. Petenis berusia 32 tahun itu dijadwalkan bertemu legenda Manny Pacquiao pada Agustus, tetapi Spence menarik diri dari pertarungan setelah dokter mendiagnosisnya dengan ablasi retina.

Spence menjalani operasi dengan cepat ketika Ojas masuk pada pemberitahuan 11 hari untuk kesempatan yang mengubah hidup. Ugas sudah menjadi juara dan telah membalikkan keputusan kontroversial Porter dalam pertandingan perebutan gelar di awal karirnya, tetapi ini adalah kesempatan untuk memantapkan dirinya sebagai salah satu tim tinju elit.

READ  Justin Tucker dari Ravens meremehkan perdagangan untuk Patrick Mahomes dan Travis Kelce

Ojas naik ke kesempatan itu dengan memenangkan keputusan dominan secara mengejutkan dan mengirim Pacquiao ke pensiun. Perkelahian obor-pass Spence menghilang seperti kepulan asap, tetapi kesempatan lain muncul untuknya.

Dengan cepat pulih dari operasi, Spence melewatkan pertarungan penyetelan rutin dan langsung menuju penyatuan gelar dengan Ugas. Pertarungan tersebut merupakan yang keempat berturut-turut bagi Spence dan ketiga di kandang Dallas Cowboys dalam empat pertarungan terakhirnya (diumumkan 39.946 hadirin).

“Saya sama sekali tidak ragu. Saya percaya pada diri saya sendiri 100%,” kata Spence. “…Saya tidak ingin melawan mod atau melawan seseorang yang saya tahu bisa saya kalahkan. Saya ingin seseorang yang akan mengeluarkan yang terbaik dalam diri saya dan saya tahu Ugas akan melakukan yang terbaik.”

Sekali lagi, Spence setelah cedera serius membuktikan bahwa dia masih salah satu petarung terbaik di semua tinju. Setelah mengalahkan Porter dalam salah satu pertarungan aksi terbaik tahun 2019, ia terlibat dalam satu kecelakaan mobil yang menghancurkan satu bulan kemudian di bulan Oktober.

Setelah kehilangan beberapa gigi dan dirawat di rumah sakit, Spence kembali pada Desember 2020 dengan memenangkan keputusan atas Danny Garcia untuk mempertahankan gelarnya. Dan sekarang, dia meraih kemenangan impresif lainnya atas salah satu atlet angkat besi terbaik dunia dalam pertarungan pertamanya setelah operasi mata.

Yang tersisa untuk Spence di divisi kelas welter, tentu saja, adalah pertemuan yang ditunggu-tunggu dengan Crawford.