Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Elon Musk mengatakan dia menentang tarif AS terhadap mobil listrik Tiongkok

Elon Musk mengatakan dia menentang tarif AS terhadap mobil listrik Tiongkok

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Musk sebelumnya telah memperingatkan bahwa produsen mobil Tiongkok akan “meruntuhkan” pesaingnya jika tidak ada hambatan perdagangan

  • pengarang, Peter Hoskins
  • Peran, Reporter bisnis

CEO Tesla Elon Musk mengatakan dia menentang tarif AS pada kendaraan listrik Tiongkok, hanya beberapa hari setelah Presiden Joe Biden menaikkan tarif empat kali lipat pada kendaraan listrik yang diimpor dari Tiongkok.

“Baik Tesla maupun saya tidak meminta tarif ini,” kata miliarder itu pada konferensi teknologi di Paris melalui tautan video.

Komentar Musk bertentangan dengan peringatan yang dia sampaikan pada bulan Januari lalu bahwa produsen mobil Tiongkok akan “menghancurkan” pesaing dari negara lain jika tidak ada hambatan perdagangan.

Pekan lalu, Gedung Putih mengatakan langkah-langkah baru tersebut, termasuk tarif 100% pada kendaraan listrik dari Tiongkok, merupakan respons terhadap kebijakan yang tidak adil dan bertujuan untuk melindungi lapangan kerja di AS.

“Sebenarnya, saya terkejut ketika hal itu diumumkan,” kata Musk pada hari Kamis. “Hal-hal yang menghalangi kebebasan bertukar atau mendistorsi pasar adalah hal yang tidak baik.”

“Tesla bersaing dengan baik di pasar Tiongkok tanpa tarif atau subsidi preferensial. Saya mendukung tidak adanya tarif,” tambahnya.

Biden mempertahankan sejumlah tarif terhadap Tiongkok yang diperkenalkan oleh pendahulunya, Donald Trump, sekaligus meningkatkan tekanan perdagangan terhadap Beijing.

Pekan lalu, Biden berjanji tidak akan membiarkan Tiongkok “mendominasi pasar secara tidak adil” untuk mobil listrik dan barang-barang penting lainnya, termasuk baterai, chip komputer, dan pasokan medis penting.

Tiongkok mengatakan pihaknya menentang kenaikan tarif dan akan mengambil tindakan pembalasan.

Pada minggu ini juga, Tiongkok mengindikasikan akan mengenakan tarif hingga 25% pada kendaraan bermesin besar yang diimpor dari Uni Eropa dan Amerika Serikat.

Kamar Dagang Tiongkok dan Uni Eropa mengatakan pihaknya telah diberitahu tentang potensi langkah tersebut oleh apa yang mereka sebut sebagai “orang dalam”.

Komisi Eropa, yang mengawasi kebijakan perdagangan UE, telah memberikan batas waktu hingga 4 Juli untuk memutuskan apakah akan menerapkan tindakan terhadap impor mobil listrik buatan Tiongkok.