Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Eksklusif: PBB mencoba menyelamatkan kesepakatan biji-bijian Laut Hitam dengan proposal ‘saling menguntungkan’

Eksklusif: PBB mencoba menyelamatkan kesepakatan biji-bijian Laut Hitam dengan proposal ‘saling menguntungkan’

KIEV (Reuters) – Perserikatan Bangsa-Bangsa telah menyarankan bahwa Kiev, Moskow dan Ankara memulai persiapan untuk mengangkut amonia Rusia melalui Ukraina ketika mereka mencoba untuk menyelamatkan kesepakatan yang akan memungkinkan ekspor biji-bijian yang aman dari Laut Hitam, kata seorang sumber yang dekat dengan pembicaraan tersebut. Rabu.

Sumber, yang berbicara kepada Reuters dengan syarat anonim, mengatakan bahwa saat persiapan dimulai, PBB ingin mengadakan pembicaraan paralel untuk memperluas kesepakatan Laut Hitam yang disepakati Juli lalu untuk memasukkan lebih banyak pelabuhan Ukraina dan kargo lainnya.

Rusia bulan ini setuju untuk memperpanjang kesepakatan selama dua bulan, tetapi mengatakan inisiatif itu akan berhenti kecuali kesepakatan yang bertujuan untuk mengatasi hambatan ekspor biji-bijian dan pupuk Rusia terpenuhi.

Sumber tersebut mengatakan bahwa Ukraina dan Turki telah menyetujui proposal baru tersebut, yang bertujuan untuk meningkatkan operasi di koridor ekspor biji-bijian di Laut Hitam, namun Rusia belum menanggapinya.

Ditanya tentang laporan Reuters pada pengarahan harian, juru bicara PBB Stephane Dujarric mengatakan pembicaraan terus berlanjut.

Seperti yang Anda ingat, Sekretaris Jenderal mengajukan beberapa ide kepada kedua pihak untuk memfasilitasi pekerjaan Pusat Koordinasi Bersama dengan lebih baik, serta mengerjakan masalah ekspor amoniak, yang merupakan bagian dari kesepakatan yang ditandatangani. Percakapan dan komunikasi sedang berlangsung. Tapi itulah yang akan saya katakan sekarang.”

PBB dan Turki menengahi Inisiatif Butir Laut Hitam antara Moskow dan Kiev Juli lalu untuk membantu mengatasi krisis pangan global yang diperburuk oleh invasi Rusia ke Ukraina, pengekspor biji-bijian terbesar di dunia.

Himbauan untuk memperbaiki lorong biji-bijian

Sumber itu mengatakan kepada Reuters bahwa Perserikatan Bangsa-Bangsa telah menyampaikan “imbauan resmi kepada para pemimpin Ukraina, Turki, dan Rusia dengan proposal untuk algoritme spesifik yang saling menguntungkan untuk secara radikal meningkatkan” pekerjaan koridor biji-bijian.

READ  Negara-negara mengajukan keluhan ke PBB terkait jatuhnya Boeing 737-800 oleh Iran pada tahun 2020 | Berita penerbangan

Ukraina dan Turki mengonfirmasi kesiapan mereka untuk mengerjakan algoritme yang diusulkan oleh Sekretaris Jenderal. Sedangkan hingga 30 Mei, Rusia belum memberikan persetujuannya, meski ada posisi yang menguntungkan dalam algoritme tersebut.

Pejabat Ukraina mengatakan bahwa sejak pertengahan April, Rusia telah memberlakukan “pembatasan yang tidak masuk akal” pada pekerjaan kesepakatan biji-bijian Laut Hitam.

Rusia membantahnya dan mendesak semua pihak untuk membatalkan larangan transit amonia melalui pelabuhan Ukraina Pivdenye dekat pelabuhan Laut Hitam Odessa, yang ditangguhkan setelah invasi Rusia pada Februari tahun lalu.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, dalam pidato video malamnya, menuduh Rusia menghalangi semua aktivitas di Pivdenye, dengan 1,5 juta ton produk pertanian tidak dapat bergerak. Dia mengatakan negara lain harus mempertimbangkan hal ini.

“Semua negara maritim sekarang dapat melihat apa yang dapat mengancam pelabuhan dan pantai mereka jika Rusia menjauh dari pencegahan navigasi di Laut Hitam,” kata Zelensky.

“Dengan kata lain, blokade pelabuhan di Ukraina menimbulkan risiko yang sangat serius bagi berbagai negara, terutama yang memiliki hubungan yang coba digunakan Rusia untuk tujuan spekulatif.”

Otoritas Ukraina mengatakan para pekerja akan membutuhkan sekitar 30 hari untuk mempersiapkan pipa untuk memompa amonia lagi.

Wakil menteri Ukraina untuk renovasi mengatakan pada hari Selasa bahwa Kiev sedang mencari jaminan dari Moskow dan PBB bahwa kesepakatan biji-bijian akan berjalan normal jika Ukraina mengizinkan Rusia untuk mengekspor amonia melalui pipa.

Sumber senior pemerintah mengatakan kepada Reuters bulan ini bahwa Kiev akan mempertimbangkan untuk mengizinkan amonia Rusia melintasi wilayahnya untuk ekspor dengan syarat bahwa kesepakatan biji-bijian Laut Hitam diperluas untuk mencakup lebih banyak pelabuhan Ukraina dan komoditas yang lebih luas.

READ  Rusia mencoba memberi sinyal bahwa semuanya kembali normal dengan kemajuan pasukan Ukraina

(Laporan oleh Pavel Politiuk; Disunting oleh Timothy Heritage, Kirsten Donovan, Ron Popeski, Diane Kraft

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.