Juni 16, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Elon Musk meminta pengadilan untuk menolak permintaan SEC untuk memaksanya bersaksi dalam penyelidikan Twitter

Elon Musk meminta pengadilan untuk menolak permintaan SEC untuk memaksanya bersaksi dalam penyelidikan Twitter

NEW YORK (Reuters) – Elon Musk meminta hakim federal pada Kamis untuk tidak memaksanya bersaksi dalam penyelidikan Komisi Sekuritas dan Bursa AS atas akuisisi situs jejaring sosial Twitter senilai $44 miliar.

Musk mengajukan keberatannya ke pengadilan federal di San Francisco, di mana SEC mengajukan gugatan terhadapnya pada tanggal 5 Oktober untuk memaksanya memberikan kesaksian dalam penyelidikan, yang diluncurkan pada bulan April 2022. Panggilan pengadilan SEC melebihi otoritas investigasi lembaga tersebut, dan memberatkan. .Sangat berusaha untuk menjadi “tidak relevan”. Buktinya,” kata pengacara Musk dalam gugatannya.

SEC mengatakan pihaknya sedang menyelidiki pembelian saham Twitter oleh Musk pada tahun 2022 dan pernyataannya serta pengajuan SEC terkait Twitter – yang kemudian diubah namanya menjadi X oleh Musk – dan bahwa Musk menolak untuk menghadiri wawancara pada bulan September mengenai penyelidikan tersebut.

Alex Spiro, pengacara Musk, menyebut penyelidikan itu “menyesatkan.”

Pada hari Kamis, pengacara Spiro dan Musk lainnya mengatakan dalam gugatannya: “Penuntutan SEC terhadap Musk telah melewati batas dan menjadi pelecehan.”

SEC tidak segera menanggapi permintaan komentar. Badan tersebut sebelumnya mengatakan bahwa pihaknya berwenang untuk meminta kesaksian tambahan dari Musk, dan telah menerima dokumen baru dalam penyelidikan sejak wawancara terakhirnya.

Pada 4 April 2022, Musk mengungkapkan bahwa dirinya telah mengakuisisi 9,2% saham Twitter. Itu 11 hari setelah batas waktu SEC untuk pengungkapan tersebut. Musk awalnya mengatakan dia bermaksud menjadi pemangku kepentingan pasif, artinya dia tidak berencana mengakuisisi perusahaan tersebut.

Belakangan bulan itu, dia mengumumkan rencana untuk membeli Twitter seharga $44 miliar. Dia kemudian mencoba untuk keluar dari kesepakatan tersebut, mengklaim bahwa Twitter belum mengungkapkan sepenuhnya aktivitas bot di platformnya.

READ  Mengapa bank Lembah Silikon gagal dan krisis keuangan berikutnya? | bank

Setelah mengajukan gugatan untuk menyelesaikan kesepakatan tersebut, Musk menyelesaikan akuisisi Twitter pada akhir Oktober 2022.

Musk menyerahkan dokumen ke SEC terkait penyelidikan dan memberikan kesaksian pada Juli tahun lalu melalui konferensi video, kata SEC dalam pengajuan pengadilan. Namun pengacara SEC mengatakan mereka memiliki lebih banyak pertanyaan untuk Musk setelah melihat dokumen tersebut.

SEC mengeluarkan 32 panggilan pengadilan dalam penyelidikan tersebut, dan memperoleh kesaksian dari Musk dan tiga orang lainnya setidaknya tujuh kali, kata Spiro dalam pengajuan kedua. Dia mengatakan Musk sendiri menerima lima panggilan pengadilan untuk menunjukkan dokumen dan tiga lagi untuk bersaksi.

SEC menghabiskan 18 bulan “menyerahkan sumber dayanya yang besar untuk menyelidiki Musk atas pengajuan yang terlalu dini,” kata dokumen pengadilan. “Ini hanyalah babak terbaru dalam kisah pelecehan yang telah berlangsung selama lebih dari lima tahun terhadap Musk dan entitas terkait.”

Pertarungan hukum ini merupakan eskalasi terbaru dalam ketegangan hubungan antara regulator pasar AS dan Musk, orang terkaya di dunia.

Komisi Sekuritas dan Bursa menggugat Musk pada tahun 2018 atas postingan media sosialnya, dengan mengatakan bahwa ia memperoleh “pembiayaan yang aman” untuk menjadikan pembuat mobil listrik Tesla Inc (TSLA.O) sebagai perusahaan swasta. Musk menyelesaikannya, tetapi regulator menggugatnya lagi pada tahun 2019, mengklaim dia melanggar ketentuan perjanjian.

Sementara itu, Musk menuduh agensi tersebut melakukan penyelidikan “tanpa akhir” terhadap dirinya dan Tesla.

Dia mengatakan dia akan meminta Mahkamah Agung AS untuk meninjau legalitas penyelesaiannya dengan Komisi Sekuritas dan Bursa, yang akan mengharuskan dia untuk memeriksa beberapa postingan media sosialnya dengan pengacara Tesla.

(Laporan oleh Judy Godoy dan Chris Prentice di New York; Laporan oleh Mohammed untuk Arab Bulletin) Laporan tambahan oleh Dan Whitcomb; Diedit oleh Chizuo Nomiyama dan Christian Schmollinger

READ  Seagate membayar denda $ 300 juta untuk pengiriman 7 juta hard disk Huawei

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Chris Prentice melaporkan kejahatan keuangan, dengan fokus pada masalah penegakan sekuritas. Dia sebelumnya meliput pasar komoditas dan kebijakan perdagangan. Dia telah menerima penghargaan atas karyanya dari Society for the Advancement of Business Editorial Writing dan New York Women Journalists’ Club.

Judy Godoy melaporkan hukum perbankan dan sekuritas. Hubungi dia di [email protected]