Februari 26, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

EKSKLUSIF – Pernyataan KTT G7 menargetkan ‘paksaan ekonomi’ China

EKSKLUSIF – Pernyataan KTT G7 menargetkan ‘paksaan ekonomi’ China

WASHINGTON (Reuters) – Para pemimpin Kelompok Tujuh negara akan membahas kekhawatiran tentang penggunaan “paksaan ekonomi” China dalam urusannya di luar negeri sebagai bagian dari pernyataan bersama mereka yang lebih besar minggu depan, menurut seorang pejabat AS. Familiar dengan diskusi.

Pernyataan tersebut, yang merupakan komponen yang mungkin dari pernyataan publik yang akan dikeluarkan para pemimpin selama KTT 19-21 Mei di Hiroshima, Jepang, diharapkan dapat digabungkan dengan proposal tertulis yang lebih luas tentang bagaimana tujuh negara ekonomi maju dapat bekerja sama untuk melawan ” paksaan ekonomi” dari negara manapun.

Pernyataan utama G7 diatur untuk memasukkan “bagian tentang China” dengan daftar kekhawatiran yang mencakup “paksaan ekonomi dan perilaku lain yang telah kami lihat secara khusus dari [People’s Republic of China]kata pejabat itu pada Jumat.

Sumber itu mengatakan “Pernyataan Keamanan Ekonomi terpisah akan berbicara lebih banyak tentang alat” yang digunakan untuk melawan upaya pemaksaan dari negara yang bertanggung jawab, termasuk perencanaan dan koordinasi. Dalam setiap kasus, data diharapkan lebih jauh dari data sebelumnya oleh G7.

Presiden AS Joe Biden telah menjadikan China sebagai inti dari kebijakan luar negerinya, bekerja untuk menjaga hubungan yang tegang dan kompetitif agar tidak turun menjadi konflik terbuka, termasuk mengenai Taiwan yang otonom.

G7, yang juga mencakup Kanada, Prancis, Jerman, Italia, dan Inggris, terkait erat secara ekonomi dengan China, pengekspor terbesar dunia dan pasar utama bagi banyak perusahaan G7.

Bulan lalu, China menyebut pernyataan menteri luar negeri G7 yang menyentuh topik serupa “penuh kesombongan dan prasangka terhadap China,” dan mengajukan keluhan kepada tuan rumah G7 tahun ini, Jepang.

Di bawah pendahulu Biden, Presiden Donald Trump, pernyataan G7 seringkali hanya memberikan referensi sepintas tentang masalah yang terkait dengan China. Pemerintahan Biden telah mendesak untuk memberikan pernyataan yang lebih langsung.

READ  Cek biru Twitter yang dibeli oleh pejabat Taliban telah dibatalkan

Pernyataan bersama yang dikeluarkan oleh semua pemimpin G7 setiap tahun bertujuan untuk memberi sinyal bahwa negara-negara kuat bersatu dalam berbagai masalah politik dan ekonomi.

Anggota G7 juga akan meningkatkan prospek kerja sama lebih lanjut dengan China di bidang-bidang seperti iklim.

“Kami tidak mendukung pemisahan antara ekonomi AS dan China, kami mendukung pengambilan risiko, kami mendukung diversifikasi,” kata pejabat AS itu. “Prinsip ini sangat menyatukan.”

Negosiasi atas bahasa yang tepat dari deklarasi bersama para pemimpin masih tunduk pada diplomasi dan modifikasi sebelum dikeluarkan selama KTT.

Tes Aliansi G7 China

Pertemuan G7 akan menjadi ujian seberapa banyak anggota, dan semua negara demokrasi yang kaya, menyetujui pendekatan bersama terhadap China, ekonomi terbesar kedua di dunia.

Persyaratan China telah menjadi topik utama pembicaraan yang saat ini sedang berlangsung oleh para pemimpin keuangan G7 di Niigata, Jepang, karena mereka berfokus pada pengurangan “ketergantungan berlebihan” rantai pasokan negara mereka pada manufaktur China, termasuk melalui kemitraan dengan negara-negara berpenghasilan menengah.

kata Josh Lipsky, direktur senior Pusat GeoEkonomi Dewan Atlantik.

Secara khusus, beberapa anggota G7 ragu untuk memasuki kendali atas investasi keluar di China.

Kebijakan tersebut dirumuskan sebagian untuk membantu mencegah militer China mengakses alat yang dapat digunakannya untuk mencapai supremasi teknologi, dan banyak orang di pemerintahan Biden melihatnya sebagai pelengkap kontrol ekspor yang membatasi akses ke beberapa semikonduktor dengan tujuan serupa.

“Tentu saja, setiap anggota G-7 akan mencapai tingkat tertentu di China, dan dengan itu juga ada seperangkat prinsip yang menyatukan G-7 dalam pendekatan bersama ke China,” kata dia. kata pejabat AS.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen, saat melakukan perjalanan untuk menghadiri pertemuan keuangan G7 di Jepang, mengatakan bahwa China jelas telah menggunakan paksaan ekonomi dengan Australia dan Lituania.

READ  Jerman dan Polandia mencari penyebab kematian massal ikan di Sungai Oder

Mengomentari pertemuan tersebut adalah kurangnya kemajuan dalam menyelesaikan krisis plafon utang AS. Pertemuan yang dijadwalkan pada hari Jumat antara Biden dan anggota parlemen terkemuka telah diundur ke awal minggu depan karena Demokrat dan Biden dari Partai Republik mencari kompromi untuk menghindari bencana tersandung.

Namun, para pejabat AS mengharapkan presiden untuk menghadiri KTT dua hari seperti yang direncanakan, diikuti dengan perjalanan ke Papua Nugini dan Australia juga bertujuan untuk memperkuat pendekatan Washington ke kawasan Asia-Pasifik yang didominasi China.

(Laporan oleh Trevor Honeycutt). Diedit oleh Heather Timmons

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.